Dalam hubungan suami, isteri jangan mahalkan kata maaf, cuba rendahkan ego dan rutinkan minta maaf dengan pasangan sebelum tidur yakni mati seketika. Barulah bahagia rumah tangga.

Walaupun susah tetapi pupuk hati untuk biasakan diri memohon dengan pasangan setiap hari walaupun tak bergaduh. Ikuti perkongsian Puan Nur Farhana Fizal dan fahami sebaiknya penjelasan yang cuba disampaikan.

“Ana tak gaduh ke dengan suami?” Ramai sangat tanya. Iya, ramai. Huhu. Jawapan dia, takkan lah kami tak gaduh.

Mana ada rumah tangga tak ada masalah sayang-sayang semua. Wajib ada. Sudah kata tiket ke syurga. Tiket syurga mahal. Ujian juga pasti terlalu mahal.

Sejujurnya, kami juga membina bahagia bersama bergelen-gelen air mata yang sudah tumpah. Kami juga membina bahagia dengan banyaknya pahit dan duka.

Kami juga punya rumah tangga macam kalian. Sikit-sikit marah, sikit-sikit terasa. Sekejap yang ini menjeling. Sekejap yang itu pula mencebik. Hahai, sama. Sama dengan kawan-kawan.

Realiti Perkahwinan, Usaha Cipta Bahagia

Perkahwinan kami, juga perkahwinan realiti macam kawan-kawan semua. Sekali-kali bukan macam drama. Juga bukan sketsa atas pentas teater yang manis dan indah jalannya.

Saya ada angin saya, suami pun ada angin dia. Begitu juga saya ada cara saya, suami pun ada cara dia. Saya ada kemahuan saya, suami juga ada kemahuan dia. Kami sama-sama berperang untuk keinginan masing-masing.

Baca Juga Di Sini:

IKLAN

Buat Salah Cepat-cepat Minta MAAF, Beralahlah Walaupun Kita BUKAN Puncanya

Hormat Suami, Lelaki Akan Lembut Hati Bila Isteri Kerap Minta Maaf

Untuk info lebih menarik, klik saja di sini. 

Siapa selalu tarik muka, siapa selalu merajuk, siapa selalu mengamuk, siapa selalu buat tak tahu, siapa selalu mengalah, siapa selalu memujuk, biarlah menjadi rahsia.

Tapi, percayalah, kami juga sama seperti kalian. Dengan berjuta air mata itu semua, kami sama-sama berdiri. Kami sama-sama mencari bahagia kami. Kami usaha cipta bahagia bersama.

Nak Tidur, Rutinkan Minta Maaf

Ada masa, saya diam, dia faham. Ada masa dia pula senyap seribu bahasa, saya pula cuba faham. Cara kami, biasanya diam. Dan kemudian dah tenang, baru kami berbicara hati ke hati.

Dah malam, nak tidur, kami sama-sama genggam tangan satu sama lain. Masa itu air mata kami lah paling laju. Beribu-ribu maaf akan keluar dari kedua-dua mulut kami.

Iyalah, satu hari tak ada komunikasi. Seorang ke hulu, seorang ke hilir. Maka, apabila nak bertemu mati yang seketika, wajib kata maaf diutara.

Ucaplah maaf, walau sakitnya hati. Dan berilah maaf walau pedih dan parahnya disakiti. Meminta maaf dan memaafkan insyaallah membantu melapangkan hati dan jiwa.

Paksa Diri Minta Maaf

Mula-mula memang susah. Tapi paksalah diri. Rutinkan memegang tangan satu sama lain sebelum tidur, dan ucap kata maaf. Sekalipun tak bergaduh, maaf wajib sebelum kita tidur.

Janganlah mahalkan kata maaf kita. Dengan maaf lah selalunya, melembutkan hati yang sedang derita, jiwa yang sedang berduka. Pasangan kita nak dengar maaf je, yang daripada mulut kita. Minta maaf dan memaafkan.

Insyaallah, Allah berikan hari esok yang juga bakal penuh dengan ujian, tapi DIA lah juga yang pasti melapangkan. Yakinlah!

#senimenjadiisteri

MW: Rumah tangga ini tak selalunya indah, ada masa di atas dan ada masa di bawah. Memang tak seindah dalam drama ya mak,ayah tetapi yang penting kita dan pasangan saling memahami. Jangan lupa memaafkan pasangan dan minta maaf pada pasangan walaupun tak bergaduh. Itu juga rahsia bahagia rumah tangga.

Sumber: Nur Farhana Fizal