Jodoh tidak panjang. Mungkin itu yang boleh dikatakan apabila ikatan perkahwinan yang dibina tidak mampu bertahan lagi. Jalan terakhir adalah berpisah dengan cara baik. Begitu juga apabila suami atau isteri meninggal dunia. Itu semua dugaan yang harus ditempuh.

Ditakdirkan Allah, bertemu jodoh buat kali kedua. Tentu sekali, ia tidak akan sama dengan pasangan yang terdahulu. Kadang-kadang timbul perbandingan dengan bekas pasangan sebelum ini.

Jodoh kali kedua, baik duda bertemu janda, ini ringkasan tentang perkongsian daripada Datuk Dr Fadzilah Kamsah.

IKLAN

Apabila seseorang itu berpisah, baik berpisah hidup atau mati dan ditakdirkan bertemu jodoh kali kedua, kita kena ingat hakikat yang sebenarnya bahawa Allah SWT tidak akan ambil sesuatu daripada kita dan gantikan dengan yang lebih baik.

IKLAN

Semua ini Allah SWT akan gantikan dengan pasangan yang lebih baik dengan SYARAT:

1. Kita (lelaki atau wanita) itu sendiri perlu memperbaiki dan betulkan diri sendiri.
2. Kita perlu banyak berdoa untuk mengubah diri dan kehidupan agar lebih baik daripada sebelumnya.
3. jangan bandingkan dengan pasangan yang lepas. Lumrah manusia, Kita boleh maafkan tetapi tidak boleh melupakan. Kena ingat, setiap orang ada kekuatan dan kebaikan. Apabila mendapat pasangan baru, tumpukan pada kekuatan dan kebaikan pasangan. Bila fokus yang positif sudah tentu perkara yang baik akan datang.
4. Amalkan perkara baru yang sebelum ini tidak pernah amalkan seperti makan bersama, mandi bersama, tidur bersama dan bermaafan sebelum tidur.
5.Hantar gelombang kepada pasangan, tiap kali melihatnya, “Aku sayang dan hormat pasanganku kerana Allah”.
6. Perbezaan pasangan, suami pendiam, isteri bising dan sebaliknya. jadi, imbangi pasangan ‘yin dan yang’ ini untuk rumah tangga menjadi kukuh dan bertambah hebat.
7. 95 peratus penceraian adalah berpunca daripada suami atau isteri yang tidak jaga solat. Jadi, perbaiki, perkemaskan, perkukuhkan solat dan banyakan berdoa untuk kebahagiaan di dunia dan akhirat.

IKLAN

Ikuti video ini dengan lebih lanjut: