lahir CZER

Kalau tahu mak-mak bersalin CZER, laju sangat yang lontar komen dan soalan pelik-pelik. Seolah-seolah mak yang bersalin czer itu tak berusaha nak keluarkan anak secara normal.

Allah… ini yang silap dan boleh jadi perang! Nak-nak pula kalau jumpa jenis orang yang cakap tak bertapis. Maka berduka dalam diam lah mak-mak yang bersalin czer ni.

Jadi lepas ini jika nak pergi menziarahi orang lepas bersalin, mak-mak kena pandai berlapik tanya soalan. Lagi manis jika baca dulu luahan mak yang pernah bersalin CZER ini dulu…

Sesiapa yang pernah ikuti perkembangan Juru Urut Bertauliah dan Pengamal Warisan Perbidanan Melayu Lama, Puan Siti Aisyah, dia pernah menulis tentang emosi dan perasaan ibu bersalin czer ini apabila rata-rata wanita meroyan yang datang ke pusat rawatannya mempunyai masalah dengan orang sekeliling (kaum keluarga malah suami) yang tidak memahami tekanan selepas melahirkan bayi secara pembedahan.

Mengapa kaum ibu tertekan apabila terpaksa melahirkan anak melalui pembedahan?

1. Diluar jangkaan proses bersalin yang diidamkan.

Berapa ramai wanita di luar sana yang BELUM BERKAHWIN meletakkan “bersalin secara csect” sebagai salah satu impian dalam hidup mereka?

Pernah kau dengar cita-cita bakal pengantin; “nnti sayang nak lahirkan anak abang seramai 5 orang. Semuanya melalui PEMBEDAHAN.” Ada? Ada?

Jari kena hiris dengan pisau pun dah meleleh air mata, inikan pula nak tadah perut kena lapah semata-mata untuk keluarkan anak.

Czer ni dikira rancangan akhir nak lahirkan anak. Akhir yang macam mana? Akhir sebelum MATI!

2. Trauma dari proses pembedahan.

Bayangkan. Kau dah sakit berjam-jam. Tiba-tiba doktor beritahu anak kau dah makin lemas. Ok… itu dah satu trauma.

Lepas tu tiba-tiba kau dikerumun oleh pakar perubatan. Cucuk sana sini. Masuk wayar itu ini (wayar pundi kencing paling azab). Mereka dok kalut-kalut nak selamatkan kau dan anak-anak kau.

Kau disiap-siapkan dan disorong jumpa suami kau. Suami kau muka blur sebab tak sempat hadam kenyataan kau nak kena bedah. Kau nak bgtau kat suami kau yang apapun terjadi kau sayangkan dia dan anak-anak yang lain (jika ada). Dan kau takut jika itu adalah saat terakhir kau jumpa dan pegang tangan suami kau! Kau terpikir kau tak habis bermanja dengan suami. Kau tak sempat minta maaf dengan anak-anak yang seban hari kau termarah tanpa sedar.

Tapi sekarang kau dalam perjalan 50-50; hidup atau mati.

Kau disorong sorang-sorang (suami tak dibenarkan ikut untuk kes emergency csect) masuk dalam O.T. Kau dengar doktor cerita pasal breakfast nasi lemak. Pastu ada cerita pasal dilwale. Yang kau tengah bertarung minda samada sakit atau tidak kena lapah nanti. Lepas tu bila kau nak dibius, kau tengok jarum epi tu punya besar, kau dah tau yang jarum itu akan masuk ke dalam badan kau untuk biuskan kau.

Melainkan kau dibagi tidur (aku dah merasa kedua-duanya. Aku prefer tidour. Kurang takut. Nak mati pun terus pergi lah kot. Wallahualam. Naizubillah. Takut aku nak pikir)

Kemudian kau dah start rasa ada benda kena tekan-tekan atas badan kau. Tapi kau tak nampak. Kau rasa mereka tolak-tolak badan kau ke kiri. Ke kanan. Ko tak boleh gerak. Masih tak dengar suara baby.

Tapi alhamdulillah…baby selamat. Ok kau boleh lega dah. SEKEJAP!

3) Momen terindah?

Setiap kali orang tgk anak mereka, mereka teringat kali pertama melihat mata si anak sejurus lepas bersalin. Aku? Anak depan aku. Aku tak nampak mata. Blur. Bius. Tidur. Tahu-tahu aku nampak muka doktor dulu. Muka anak? lepas aku dah sedar baru nampak.

Dan bila aku tengok muka anak-anak… aku terkenang cerita trauma setiap sorang. Momen indah? Aku dapat masa 1st bonding menyusukan anak. Alhamdulillah.

Selain doktor, patutnya aku yang dapat tengok anak aku dulu. Tapi disebabkan aku dibius tidur, nenek, atuk, kakak katil sebelah, makcik cleaner dah dulu melihat wajah yang aku tunggu selama 9 bulan 10 hari. Takde eksklusiviti. Takde surprise. Takde cinta pandang pertama.

4) Jihad penyusuan

Anak kau keluar sihat. Comel. Alhamdulillah. Tiba-tiba, anak kau melalak. Kuat. Nurse datang ambilkan anak letak kat kau. Tapi kau?

Kau bertarung kesakitan dengan tempat luka. Kau tengok muka anak kau. Kau nak pujuk. Tapi badan kau tak boleh bergerak.

Bila badan kau dah boleh bergerak, kau nak letak anak atas badan untuk menysukan, terkena perut kau yang baru dilapah. Kau menahan kesakitan.

RIMAS!!!! Aku nak susukan anak aku dengan selesa macam ibu disebelah! Ttp ibu itu bersalin normal!

Dan kau mula tertekan.

5) Mulut puaka.

Datang mereka-mereka yang menziarahi. Tanya “kenapa czer?” Aku mula bercerita perjalann cuba bersalin normal tetapi anak lemas bla bla bla….

Kemudian yang bertanya sambung cakap “punggung kau kecik sebab tu tak boleh beranak normal kot.”

Maksudnya?

Aku cacat? Sebab tu aku tak mampu bersalin normal? Dan dia pun pulang tertonggek-tonggek dengan punggung lebar dia yang normal itu tanpa dia sedari dia telah mengguris hati aku. Dan keyakinan aku.

6) Proses Penyembuhan.

Luka pembedahan dan luka hati

Kau dipaksa berjalan. Untuk elakkn darah beku. Pedih. Rasa badan nak tertanggal dua. Kau dah usaha sebaik mungkin. Tetapi kau tak mampu. Orang mula cakap kau mengada-ngada. Kau baru lepas dipotong 7 lapis kulit daging dan isi. Kau tak boleh tunjuk kau sakit. Kau kena tunjuk kuat. Kau tak ada ruang untuk menjadi LEMAH. Semasa, even selepas bersalin!

Perut kau berlipat dua tak boleh terus dibengkung rapat ke badan. Melihat badan di cermin saban hari benar-benar menyedihkan. Aku siap menangis mendayu-dayu bila ibu aku bersihkan badan aku sambil cakap “Badan akak dah buruk, bu.”

Dan ibu pujuk,

“Stop crying. Nanti kita pantang elok-elok. Akak akan dapat balik badan lama akak.”

Tapi hakikatnya, tak semudah itu. Berpantang orang czer perlu berlebih. Setahun baru dapat saiz badan asal. Masih bersisa cacat di celah lipatan pembedahan. Tak sama dengan perut bersalin normal. Sekata dan rata.

Mohon Orang Luar Memahami

Tulis Puan Siti Aisyah lagi, minta sangat agar mak-mak di luar sana faham kenapa ibu-ibu yang bersalin czer ni over sensitif. Haaa… bukan saja mengada-ngada tetapi golongan ini juga keliru. Pendek kata mak-mak yang bersalin CZER pun tak ada jawapan kenapa “kami tak mampu bersalin normal macam orang lain.”

Jadi sila simpati. Letak empati pada ibu bersalin czer.

Jangan Lupa Komen