Marah sekalipun dengan pasangan, jangan dihamburkan amarah itu di depan anak-anak.

“Nak suruh berhenti, tumbuk pintu sampai berdarah.” Mak ayah elak bergaduh depan anak. Kadang-kadang anak cuba buat sesuatu untuk menarik perhatian mak, ayah.

Sebelum timbul perkara lebih teruk, mak ayah cuba elak bergaduh depan mereka. Anak-anak ini walaupun masih kecil mereka merekod setiap perkara yang mereka lihat.

Ikuti perkongsian Ustaz Firdaus Mokhtar ini dan hadam baik-baik:

Nak Suruh Berhenti

Ada seorang puan ini, mesej ke saya. Beritahu ada masalah dengan suami.

Suami dia ada hubungan dengan isteri orang. Akibat huhungan itu, isteri orang tu bercerai. Sebab nak kahwin dengan suami puan ini lah.

Itu satu hal. Si suami ini punyalah hendak kahwin lagi, tapi tak dapat persetujuan isteri, habis dia amukkan isteri ini. Dingin selalu.

Habis barang rumah dia pecahkan. Dengan isteri ini dia cekak leher, cengkam lengan, tolak ke katil, heret dari ruang tamu ke dapur. Sakit sakit lah badan puan ni.

Artikel Berkaitan: Sanggup Dimaki, Dipukul Bekas Suami & Rela Hidup Susah Asalkan Bersama 6 Anaknya

Tumbuk Pintu Sampai Berdarah

Bukan hal ini yang saya nak sebut. Yang saya nak tulis dekat sini, pasangan ini ada anak-anak. Mata anak-anak jadi saksi semua yang berlaku.

Anak yang sulung lelaki, tingkatan 1 dah tahun ini. Sudah mula ada perasaan, dalam umur hendak membesar. Mula ada emosi marah dan benci.

Dia tak suka tengok apa yang ayah dia buat dekat mak dia. Pernah sekali, masa ayah dengan mak tengah bergaduh, dia jadi marah sangat.

IKLAN

Nak suruh mak ayah berhenti bergaduh, dia tumbuk pintu bilik. Banyak kali. Dengan harapan mak ayah fokus ke anak ini, tengok anak yang ada.

Luka, terbelah dan berdarah tangan anak sulung dia. Bengkak penumbuk anak dia beberapa hari. Ada gambar tangan anak ni, puan tadi bagi ke saya.

Mak Ayah Elak Bergaduh

Anak dia kecewa. Marah ke ayah yang selalu pukul mak sendiri. Dan emosi marah ini dia cerita selalu ke mak dia.

“Benci ayah! Tak suka ayah!”

Allahu. Ini yang kita takutkan. Anak sampai timbul benci pada ayah kandung sendiri.

IKLAN

Puncanya kita suami isteri suka bergaduh depan anak-anak. Tak peduli emosi dan perasaan anak-anak.

Berapa pun umur mereka, kecil setahun dua sekali pun, mereka ini cekap merekod apa yang mereka nampak. Setiap satunya akan melekat dalam memori mereka.

Baca Di Sini : Bergaduh Dengan Pasangan Limitnya Cukuplah Sehari Semalam, Kalau Lebih Itu EGO!

Depan Anak

Kita semua faham, rumah tangga memang akan ada waktu diuji. Ada keadaan yang kadang jadi punca kita dan pasangan tak sefahaman. Kita rasa diri kita betul, pasangan salah.

Kita dan dia dua-dua cuba hendak tegakkan pendapat sendiri. Maka kita bergaduh, bertekak. Iya, ini biasa berlaku.

Cuma seboleh-bolehnya elaklah perkara ini berlaku depan anak-anak. Biarlah di depan anak-anak di seperti kita di muka buku ni. Nampak elok dan baik sahaja.

IKLAN

Jadilah Malaikat

Semua hal bertikam lidah kita dengan pasangan, biarlah kita dan pasangan kita yang tahu.

Depan anak-anak, kitalah malaikat mereka. Yang setiap masa menabur cinta dan kasih sayang.

Supaya nanti, anak-anak ini membesar dengan jiwa yang sangat baik. Anak lelaki pandai menghormati wanita yang lain, dan anak perempuan terdidik sifat malu dan lemah lembutnya.

Begitulah hendaknya.
Sekian.
Firdaus Mokhtar,
Ya Tuhan, selamatkan kami.

Menarik Di Sini : Sebelum Bertengkar, Suami Isteri Buat Tiga Perkara Ini…Gerenti LEMBUT HATI!

Mingguan Wanita : Marah sekalipun dengan pasangan, jangan dihamburkan amarah itu di depan anak-anak. Biarlah hanya kita dan pasangan saja yang tahu. Memang payah tetapi pedulilah perasaan anak-anak.

Sumber : Ustaz Firdaus Mokhtar

Follow kami di :

Facebook : https://www.facebook.com/mingguanwanita
FB Grup Cerita Mak-mak Hari Ini : https://www.facebook.com/groups/ceritamakmak
Website: https://www.mingguanwanita.my/
Instagram : https://www.instagram.com/mingguanwanita/?hl=en
YouTube: https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial/featured
Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita?lang=en
Telegram MW: https://t.me/mingguanwanita