Setiap alam rumah tangga ada pasang surutnya. Hanya yang mampu bertahan dapat meneruskan kehidupan suami isteri dan kekal. Namun, jika tidak mampu bertahan, buatlah macam mana sekali pun, ia tetap tidak bahagia.

Pernah tak kita tengok, pasangan itu sangat baik dan kelihatan cukup serasi. Tetapi, tiada siapa sangka dan jangka, kehidupan mereka itu belum tentu bahagia. Luaran nampak bahagia tapi di dalamnya hanya mereka yang tahu.

Perkongsian oleh Fadzli Aziz boleh merungkaikan kenapa keadaan ini berlaku. Hayati dan fahami apa yang diperkatakan itu.

Ramai yang mengimpikan rumah tangga yang bahagia dan harmoni. Penuh dengan emosi cinta dan adegan romantik. Setiap gurau senda yang mengeratkan lagi hubungan antara suami dan isteri.

“Sebab tu kita kena cari pasangan yang baik kan” kata salah seorang penganjur program.
Saya pun tersenyum sambil mengutarakan satu soalan.
“Awak pasti ke kalau pasangan dua dua baik akan bahagia?”
“Ye kut. Entahlah. Tapi kita mesti nak cari yang baik kan.” Jawab penganjur tu.
“Betul. Itulah rumah tangga. Tiada siapa yang akan dapat jangka apa yang akan berlaku walaupun kita dah bersedia. Terkadang sama-sama baik pun belum tentu bahagia”.
“Eh, biar betul En Fadzli”.
“Yup. Ibarat macam ni. Kerja kat syarikat petronas bagus tak?”
“Bagus. Gaji besar, company stabil, kemudahan banyak” jawabnya.
“Ok, ada seorang engineer dapat kerja di Petronas. Ada pengalaman dalam 5 tahun, pekerja cemerlang sewaktu di syarikat lama. Bagus tak dia ni?”
“Baguslah. Mesti petronas nak punya”.
“Betul. Maknanya dua dua bagus kan. Syarikat bagus, pekerja pun bagus. Tapi pastikah kita pekerja tu tak akan berhenti dari petronas? Tak pasti kan.

Kenapa? Baik tak semestinya serasi.
Terkadang ada orang berhenti kerja kerana suasana kerja tak best, ada cita-cita lain, layanan pihak atasan teruk dan macam-macam lagi.

IKLAN

Karakter Berbeza

Sama juga dalam rumah tangga. Sama-sama baik tak semstinya serasi. Budaya berbeza, suasana berbeza. Walaupun kedua-duanya berakhlak baik, tapi disebabkan karakter berbeza juga membawa kepada konflik”.

“Habis tu En Fadzli, nak cari yang macam mana lagi? Macam mana nak tau serasi ke tidak?”
“Tulah kan. Tiada siapa yang tahu. Isunya bukan pada siapa baik dan siapa lebih baik, tapi sejauh mana suami isteri berusaha bersama untuk membaiki diri dan melengkapi pasangan sepanjang perkahwinan. Berbeza tak salah, yang salah adalah membeza-beza”.

Menerima perbezaan ni perlu kepada merendahkan ego, berlapang dada dan menyintai pasangan tanpa syarat”

“Sebab tu dalam rumah tangga mengenali pasangan bukan terhad oleh masa, bahkan mengenali dan memahami pasangan adalah proses sepanjang hayat. Kenapa? Kerana manusia berubah. Apa yang kita tahu sebelum kita kahwin belum tentu akan valid selepas 5 tahun kahwin.

IKLAN

Pasang Surut

Dalam rumah tangga mesti ada cabarannya, ujiannya, naik turunnya. Mesti ada.

Jadi fokus dalam rumah tangga adalah bagaimana masing-masing boleh menyumbang dalam menjaga keharmonian. Bagaimana masing-masing boleh berfungsi dan main peranan dalam rumah tangga bila berdepan dengan cabaran.

“Risau pula saya nak kahwin bila dengar macam ni”.

“Baguslah kalau risau. Tu tandanya awak seorang yang amanah, bertanggungjawab. Yang saya risaukan adalah orang yang takde risau, Yang dia nampak bab seronok je. Bila nampak seronok je jadi tak bersedia. Tu yang ilmu entah ke mana, tanggungjawab pun huru-hara.

IKLAN

Hikmahnya apa? Allah nak kita sentiasa bergantung dan berharap padaNYA, bukan pada pasangan kita semata”.

Satu Perjalanan

Rumah tangga bukan destinasi tetapi ianya adalah satu perjalanan sebelum tiba ke destinasi. Matlamatnya adalah hendakkan ALLAH redha sepanjang perjalanan.

Jadi dalam perjalanan, ada orang yang sentiasa belajar dan berusaha sepanjang perjalanan. Tetapi dalam masa yang sama ada orang masih sibuk dengan kisah silam, berjalan tanpa tujuan dan hanya mengikut keadaan.

MW: Belajarlah untuk memahami pasangan supaya kerukunan rumah tangga sentiasa berkekalan.

Artikel ini telah disunting dan mendapat kebenaran daripada penulis
Sumber: Fadzli Aziz