sumbang mahram

Menyedihkan bila tahu kes sumbang mahram seperti ini boleh berlaku, yang pelik macam mana mak ayahnya boleh tak sedar langsung?

Ya, inilah salah satu cerita PANAS pada pertengahan Disember tahun lepas, dan remaja lelaki berusia 14 tahun ini dah mengaku mengadakan hubungan sumbang mahram dengan kakaknya sampai melahirkan seorang bayi perempuan di dalam tandas rumah mereka di Kampar.

Kisah Sumbang Mahram Terbongar

Kisahnya, perbuatan sumbang mahram itu terbongkar apabila kakaknya yang baru bersalin itu dibawa ke Hospital Kampar untuk mendapatkan rawatan pada 10 malam, hari yang sama. Si kakak yang baru berusia 15 tahun tahun lepas, dikatakan beranak dalam tandas sebelum ibunya terkejut tengok ada bayi dalam mangkus tandas.

Remaja itu dan bayi yang disyaki hasil perbuatan sumbang mahram dengan adik lelakinya itu dibawa ke Hospital Kampar untuk rawatan sebelum dipindahkan ke HPRB ekoran kehilangan banyak darah.

Apa yang mengejutkan, mangsa dan suspek siap mengaku mereka dah beberapa kali melakukan hubungan seks di bilik belakang rumah mereka sejak Mei 2018 dengan mangsa sendiri tidak mengetahui dia sedang hamil ekoran perbuatan terlarang itu.

Bayangkan budak umur 15 tahun ketika itu menahan sakit beranak. Allahurabbi…

Mak Ayah Pantaulah Anak

Manusia kita makin sakit. Jiwa makin cedera parah, tanpa kita sedar.

Tolonglah semua, alert please, awasi ‘pergaulan’ anak lelaki dan anak perempuan kita, walau adik beradik, jangan bagi asyik dok bergesel-gesel sangat, dok gesel sangat, syaitan pun gesel sekali, last sekali tersondol, pastu kembong. Part kembong ni mulalah menduga kasih sayang semua orang.

Haaa… ada yang nasibnya terus ditinggal di rumah perlindungan, sekali pun tak jenguk, pepandai la duduk situ.

Kalau boleh cegahlah dari awal, walau adik beradik sekali pun. Tambah sudah berumur 15 tahun, sudah ada rasa, adik-adik kecil tidak tahu apa-apa, abang cium, abang gomol, seronok, abang naik syok… maka jadilah macam-macam.

Ayah-ayah pun sama, jagalah pelukan dan ciuman kepada anak-anak, peluk dan ciumlah anak sebagaimana seorang ayah dan pelindung kepada anak-anak perempuannya, jangan lebih batas hadnya.

Moga anak-anak kita dilindungi daripada ‘manusia bertopengkan syaitan’.

Jangan Lupa Komen

komen