Diuji suami tempat kita gantungkan hidup dan mati secara tiba-tiba jatuh sakit bukanlah sesuatu yang mudah. Ketika suami sakit, bukan hanya wang ringgit yang penting, emosi isteri juga perlu dikawal sepenuhnya untuk mengharungi dugaan maha hebat ini.

Isteri yang selama ini hidup berdikari sekalipun akan terduduk bila mana suami yang berkongsi hidup hilang upaya dan hanya mengharapkan kudrat seorang isteri menguruskan segalanya.

Hakikatnya apabila suami sakit, ujian akan datang bertimpa. Bukan sahaja bagi ujian buat suami dan isteri, malahan orang sekeliling untuk mainkan peranan masing-masing. Duit bukanlah jaminan seratus-peratus kepada penyelesaian masalah.

Ikuti perkongsian Puan Jiha Shuib ini:

Kalau hati tengah marah, elakkan media sosial. Tapi aku bukan tengah marah, cuma nak kongsi hakikat sebenarnya bila jadi isteri dan suami jatuh sakit. Kita mana tahu apa akan jadi dekat kita esok, entah hidup entah mati. Sekarang senang belum tentu lagi 5 tahun macam mana kan?

Ada takaful nilai enam juta sekalipun percayalah tak akan senang mana juga. Mana hendak mengadap kerenah segala ragam hal duit tu, nama pun duit kan kalau tak tak akanlah manusia sanggup berbunuh-bunuh. Apatah lagi kalau tak ada takaful? Tak ada simpanan, tak ada jaminan.

Ini aku cerita pengalaman aku sendiri, tidak ada kena mengena dengan orang lain sama ada hidup ataupun mati. Bila jadi suami aku kena strok, dalam bulan yang sama dia hilang kerja. Tak payah tanya details, rujuk pejabat buruh pun tak akan menang sebab tak ada surat lantikan jawatan. Jadi 100 peratus hilang pendapatan sejurus selepas terlantar di hospital.

Mujur ramai yang sudi bantu, kawan-kawan aku dan kawan-kawan suami masa itu buat kutipan yang nilainya lebih daripada 2 bulan gaji suami. Memang yang laju tolong adalah orang luar, family masih terkejut. Dengan duit itulah aku beli segala keperluan hatta berbungkus-bungkus lampin pun.

Dapat Bantuan Kawan & Keluarga

Bayangkan suami di Hospital Pulau Pinang dan kami berasal dari Kedah. Jaraknya sejam lebih perjalanan, tak mungkin hendak berulang-alik saat suami masih kritikal. Betapa banyak biaya perlu untuk aku menyewa di Penang, dengan doktor minta belikan keperluan suami itu, ini.

Dalam bingung-bingung itu bantuan datang daripada kawan-kawan dan family terdekat. Kad bank suami aku tak tahu pin number. Macam orang gila sudah aku masa itu.

Masa tengah susah hati separuh gila tu la ujian bertimpa-timpa. Itulah momen terburuk dalam hidup aku.

IKLAN

Benda sudah lepas, alhamdulillah ujian ini Allah bagi dan Dialah juga yang beri petunjuk dan jalan keluar. Tak ada apa yang nak dibanggakan sebab aku bukan kuat pun, I was at my lowest point at that time.

Tapi aku sumpah tidak akan lupa siapa yang tolong aku dan siapa yang ‘tekan kepala’ aku jatuh. Tiba-tiba speaking, kalau hangin automatik jadi pandai sikit. Hehe.

Kalau lah aku hanya duduk dan tunggu saja, redha dan tak melawan tak tau apa yang jadi sekarang. Orang boleh tolong sehingga tahap tertentu, lepas tu mahu atau tak mahu kita kena usaha sendiri. Dah tak boleh mengemis belas ehsan orang.

Baca Ini:

Masih Ramai Suami Mithali, Sanggup Jaga Isteri Sakit

Bila Isteri Sakit, Suami Jangan Terbeban, Inilah Masa Servis Bertukar Tangan

Bernasib Baik Ada Pendapatan Sendiri

Betul, aku antara yang bernasib baik sebab aku ada pendapatan sendiri. Hampa bayangkan macam mana hendak survive dengan hutang rumah? ansuran kereta? Walaupun masa tu gaji aku berbaki 20% saja lepas tolak hutang.

IKLAN

Maklumlah, penjawat awam senang buat loan kan. Kami pula baru beli rumah, deposit buat loan, renovation pun loan jugak dan lepas itu potong lagi loan rumah. Padan mukalah, siapa suruh berhutang, iya lah manalah tahu suami nak sakit.

Kalau tahu senang lah. Dan kalau nak disebut “kalau’, kenapa tak buat macam tu, macam ni memang senang. Cuba kena dekat batang hidung sendiri baru tahu langit tinggi rendah.

Usaha Sendiri Tanpa Harapkan Ehsan Orang

Dari mengharapkan belas ehsan orang untuk urus, papah, angkat suami aku dan bawa berubat yang akan menyusahkan ramai orang. Terpaksa bayar terapis, jururawat lelaki datang setiap hari siang dan malam nanti lama-lama jadi fitnah dan orang mula mengata.

Usaha dan usaha dengan doa buat sendiri, heret, tariklah suami dengan segala kudrat yang ada asalkan tak kacau orang. Buatlah sendiri sebab simpati orang hanya sementara, selebihnya kita tanggung sendiri.

Perempuan yang tinggal suami sakit kejam kan? Perempuan jahat, suami sakit dia lari. Habis kalau dia tak mampu? Jahat ke dia? Baik dia lari dan mengalah awal lagi. Mengalah tak bererti kalah, dia pun kena mula dari bawah untuk hidup semula.

Bukan mudah, jadi jangan hukum orang perempuan. Bukan tanggungjawab dia untuk sara keluarga, bukan terletak pada bahu seorang perempuan.

IKLAN

‘Ar-Rijal Qawwamun A’ ala Nisa’ – lelaki adalah pemimpin bagi wanita, kerana Allah telah melebihkan bahagian mereka atas bahagian wanita. An-Nisa ayat 34. Ada benda perempuan tak boleh buat sendiri melebihi kudrat dia. Aku bukan ustazah, mengaji dekat maahad dulu pun setakat form 5 saja. Lepas itu u-turn tak ambil bidang agama, tapi aku ingat lagi belajar subjek fekah.

Hukum fekah bab munakahat dan faraid memang lekat dalam kepala berbanding bab lain, kalau tanya subjek nahu sorof memang aku surrender. Perempuan ni emosi dia banyak, melebihi lojik faktor hormon lagi.

Oleh sebab itu Islam ini adil, bagi lelaki jadi pemimpin masalahnya hampa adil atau tidak kepada perempuan-perempuan yang wajib anda tunaikan tanggungjawab? Tertunai ke tidak hak dia.

Siapa Yang Pikul Tanggungjawab?

Bila suami kita sakit, hilang upaya, hilang kewarasan sapa yang WAJIB ambil-alih tanggungjawab? Nak jawab pun terlalu banyak, bapa kandung abai nafkah anak sendiri lepas cerai. Inikan pula nak tanya bab ni, mahu melenting-melenting telinga keluar asap.

Sebagai rumusan isteri yang bertungkus lumus jaga suami sakit, jaga anak, cari duit tunggang-langgang itu bukan sebab dia kuat dan mampu. Dia TERPAKSA, tak ada pilihan. Orang dah susah, buat apa nak disusahkan lagi?

Aku akhiri dengan kata pujangga bunga bahasa,

“Kalau tak mampu menjadi garam yang mengawetkan, janganlah menjadi lalat langau kepala hijau buat berenga yang membusukkan daging”

Sekian.

#catatanjihasaiful #saifulstrokejourney

Sumber: Jiha Shuib

MW: Semoga perkongsian ini dapat memberi manfaat kepada isteri yang sedang diuji suaminya sakit. Isteri yang meninggalkan suami yang sakit bukanlah satu kesalahan kerana tidak menjadi tanggungjawabnya seorang menguruskan suami yang hilang upaya. Jangan menuding jari kepada orang lain kerana kita tidak ketahui apa yang dilaluinya.