Formula Rasa Cukup Dalam Hidup, Walaupun Cuma Tinggal Dalam Bilik Stor

Pernah tak kita mengeluh bila gagal. Memang selalulah kan. Jarang sekali yang rasa bahagia dan tenang, bila kegagalan menguasai diri. Sebab sifat semulajadi seseorang itu, sentiasa mahu berjaya, mahu menang, mahu kehadapan dalam serba serbi.

Perkongsian daripada Dr Hasiba Kamaruddin ini menjelaskan tentang formula rasa cukup dalam hidup. Dr menjelaskan satu-persatu dengan gambaran kisah yang pernah dilaluinya.

Macam Mana Saya Nak Rasa Berjaya?

Ada orang pernah tanya aku, “Akak saya dah buat macam – macam untuk memperbaiki diri tapi saya masih rasa gagal. Macam mana saya nak rasa berjaya?”

Jawapan aku mudah, “Langkah pertama untuk berjaya adalah BERSYUKUR dengan apa yang ada sekarang. Bersyukur dengan usaha yang awak dah buat. Awak tak kan rasa berjaya sampai bila – bila selagimana awak tidak bersyukur dengan yang ada sekarang ini.

Bila awak bersyukur, awak akan rasa cukup. Bila awak rasa cukup, awak akan mudah memberi. Bila awak banyak memberi, awak akan rasa gembira. Bila awak rasa gembira, awak tidak akan rasa gagal lagi.

Kitaran ini akan berterusan hingga awak berjaya buat macam – macam lagi kesan dari awak semakin memberi.”

Aku teringat pada seorang cleaner di kondo aku ni, M. Orangnya masih muda. Mungkin sebaya aku dan Hud. Memang rajin bekerja sehinggakan setiap hari aku nampak dia di kondo ini.

Buat kerja macam – macam. Aku tertanya – tanya, gembira ke dia kerja begitu?

Hinggalah pada suatu hari aku terserempak dengan dia di lif dan aku bertanya pada dia, adakah dia bekerja juga hari Sabtu dan Ahad sebab setiap hari dia ada di kondo.

Saya memang duduk sini kak. Management beri saya tinggal di stor kat bawah itu. Sebab tu saya ada di sini setiap masa. Akak nak minta tolong apa – apa, bagitau saya bila – bila masa saja.”

Dia menjawab dengan penuh besar hati dan tersenyum gembira seolah – olah satu kebanggaan untuk menetap di stor sebuah kondo di kotaraya ini.

M Bukan Sekadar Cleaner

Sampai sekarang aku tidak boleh lupa emosi positif yang diserlahkannya semasa menjawab soalan aku itu.

Dan sudah tentu, hanya orang yang bersyukur dan menghargai kehidupan sahaja yang boleh berasa gembira dengan stor sebagai rumah dan cleaner sebagai kerjaya.

Pun begitu, aku lihat di kondo ini kerjanya bukan hanya sebagai cleaner. Saban hari aku tengok dia ke sana sini menolong warga – warga emas dan ibu – ibu tunggal yang ramai di condo aku ini.

Petang – petang dan waktu cuti pula, dia akan turut bermain bola bersama anak – anak remaja di kondo ini. Budak – budak di sini juga senang dengannya.

Nak main badminton ajak M, nak angkat barang ajak M, nak pergi makan ajak M dan yang paling penting setiap kali waktu solat tiba, dia akan bergegas ke surau untuk solat berjemaah.

Orang seperti aku mungkin tertanya – tanya tidakkah dia ingin hidup berkeluarga seperti orang lain? Tapi jika mengambil kira caranya berkhidmat kepada masyarakat di kondo ini, soalan ini tidak lagi relevan kerana dia telah menjalankan tugas lebih dari sekadar cleaner.

Mungkin bagi mak cik pak cik di kondo ini dia seolah – olah seorang anak. Mungkin bagi ibu – ibu tunggal di kondo ini dia seolah – olah seorang pemudah pelbagai urusan.

Mungkin bagi anak – anak remaja di kondo ini dia seolah – olah seorang abang dan ayah. Lebih hebat lagi, mungkin dia menjalankan semua peranan ini lebih dari mereka yang sepatutnya – tanpa dia sedari.

Hal ini pasti mustahil jika dia tidak bersyukur dengan apa yang ada padanya sekarang. Oleh itu, pada aku, M sudah berjaya dalam kehidupannya sekarang kerana banyaknya impak yang diberikan kepada orang sekelilingnya. Dan sudah tentu, M berjaya kerana dia bersyukur.

Bersyukurlah!

Sumber/Foto : Hasiba Kamaruddin

Jangan Lupa Komen

komen