Alahai orang lelaki ni tak tahulah lagi ke, kecantikan dan wanita cukup sinonim. Berbanding kaum lelaki, golongan wanita sering meletakkan kecantikan sebagai perkara utama dalam kehidupan termasuklah dari segi menjaga penampilan diri luar dan dalam. So kalau isteri dah cantik-cantik untuk suami, jangan nak makan hati pula.

Kadang kala sikap isteri yang terlalu mementingkan kecantikan membuatkan sang suami makan hati. Malahan lebih buruk, isteri seolah-olah memperlekehkan sikap suami yang kurang menjaga penampilan diri. Dr Ben Fadzil Mohd Salleh tampil memberikan penjelasan berkaitan isu ini.

Jelasnya, tidak dinafikan perempuan memang dikenali dari dahulu lagi sebagai seseorang yang menjaga kecantikan dirinya sendiri. Semua perempuan ingin kelihatan cantik walau pun sesudah kahwin dan beranak cucu. Namun begitu, tidak ada kesalahan di dalam penjagaan penampilan, malahan ia akan membuat seseorang itu kelihatan lebih menarik di mata sosial, asalkan ianya tidak menjolok mata.

Sebaiknya, apabila seorang isteri itu mencantikkan diri mereka, ianya adalah untuk suami mereka sendiri. Seorang suami tidak perlu merasa rendah diri sebab tiada siapa yang boleh mengambil isteri mereka, melainkan si suami itu sendiri melakukan sesuatu perkara seperti mengabaikan isteri-isteri mereka. Ini akan membuatkan si isteri terasa yang suami mereka tidak menghargai kecantikan isteri itu.

Malahan, perkara seperti ini akan berlaku kepada sesiapa sahaja, apabila seseorang itu kurang mendapat perhatian dari orang yang sepatutnya memberi perhatian, dia akan mula mencari perhatian di tempat lain dengan memasang badan. Orang seperti ini hanya mahukan perhatian dan Kemungkinan mencari kasih sayang dari seseorang.

Tambahnya, bagi menghindarkan diri dari perasaan merendah diri, setiap suami tidaklah boleh memandang rendah terhadap keupayaan isteri-isteri mereka. Suami perlu lebih memberi perhatian tentang kehendak, kemahuan serta keperluan naluri dan sanubari isteri mereka.

Salah Jika Over Sangat Nak Cantik-cantik

Menonjolkan kecantikan di luar rumah tanpa persetujuan si suami memanglah ketertaluan dan salah. Semua suami berhak merasa diri mereka tergugat dengan tindakan isteri menayangkan kecantikan mereka di tempat yang salah, terutama sekali di luar rumah. Ianya seperti isteri tersebut mempunyai agenda tersendiri. Seorang suami akan membuat andaian dan gambaran tersendiri. Seringkali gambaran yang negatif dan salah anggap.

Di samping itu, sikap isteri yang sedemikian juga akan membuatkan suami mungkin akan rasa tercabar dan terancam, mempunyai perasaan syak wasangka dan curiga tentang tujuan isteri sebenarnya. malah banyak perasaan negatif akan timbul termasuklah perasaan cemburu dan berbagai tanda tanya tentang tujuan dan motif seorang isteri bertindak begitu.

Selain itu, si suami akan banyak bertanya soalan-soalan dan ini akan menimbulkan perasaan tidak senang kepada kedua-dua belah pihak. Jika persoalan yang ditujukan dan tidak mendapat jawapan yang memuaskan kemungkinan akan meledakkan dan “meletupnya” sesuatu perbalahan serta ketegangan suasana. Suami pula akan meletakkan perasaan cemburu yang agak tinggi terhadap isteri.

Akhir sekali, si suami akan mula membina berbagai undang-undang dan larangan. Tanpa di sangka, si suami akan menjadi seorang ustaz instant disebabkan tindakan si isteri.

 

 

 

Jangan Lupa Komen

komen