Orang pakai seksi, rumah harga juta-juta, kereta mewah atau pakai gelang besar-besar kita tak perlu kritik dan cemburu. Mungkin segalanya adalah nikmat yang Allah beri untuk uji sejauh mana keimanan dia.

Hidup orang lain kita tak perlu kisahkan sangat, masing-masing diuji Allah SWT tak kiralah yang telah dapat nikmat atau pun belum dapat. Masing-masing sedang diuji dengan cara yang telah Allah aturkan.

Ikuti perkongsian Puan Intan Dzulkefli ini dan hadam baik-baik ya:

Saya yakin, apabila Allah belum beri kita sesuatu nikmat, itu bermakna kita belum mampu nak pikul ‘amanah’ dan ‘ujian’ menggalas nikmat tersebut.

Sebab bukan semua orang kuat.

Yang ‘ada’ diuji, yang ‘tiada’ pun diuji.

Jangan ingat kita yang belum dapat nikmat ini tidak diuji ya, sudah tentu kita pun diuji dengan hati dan kata-kata kita.

Masing-Masing Sedang Diuji

Kadang kita masa miskin, gemuk elok saja pakai menutup aurat, labuh dan longgar.
Namun, apabila diuji dengan kekayaan, gelang berutas-utas, mula nak sinsing lengan untuk tunjukkan gelang.

Kadang ada itu, perli orang yang pakai gelang besar ibarat jakun dan menunjuk-nunjuk. ‘Tengok aku ini simple, minimalis, bangsawan pakai gelang halus-halus. Qanaah.’

Padahal orang pakai gelang besar tadi itu sikit pun dalam hati tak ada niat nak riak. Bahkan sudah banyak harta dia infaqkan ke jalan agama.

Baca Juga Di Sini:

IKLAN

Ujian Hidup Tanda Kasih Sayang Allah Pada Manusia, Redalah!

Usia 30 Hingga 39 Tahun Adalah Kemuncak Ujian Hidup. Bertenang, Itu RahmatNya

Setiap Kita Diberi Ujian Hidup Berbeza, Sentiasalah Bersangka Baik

Untuk info lebih menarik, klik saja di sini. 

Hidup Itu Pilihan, Tak Perlu Kisahkan Sangat

Begitu juga dengan bentuk tubuh. Waktu gemuk pandai jaga aurat, segan orang nampak bentuk tubuh.

Namun, apabila badan sudah langsing cantik, mula nak pakai ketat, singkat, ikut tubuh badan. Bersepah gambar berposing sana sini sedangkan dulu waktu gemuk sangat pemalu orangnya.

Kemudian kita pun judge, better lah aku ini gemuk.. Tak adalah nak tunjuk badan sana, sini. Muslimah eksklusif.. Kita yang pandai-pandai ‘angkat’ diri sebegitu.
Dua-dua pun sedang diuji.

Yang kurus langsing diuji dengan perasaan selalu hendak expose diri. Yang belum kurus pula rasa diri better daripada orang yang sudah langsing tapi suka expose aurat tubuh.

Saudara, kawan beli kereta ratus ribu, kita pun cakap, ‘Boss aku yang kaya pun pakai myvi saja tapi rumah banglo ecoworld 4 biji,’

Allahu.. Terkedu saudara dan kawan tadi dikritik sebegitu.

Hidup Dia Terpulanglah

Yang benarnya terpulanglah hidup orang lain, pilihan dia. Asalkan dia beli beras tak minta duit kita. Elok je nafkah anak isteri dia terlunas. Kenapa kita nak kisahkan sangat cara orang mengemudi hidup?

Ya Allah… Halusnya syaitan cucuk kita kan. Apabila kita rasa diri lebih baik dari orang lain. Tambah bahaya jika ia datang dari hati yang dengki.

Sebab itu saya kata.. Yang ada diuji, yang belum ada pun diuji juga.

Tak.. Ini bukan untuk kita judge orang lain. Tetapi ini untuk ingatan kita sendiri. Jadi, apabila membaca ingatan ini, tak perlu mula nak teringatkan si fulan, teringatkan si fulanah.

Hati kita perasan diri baik dan solehah itu pun perlu banyak juga muhasabah.

Sulitnya Menjaga Hati Bila Diuji

Begitu juga dengan diuji kekuatan untuk beribadah. Kadang ada pasangan yang apabila berkahwin sama-sama jahil.

Namun, apabila salah seorang mendapat hidayah taufik, mula pandang serong pada pasangan sendiri.

“Abang ini telefon saja 24 jam. Saya ini sudah baca 1 juzuk hari ini, abang solat pun tidak!”
Mula sahaja kita rasa diri kita baik, solehah.

Bak kata Ustazah Asma’, pahala penat kita baca Al-Quran itu habis semua transfer kepada suami yang kita perli tadi. Allahu..

Begitulah. Hal paling sulit ialah menjaga hati. Dahulu waktu study, ustaz, ustazah selalu ulang ayat, ‘hati-hati menjaga hati.’

Sebab apabila hati baik, kita pandang kesilapan orang untuk kita bertambah rasa takut dan minta perlindungan Allah, betapa mudahnya hati kita berbolak balik.

Bukannya untuk rasa diri baik dan rasa diri mulia untuk judge orang lain.
Hidayah taufik milik Allah.

Allah juga yang pegang hati kita.
Mintalah Allah lindung diri kita dari suntikan halus syaitan.

Ingatlah 1 perkara, bahawa sesungguhnya kita semua sedang diuji.
.
.
#intandzulkefli
#selfreminder

MW: Hidup ini terlalu banyak ujian, kadang-kadang hanya kita yang tak sedar. Berlapang dadalah dengan setiap ujian yang Allah berikan. Sesungguhnya bukan mudah untuk menjaga hati tatkala diuji. 

Sumber: Puan Intan Dzulkefli