Manusia Memang Tak Sempurna, Tetapi Jangan Jadikan Ianya Sebagai Penghalang Bahagia

Bertahun berkongsi hidupnya, sebaiknya cubalah memahami pasangan dan terima baik, buruk pasangan yang selama ini berada di sisi. Saat bercinta memang indah, perasaan sempurna hadir setelah berkahwin dan memiliki anak. Sekian lama berkeluarga, bukan masanya untuk mencari kekurangan itu dan ini, sebaliknya cubalah serap kebaikan dan kelemahan pasangan.

Manusia tak kiralah suami atau isteri memang tak sempurna, tetapi ianya bukan penghalang untuk mencipta bahagia. Jangan sesekali terfikir bahawa ada lagi di luar sana yang lebih sempurna untuk kita. Hargailah yang sentiasa berada di depan mata.

Ikuti perkongsian, Firdaus Shakirin :
Alam perkahwinan bukanlah sesuatu yang rumit, susah dan teruk…
Mungkin bagi segelintir lelaki yang bakal menjadi suami atau sudah menjadi suami merasakan bahawa rumit, susah dan teruk untuk menjalani kehidupan berumahtangga. Banyak benda nak kena ikut dan buat… susah nk layan dan jaga isteri…
Sebenarnya, kehidupan alam rumahtangga ni tak rumit, tak susah, tak teruk…
Ianya sangat-sangat mudah dan simple…

Manusia Memang Tak Sempurna..

Perkara pertama yang perlu kita tahu untuk menjalani kehidupan rumahtangga yang tenang dan bahagia ialah :

IKLAN

1) Tunaikan tanggungjawab dan kewajipan sebagai suami.

– Ini yang paling utama dalam kehidupan suami isteri. Suami kena ada sifat bertanggungjawab. Hak-hak isteri perlu dipenuhi tanpa sebarang alasan kerana ianya kewajipan yang diletakkan Allah SWT ke atas bahu kita. So, kalau tak buat, maka dosa…

2) Hidupkan agama dalam rumah tangga.

– Sebagai orang islam, solat itu tiang agama… Semua perkara yang berlaku dalam hidup kita bermula dengan solat. Sebab solat itu adalah cara kita mendekatkan diri dengan Pencipta, memohon sesuatu dari-Nya. Hidup orang yang hubungannya dengan Allah terjaga lebih bahagia daripada hidup orang yang melupakan Allah SWT. Solat itu yang akan membentuk keperibadian dan perwatakan kita sebagai seorang hamba dan juga suami.

3) Jauhi perbuatan yang boleh menyakiti hati pasangan.

– Apa yang kita tak suka pasangan buat, maka kita pun jangan buat. Jaga pergaulan, jaga ikhtilat… Pelihara status sebagai suami orang itu baik-baik ketika di luar rumah atau pun di dalam rumah. Jangan sesekali melakukan sesuatu yang boleh menyakiti hati pasangan. Andai ianya kesilapan yang tak disengajakan, maka tolong jangan ulanginya semula. Ambil pengajaran untuk setiap kesilapan.

4) Hormati dan hargai pasangan.. agar lebih sempurna

– Jika ingin dihormati sebagai seorang suami, maka tolong menghormati pasangan sebagai seorang isteri. Jangan layan dia macam kuli, jaga bahasa dan tingkah laku kita terhadapnya. Apa yang dia sudah lakukan dalam rumahtangga tu, tolong tunjukkan penghargaan walaupun hanya sekadar sebuah ucapan, “terima kasih”…

5) Bertegas akan hal akhirat, bertolak ansur akan hal dunia.

– Bab solat, bab aurat, bab pergaulan ialah bab yang seorang suami perlu bertegas dengan isteri. Kena suruh isteri solat, tutup aurat, jaga pergaulan di luar rumah dan dengan siapa dia berhubung. Ini soal akhirat, perkara-perkara yang akan ditanya Allah SWT kepada seorang suami. Isteri di bawah tanggungjawab suami, maka tegur, nasihat dan bimbinglah isteri akan hal-hal agama.

IKLAN

Untuk hal-hal dunia seperti isteri ingin bekerja, isteri ingin berbakti terhadap orang tuanya, giliran beraya, maka bertolak ansurlah dengan isteri… Fahami situasi yang dialami isteri sebelum menuntut atau menghalang isteri daripada melakukannya…

IKLAN

Perkara terakhir yang ingin dinasihati ialah, sebagai manusia, kita pasti ada kelemahan, kekurangan dan keburukan. Lengkapilah semua ini dengan kelebihan yang ada pada diri sendiri… Jangan jadikan ianya sebagai penghalang untuk kita bahagia…Jangan fikir bahawa ada lagi yang lebih baik dan sempurna diluar sana utk kita…
Sempurnakan pasangan kita walau siapa pun dirinya…
Semoga bermanfaat…

Sumber:Firdaus Shakirin

MW: Semoga perkongsian ini memberi manfaat buat kita semua, insyallah semoga Allah merahmati hubungan suami, isteri yang sentiasa meletakkan kebahagiaan di tempat yang pertama.