Dalam rumah tangga, tidak semuanya indah, mesti ada perselisihan faham, tak banyak , sedikit pun mesti ada. Sedeangkan lidah lagi tergigit….kan. Tetapi, semua ini adalah asam garam kehidupan. Baik suami atau isteri bukanlah sempurna dan ada kekurangan masing-masing. Kekurangan inilah yang membuatkan hidup bertambah bahagia.

Ada pasangan yang menganggap masalah rumah tangga yang dihadapi tidak boleh diselesaikan dan mula mengambil jalan mudah untuk berpisah. Usah berfikiran cetek, cubalah fikirkan kebaikan yang pernah dilakukan oleh pasangan sebelum ini. Perbaiki diri dan anggaplah masalah suami isteri ini sebagai satu hadiah dalam menerima kekurangan pasangan.

Ada beberapa tip daripada Diyana tahir, Pakar Hubungan Dan Keintiman yang boleh diambil dan dijadikan pandunan buat suami isteri tatkala menghadapi masalah rumah tangga.

Siapa Salah Siapa Betul

Dalam perhubungan ia bukan soal siapa yang salah atau siapa yang betul. Tetapi adalah tentang bagaimana anda dan pasangan bersama-sama dapat menyelesaikan masalah itu. Sudah menjadi lumrah hidup berumah tangga yang akan berhadapan dugaan dan cabaran. Pasti akan ada pasang dan surut tidak mengenal masa dan ketika. Cuma yang membezakan rumah tangga itu adalah apa peranan yang dimainkan oleh setiap pasangan. Adakah anda nak bahagia atau terus menderita? Jika mahu bahagia, pasti ada jalannya.

1. Berhenti Melihat Diri Sebagai Mangsa

Ramai isteri yang mengadu kepada saya apabila hadir orang ketiga dalam rumah tangga mereka rasa kecewa dan dikhianati. Perkara pertama yang perlu dilakukan ialah berhenti rasa diri tak cantik dan rasa anda yang bersalah. Bila anda terus menjadi mangsa, anda takkan dapat solusi sebab anda dah menyalahkan benda yang dah pun berlaku. Berhenti fokus kepada masalah dan cari solusi. Fokus kepada apa yang anda boleh ubah dan boleh lakukan. Contohnya jika suami ada menyakiti hati anda, berhenti menyalahkan suami dan gunakan Teknik Telling The Truth (TTT) untuk menjelaskan apa yang anda rasakan secara berhemah. Saya ada share step by step dalam group kembali bercinta dan hasilnya kepada mereka yang buat dah rasa lega. Jangan pendam atau melarikan diri sebab ia akan lebih mengeruhkan keadaan.

IKLAN

Anda kena ingat bahawa anda dan pasangan adalah individu yang berbeza. Setiap orang ada pendapat dan emosi berbeza-beza. Tidak semestinya anda akan faham dia dan dia akan faham anda 100%. Belajarlah untuk menguruskan fikiran dan emosi secara matang. Jika ada kemarahan yang hadir, uruskan kemarahan dengan melakukan terapi maaf agar boleh memaafkan dengan ikhlas.

Cari push faktor kenapa anda perlu berubah. Lihat anak-anak anda. Keluarga anda atau sesiapa sahaja yang mengharapkan anda ketika ini. Paling tidak pun, tanyakan pada diri adakah anda benar-benar sanggup membiarkan diri anda terus dirundung masalah yang sedang anda lalui. Tuliskan dalam jurnal. Macam saya, saya memang gemar menulis. Sebab itu semua buku dan program saya ada ruangan latihan. Untuk ekspresi apa yang saya rasa. Untuk luahkan apa yang tersimpan dalam hati. Menulis juga boleh jadi satu terapi untuk diri anda ya!

IKLAN

2. Lihat Masalah Sebagai Suatu Peluang

Masalah yang hadir dalam hidup anda tu bukan datang sia-sia. Kehadirannya bersebab. Masalah itu sebenarnya adalah satu peluang untuk anda bertumbuh menjadi lebih baik. Jadi, inilah peluang anda dan pasangan untuk go to the next level. Masalah dalam rumah tangga kita bukanlah musibah tetapi ia adalah hadiah dan berkah dari Allah SWT untuk kita go to the next level supaya kita menjadi isteri yang bukan sekadar bercinta dengan suami saja tetapi menjadi pencinta sejati dan pencipta kebahagiaan. Iaitu menjadi pencinta tanpa syarat yang ikhlas melayani dan menerima ketidaksempurnaaan pasangan kerana tidak semua manusia sempurna.

3. Kenali Bahasa Cinta Anda Dan Pasangan

Ramai pasangan tak tahu betapa pentingnya untuk kenali cara dicintai dan mencintai pasangan dengan spesifik. Ia sangat penting agar pasangan dapat rasa dicintai dan disayangi dengan cara yang mereka ingini. Setiap orang mempunyai cara dicintai yang berbeza yang juga disebut sebagai bahasa cinta. Kebiasaannya ramai isteri yang ‘assume’ suami mereka rasa dicintai melalui layanan padahal suami sebenarnya rasa dicintai melalui sentuhan. Tak kurang juga yang hanya fokus kepada membesarkan anak- anak hingga terlupa memuji dan meluangkan masa berkualiti dengan suami seperti yang suami mahukan. Begitu juga sebaliknya isteri yang tak kenal bahasa cinta sendiri dan hanya berharap suami berteka-teki.

IKLAN

Aktiviti Bersama

Jadi penting untuk anda buat suatu aktiviti atau ritual untuk membina dan menjalinkan hubungan yang mendalam antara anda dan suami. Contohnya buat riadah bersama atau pergi dating berdua. Anda juga boleh mulakan dengan mensyukuri pasangan dan menghargai sekecil-kecil perkara yang telah dia lakukan sepanjang anda berkahwin. Bila dah ada hubungan mendalam tu barulah boleh mula melihat kebaikan dan kecantikan diri anda.

Seni inilah yang akan menjadi permulaan kepada hubungan yang harrmoni dan membahagiakan. Bila kita ada hubungan hati yang sangat mendalam dengan pasangan, ia akan menjadi suatu kekuatan, malah akan membangkitkan dan mengintimkan lagi hubungan fizikal.

Ingatlah bahawa anda bukanlah mangsa. Anda adalah pejuang dalam hubungan anda. Bila ada masalah, ambillah peluang itu untuk menyelamatkan rumah tangga anda dan bina kembali perkahwinan anda. Belajarlah untuk menjadi pencipta penyelesaian dan kebahagiaan dalam rumah tangga anda demi anak- anak agar mereka juga dapat merasakan kebahagiaan. Katakan pada diri anda, “kalau bukan aku yang akan menyelamatkan rumah tangga aku, siapa lagi?”

MW: Moga ini memberi panduan dan manfaat untuk kita dalam memperbaiki hubungan suami isteri yang lebih baik lagi.