Ibu lumpuh ini merupakan atlet sukan angkat berat, pernah dinobat tokoh sukan OKU, tokoh pemimpin OKU dan suri mithali OKU. Kekurangan yang ada pada dirinya bukanlah satu alasan untuk dirinya berjaya dalam kehidupan. Sebagai seorang insan kerdil tiada yang dapat melawan takdir Yang Maha Esa. Kita semua pasti diuji, ada insan yang diuji dengan kesusahan dan kemiskinan ketika hidup. Ada yang diuji dengan kesakitan, dihidapi bermacam penyakit ketika hidup. Tidak terkecuali insan yang diuji dengan kecacatan dan lumpuh ketika hidup. Begitu jugalah dengan kehidupan yang melanda wanita yang bernama Sharifah Raudzah Syed Akil, 44 yang berasal dari Rantau Panjang, Kelantan ini.

Ibu Lumpuh Ini Merupakan Atlet Sukan Angkat Berat

Ibu kepada seorang cahaya mata yang pernah mendapat pendidikan menengah di SMK Rantau Panjang seterusnya menyambung pelajaran di Pacifuc Institute of Management, Kuala Lumpur & Pusat Pemulihan Cheras ini diuji demam panas ketika berusia dua tahun. Akibat dari itu ditakdirkan Sharifah Raudzah lumpuh dari aras pinggang hingga kaki. Namun nasib anak kedua dari lapan beradik ini cukup beruntung kerana ditakdirkan bertemu jodoh peneman hidup juga dengan seorang OKU yang rajin dan dedikasi, Mohd Kamaruddin Ibrahim. Mereka dikurniakan seorang anak yang diberi nama Nik Amirul Mukmin yang sudah berusia 17 tahun.

Sumbang Pingat Kepada Negara

“Walaupun pada zahirnya kudrat seorang OKU lumpuh membataskan pergerakan dan pergaulan saya, namun kekentalan semangat membuatkan saya telah menyumbang pingat pelbagai warna (emas, perak dan gangsa) kepada negeri dan negara dalam Sukan Angkat Berat Paragames di beberapa negara seperti Singapura, Thailand, Indonesia ,Vietnam,Taiwan dan China.
“Saya beruntung kerana menerusi Sukan Angkat Berat saya telah berjaya membuka mata insan lain dengan kejayaan yang saya perolehi. Saya juga telah menerima beberapa anugerah dan penghargaan, antaranya Tokoh Sukan OKU dan Tokoh Pemimpin OKU. Saya juga tela terpilih menerima anugerah Suri Mithali Kategori OKU pada Hari Saidatina Khadijah yang berlangsung baru-baru ini,” ujar Sharifah Raudzah yang turut aktif sebagai sukarelawan kepada NGO kebajikan.

Tekad & Semangat Kental

Sharifah Raudzah juga memgang prinsip siapa yang berusaha dia dapat (apa yang dihajati) dan sesiapa yang sabar dia akan berjaya.

IKLAN

“Yang bulat takkan datang bergolek, Yang pipih takkan datang melayang, itulah prinsip keramat yang terpasak teguh dalam diri saya dan juga suami. Saya tinggal di Kampung Cawas Tanah Merah dan mencari rezeki halalan thoyyiba dengan mengusahakan perniagaan pelbagai jenis kerepek di rumah.

“Suami pula mencari nafkah dengan kemahiran membaiki radio dan televisyen. Malah kami juga memiliki sebuah kereta yang telah diubahsuai untuk kegunaan OKU. Sebagai seorang OKU saya tanamkan azam supaya berdikari. Saya dan suami juga tidak perlu rendah diri kerana dilahirkan sebagai OKU. Paling penting, kita harus bangkit untuk meneruskan hidup. Jangan terlalu berharap kepada bantuan orang lain tanpa berusaha.Tidak perlu meraih simpati tanpa berusaha sendiri,” sambung Sharifah Raudzah .

IKLAN

Seminggu Lumpuh Sebelah Muka, Faye Kusairi Dah Boleh Buka Tutup Mata, Begini Perawatannya

Keterbatasan Keupayaan, Adam Khan Pendaki OKU Pertama Merangkak & Mengesot Di Everest

IKLAN

Bergelar OKU, Tidak Halang Amir Beri BANTUAN Dari Hasil Titik Peluh Sendiri

Suami dan Anak Pendorong Utama

Sharifah Raudzah juga berasa sangat gembira kerana dikurniakan suami dan juga anak yang begitu baik. Malah suami juga meupakan pendorong utama dalam kejaannya.

“Saya beruntung kerana Allah jodohkan saya dengn seorang lelaki yang begitu memahami dan banyak berkorban untuk memastikan saya berjaya. Anak juga merupakan pendorong dan juga kekuatan saya. Bukan itu saja saya juga bertuah kerana mendapat sokongan penuh dari ibu, bapa, keluarga dan masyarakat. Malah kejayaan saya ini juga saya mau jadikan contoh dan ikutan terbaik buat insan lain,” tambah Sharifah Raudzah.