Bila berumah tangga dan mempunyai anak, sudah tentu kita sebagai mak ayah perlu tunjuk yang baik-baik. Sebabnya, apa yang ktia lakukan itu, anak mesti tiru. Perumpamaan yang biasa kita dengar, ‘macam mana acuan, begitulah kuihnya.

Sebagai mak ayah, jangan sesekali salahkan anak, bila dia menunjukkan sikap yang membuatkan kita rasa geram dan marah. Semuanya sebab anak tiru apa yang kita telah buat. Semua ini adalah daripada pemerhatian dan rujukan dari kita sendiri.

Jadi, nak anak yang dengar kata, patuh dan sebagainya, tunjuklah yang baik-baik di depan mereka. Percayalah, bila anak tengok apa yang kita mak ayah, secara rak langsung, itulah yang akan ditiru.

Seperti perkongsian daripada Firdaus Mokhtar ini. Ia turut menekankan perkara yang perlu mak ayah tunjuk depan anak-anak. Kitalah guru pertama mereka dan belajarlah untuk jadi mak ayah yang terbaik untuk anak-anak.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Doa Ibu Mustajab, SEBUTLAH NAMA Anak Satu Persatu Untuk Kebahagiaan Dunia Akhirat

Suami Jangan Pulang Muka Masam, Elak Isteri Dan Anak ‘Tawar Hati’

Info Lebih Menarik DI SINI

Tunjuk Yang Baik-baik Depan Anak

7 perkara ibu bapa kena tunjuk depan anak-anak.

Anak-anak akan belajar menggunakan deria penglihatan dan pendengaran. Sekali pun kita tak suruh ikut, apa sahaja yang mereka lihat dan dengar, mereka akan tiru.

IKLAN

Maka ini yang ibu bapa kena selalu buat depan anak-anak.

1. Selalu buat kerja rumah sama-sama. Iya, kalian kena selalu membantu pasangan sendiri. Macam yang biasa cakap sebelum ini, tak semua tugasan rumah kerja isteri. Suami yang suka membantu lebih baik.

Bantu kerja rumah saat isteri sedang sibuk uruskan kerja lain. Contohnya isteri sedang memasak, kita jaga anak. Isteri uruskan anak, kita menyapu atau mop lantai. Basuh kain dan sidai kain pun tak salah untuk suami, buatlah.

Anak-anak akan belajar kehidupan berkeluarga adalah tentang bantu-membantu.

2. Selalu ucap terima kasih pada pasangan kalian. Ucapan ini disebut jelas dan penuh rasa bersyukur. Sekali pun yang kita dapat cuma hal yang kecil, ucap sahaja terima kasih itu depan anak-anak.

Kita tunjukkan depan anak-anak yang kita sangat hargai pasangan. Nanti mereka juga akan hargai kita.

3. Buat kebaikan di hadapan mereka. Bukan niat menunjuk tapi untuk mendidik. Contohnya bersedekah, bantu orang tua atau buta melintas jalan, kutip sampah sekitar masjid atau surau, bersihkan tandas awam lepas guna dan sebagainya.

Beritahu juga sebab kenapa kita kena buat semua itu supaya anak-anak faham hidup kena selalu memberi.

IKLAN
4. Tunjukkan kasih sayang depan anak-anak.

Peluk pasangan atau pegang tangan pasangan depan anak-anak, itu cara terbaik
kita zahirkan kasih sayang.

Itu tanda kita pasangan yang punya sifat penyayang yang tinggi.

5. Bila berhadapan dengan konflik, jauhkan daripada berlaku di hadapan anak-anak. Selalu bila kita di luar kawalan emosi, kita akan cenderung berkata yang tak baik, perkataan yang tak elok, marah-marah dan meninggi suara.

Jika ini kerap berlaku depan anak-anak, kalian sedang merosakkan minta dan emosi anak-anak itu sendiri. Jadi, elakkan ya.

6. Sembahyang dan mengaji depan anak-anak. Boleh juga buat selalu ambil wuduk depan anak-anak. Ini supaya mereka belajar dan adalah keutamaan dalam hidup. Apa yang tak boleh tinggal, wajib kita buat.

Balik kerja penat atau sibuk macam mana pun, sembahyang tetap kita tunaikan. Jadi selepas daripada itu, mudah kita nak tanya mereka pula;

“Kakak dah solat ke belum? Adik-adik dah mengaji?” Haa, begitu.

IKLAN
7. Amalkan sikap selalu meminta maaf jika bersalah.

Benar, anak-anak akan belajar untuk tidak malu mengaku salah dan terus meminta maaf. Sesama mereka adik-beradik, dengan ibu bapa mereka atau pun dengan kawan-kawan nanti.

Begitulah kawan-kawan. Bila dah jadi ibu bapa ini sekali gus kita akan jadi guru pertama buat anak-anak.

Maka, segala-galanya kena teratur dan dirancang. Sekian.

Firdaus Mokhtar,
Masih belajar jadi walid.

MW: Kadang-kadang, kita sebagai mak ayah tidak sedar apa yang kita buat itu boleh menyebabkan anak tiru. Jangan nak salahkan mereka sebab kitalah yang menjadi guru pertama anak-anak. Ingat ye!

Sumber: Firdaus Mokhtar

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita