IsteriTerlalu berdikari, Suami Mula Lepas Tangan, Semua Kerja Isteri Buat!

Assalamualaikum puan kaunselor yang dihormati. Bila terlalu berdikari pun salah! Itulah  dilema yang saya hadapi. Saya ibu kepada tiga orang cahaya mata yang berusia 12, 11 dan 9 tahun. Saya bekerja sebagai seorang pendidik di sebuah sekolah menengah, berusia 30-an.

Aktif

Saya anak perempuan tunggal (bongsu) daripada enam beradik. Membesar bersama abang-abang membuatkan saya lebih lasak cuma tidaklah sampai berpenampilan tomboy. Lasak saya boleh ‘menyamai’ budak lelaki tapi tetap terselit feminin. Sikap aktif dan lasak membawa hingga ke maktab. Saya aktif bersukan dan berpersatuan. Rasa lemau badan bila tak buat apa-apa kerja. Sebab itu juga saya agak popular sepanjang belajar dulu kerana aktif.

Bila berkahwin, saya tidak bergantung sangat pada suami dan lebih banyak berdikari. Maksudnya, banyak urusan keluarga, saya yang buat seperti uruskan anak-anak, beli barang rumah dan bayar bil. Suami hanya beri duit dan saya akan agihkan mengikut keperluan.

Mungkin kerana saya seorang guru dan bekerja separuh hari, jadi masih ada masa untuk saya membuat urusan di sebelah petangnya. Suami bekerja di bank dan memang sibuk.

Sibuk Dengan Hobi

Yang membuatkan saya tertekan kerana lama-kelamaan, suami makin ‘selesa’ kerana sikap berdikari saya itu hingga mula lepas tangan. Dia tahu bagi duit saja. Hal sekolah anak langsung tak ambil tahu. Katanya saya guru, eloklah saya yang ajar anak-anak.

Dia pula sibuk dengan hobinya, main golf dan tunggang motosikal berkuasa tinggi. Masa hujung minggu sibuk dengan hobi hinggakan jika ke mana-mana, saya dengan anak-anak saja. Bila anak-anak makin membesar, mereka mula faham dan asyik tanya kenapa daddy tak nak keluar dengan mereka. Ayah kawan-kawan mereka juga sibuk tapi ada masa nak keluar bersama. Serba salah saya dibuatnya.

Pernah saya berterus terang dengannya tentang perkara ini. Tapi katanya, hobi-hobinya itu adalah cara dia untuk ‘entertain’ client dia dan untuk bina contact kerja. Disuruhnya saya buat anak-anak faham. Akhirnya saya malas nak cakap apa-apa lagi.

Sanggup

Kesabaran saya runtuh dua bulan lepas. Saya menghadiri kursus kerja di luar daerah. Saya memang ada pembantu rumah yang dah lima tahun bersama saya.

Tiba-tiba saya dapat panggilan telefon daripada bibik mengatakan anak kedua demam panas dan bila saya minta dia beritahu suami agar bawa ke hospital, katanya suami saya memang dah tahu. Yang buat saya marah bila bibik beritahu dia disuruh suami untuk bawa anak ke hospital kerana dia perlu ke luar daerah untuk satu kejohanan golf! Puan, sakitnya hati saya. Sanggup dia pentingkan golf daripada anak sendiri? Saya pula memang jauh dan tak dapat balik.

Kawan Tolong

Nasib baik saya ada kawan yang tinggal berhampiran rumah dan minta dia bawakan bibik dan anak ke hospital. Tiga hari anak ditahan dan bibik yang jaga. Dua anak lagi kawan saya bawa ke rumahnya kerana kasihankan mereka tinggal berdua di rumah. Suami? Tetap tak balik dengan alasan belum selesai urusan golf.

Balik kursus, saya mengamuk dengan suami tapi dia macam tak bersalah. Katanya, dia tahu saya akan cari jalan untuk selesaikan apa saja masalah tentang anak-anak. Puan, apa tanggungjawab dia sebagai ayah kalau semua nak diharapkan pada saya? Apa akan jadi pada anak-anak saya kalau saya tak ada? Kalau macam ni baik saya jadi ibu tunggal, lagi tak sakit hati. Apakah salah saya yang terlalu berdikari?

Isteri Makin Hilang Sabar

IsteriTerlalu berdikari, Suami Mula Lepas Tangan, Semua Kerja Isteri Buat!

Jawapan:

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihi.

Dalam kehidupan seorang wanita banyak dugaan atau ujian yang kita alami dan perlu dihadapi. Dan ujian itu memang berat, tetapi percayalah bahawa setiap ujian atau dugaan itu ada hikmahnya.

Daripada apa yang puan paparkan, memang betul puan seorang yang berdikari dan punya ketahanan mental, emosi dan fizikal. Tidak semua wanita yang bergelar ibu punya daya ketahanan dan ciri berdikari yang puan miliki. Tahukah puan inilah kelebihan yang puan ada.

Ambil Kesempatan

Tidak dinafikan bahawa sifat berdikari dan ketahanan puan itu diambil kesempatan oleh suami. Apatah lagi jika dia punya hobi seperti golf. Sukar juga untuk ditinggalkan, apatah lagi kejayaan demi kejayaan dicipta dan mendapat penghargaan daripada kalangan profesional.

Lazimnya sesiapa sahaja yang terlibat dengan mana-mana hobi seperti ini, dia akan mengutamakan hobinya terlebih dahulu. Apatah lagi jika dalam hidupnya ada pasangan atau ahli keluarganya mengambil tanggungjawab dalam menguruskan rumah tangga.

Saya memahami rasa geram di hati puan dengan sikap suami yang mengabaikan anak ketika demam. Ketika dia dalam persediaan menghadapi pertandingan, pastinya tumpuan 99% untuk “event” itu. Baginya hal anak demam adalah biasa. Bagi puan pula ia adalah keutamaan kerana puan sayangkan anak dan seorang yang berdisiplin dan bertanggungjawab. Puan adalah kategori “ real task oriented”. Manakala suami pula “game oriented”. Puan menjaga apa yang ada dan memastikan perjalanan hidup, anak-anak teratur dan terjaga.

Untuk menjawab persoalan yang puan kemukakan, pertama puan perlu lihat dalam ruang mana boleh dibentuk suami agar menjalankan tugasnya.

Didik suami dengan sedikit tanggungjawab. Walaupun puan ada bibik, setiap ahli keluarga perlu ada peranan. Tetapkan peranan masing-masing, kalau tak banyak pun biar ada untuk permulaan.

Buat Suami Faham Tanggungjawab

Beri kefahaman kepada suami tentang tanggungjawabnya. Puan seorang guru, mesti tahu tentang dendaan dan ganjaran. Jika suami terlalu sangat dengan hobinya, cuba tarik keistimewaan yang dia dapat daripada rumah.

Memang benarlah kata puan disebabkan puan lakukan tugas itu maka suami ambil mudah. Maka di sini puan boleh cuba mana-mana tugas yang “dibuat tidak tahu” (make don’t know) agar suami tertanya-tanya kenapa begitu. Bila ada persoalan daripadanya maka telah ada sedikit “insight” (celik akal) yang boleh dikembangkan.

Jangan putus asa dalam nasihati suami, beri tanggungjawab kepadanya, selalu beri peringatan kepadanya kerana puan tidak tahu bila suami akan berubah. Kuasa untuk mengubah perangainya hanya Allah, dan bukan puan. Puan hanya berusaha, yang akan menentukannya hanya Allah. Pastinya doa yang tidak putus-putus adalah senjata paling berkesan.

Akhir sekali mari kita renung bersama. Allah beri kita apa yang kita perlu…Allah tidak beri kita apa yang kita mahu..kerana dibimbangi kita kurang mengingati-Nya. Diberi-Nya suami yang hanya gilakan golf, belum lagi gilakan wanita lain….diberi-Nya suami yang tidak memberi masa dengan isteri dan anak-anak, tetapi masih ada lelaki yang bergelar ayah untuk anak-anak puan… maka Allah beri sedikit ujian dengan perangainya yang sebegitu agar puan mencari kekuatan diri dengan banyak mengingati Allah… Begitulah sayangnya Allah kepada puan..

**Persoalan ini telah dijawab oleh Puan Hajah Maimunah Haji Mohamad, Kaunselor dan penulis ruangan Ya Tuhan di dalam majalah Mingguan Wanita.