Kerap kali kita dengar mak mertua salahkan menantunya tak pandai jaga rumah tangga dan meletakkan 100 peratus kesalahan pada menantu bila terjadi sesuatu dalam rumah tangga mereka.

Sebaiknya sebagai mertua, jadilah pendengar dan ambil tahu perkembangan anak sendiri setelah mendirikan rumah tangga. Bukannya hanya tahu menangkan anak sendiri hingga abaikan perasaan menantu.

Ikuti perkongsian Firdaus Shakirin dan hadam baik-baik.

Sesuatu yang jarang sekali dilakukan oleh seorang mertua kepada menantu perempuannya…

Tanya layanan anak lelaki mereka terhadap menantunya tersebut… Bagaimana perangai anak lelaki mereka sebagai seorang suami… Apa yang dibuatnya selepas sudah berumah tangga…

Adakah dia tunaikan nafkah dengan secukupnya?

Adakah dia masih lagi tinggal solat?

Adakah dia masih lagi keluar melepak sampai ke pagi?

IKLAN

Adakah dia mencukupkan keperluan isteri dan anak-anak?

Adakah dia membantu atau tidak dalam kerja-kerja rumah?

Baca Juga Di Sini:

Mentua Elak Ganggu Rumah Tangga, Anak Menantu Yang Sedang Bahagia

IKLAN

Bila Sudah Berkahwin, Pandai-Pandailah Bawa Diri Bukan Senang Jadi MENANTU

Info Menarik, klik saja di sini. 

Tetapi Realitinya, Mertua Akan Tanya…

Yang selalu terjadi dalam masyarakat, anak lelaki buat salah, tapi yang disalahkan adalah menantu sebab tak pandai jaga…

Menantu cerita tentang perangai anak lelaki mereka kepada mereka, katanya menantu buka aib dan jaja masalah dalam rumah tangga…

Bila ada mak, bapak yang sentiasa memenangkan anak sendiri, maka siapa lagi yang boleh menegur, menasihati dan memperbaiki anak sendiri?

IKLAN

Nobody… Yang salah pun dikatakan betul, maka apa lagi yang kita nak harapkan terjadi?

Anak sendiri makin naik tocang… Anak sendiri makin besar kepala… Mak, bapak back up pula anak smpai teraniaya anak orang lain…

Cubalah Jadi Mertua Yang Baik

Satu hari nanti kita semua akan jadi mertua, maka jangan jadi mertua sebegini… Kalau anak salah, tegur… Kalau anak tak betul, nasihat… Kalau anak terbabas, bawa dia kembali ke landasan yang sepatutnya…

Mintak maaf dekat menantu, mintak menantu bersabar dan bagi masa dekat kita untuk perbaiki dan perbetulkan anak kita sendiri itu…

Jangan anak terjun kolam kumbahan, kita pun ikut sekali…

MW: Ingat tu mak-mak, nak menangkan anak sendiri pun biarlah berpada-pada. Jangan abaikan perasaan menantu yang telah berkongsi hidup dengan anak mak,ayah selama ini.

Sumber: Firdaus Shakirin