Covid-19, Kita Sedang Diuji Atau Diazab?

Covid-19, ramai yang terkesan dengan serangan Covid 19; ekonomi dunia merudum, kadar pengangguran meningkat, berjuta dibuang kerja, kehilangan orang yang tersayang, terpaksa menanggung hutang, mencari pinjaman ke sana ke sini, bahkan manusia terpaksa menahan lapar, yang menjadi mangsa pula menanggung pilu menanti hujung nyawa keseorangan.

 Ujian Allah

Seluruh dunia menghadapi musibah yang sama, yang insaf kembali kepada Tuhan dan yang berputus asa pula merungut tak henti-henti cuba menyalahkan kanan dan kiri. Sebagai hamba Allah SWT yang menerima takdir-Nya apakah kita merasa diuji atau diazab dengan datangnya Covid-19?

Ujian biasanya diberi kepada manusia dalam dua bentuk iaitu, ujian keburukan seperti dijangkiti penyakit, kehilangan harta benda, hilang nyawa dan ujian kebaikan seperti dikurniakan zuriat, dilimpahi rezeki, dan kesenangan dunia yang menipu.

Selagi kita belum menghadap Allah SWT selagi itu kita akan berhadapan dengan ujian yang baik dan buruk sebagaimana firman Allah SWT:“Setiap yang bernyawa akan mati dan kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan dan kamu akan dikembalikan hanya kepada kami.” – (Al-anbiya: 35)

Baca artikel lain di sini:

Badan Lesu, Hilang Deria Bau & Rasa Juga Antara Simptom Dijangkiti COVID-19

Hikmah Di Sebalik Covid-19 Hargai PELUANG ALLAH BAGI Untuk Beribadah Bersama Keluarga

IKLAN

https://www.instagram.com/mingguanwanita/

Covid-19, Kita Sedang Diuji Atau Diazab?

Ujian Untuk Tiap Makhluk

Oleh itu janganlah terlalu sedih kerana bukan kita sahaja yang mengalami keperitan, setiap makhluk sama diuji. Walaupun ramai yang ketakutan, risau berlebihan dengan kekurangan harta janganlah sampai menjejaskan iman kita kepada Allah SWT dengan mengeji takdir-Nya.

Masa-masa sebegini amat sesuai untuk bermuhasabah diri mencari kesilapan, mungkin adakalanya cara kita berkeluarga dan bermasyarakat menyebabkan Allah SWT murka. Bukankah setiap musibah yang dialami oleh suatu kaum pasti disebabkan oleh perbuatan tangan mereka sendiri, sebagaimana firmanNya: “Kebaikan apapun yang kamu perolehi adalah dari sisi Allah dan keburukan yang menimpamu adalah dari dirimu sendiri.” – (Surah Al-Nisa ayat: 79)

Mungkin maksiat zina telah terang-terangan dilakukan, dirakam, disebarkan. LGBT dibela, arak dihalalkan, tempat ibadah dikotori syirik, keluarga kita pula apakah dosa mereka? Kelalaian menimpa, dunia bertahta akhirat dilupa, hiburan dirai sedangkan ajaran agama diperli.

Tetap Tak Berubah Lepas Diuji Covid-19

Kita mengaku sedang diuji Allah SWT tapi selama hampir setahun dalam ujian covid-19 ini apakah kita justeru mula berjinak-jinak dengannya dan akhirnya ‘kebal’ tak sedar dan insaf lagi? Ramai yang telah belajar norma baru, sekurang-kurangnya dua tahun lagi kita diajar untuk membiasakan diri bersahabat dengan wabak ini.

Tapi janganlah kita merasa aman dan selesa padahal bila-bila masa saja Allah SWT boleh timpakan ujian yang lebih teruk lagi.

Semasa PKP dahulu tak tinggal solat bersama keluarga tapi bila PKP telah ditamatkan masing-masing sibuk dengan hiburan yang melalaikan. Berbulan-bulan terpaksa duduk rumah, kita boleh paksa seluruh ahli keluarga khatamkan al-Quran, tapi kini nak sentuhpun tak sempat. Mungkin setiap malam kita bertahajud sewaktu covid menggila, takut dan risau mohon pertolongan Allah SWT tapi kini apakah ia masih dijadikan amalan sepenuh jiwa?

Apakah Kita Sedang Diazab?

Kemudian timbul persoalan apakah kita sedang diazab? Bonda Aisyah Binti Abu Bakar al-Shiddiq pernah bertanya kepada Rasulullah s.a.w tentang wabak penyakit yang menimpa umatnya: “Aku bertanya kepada Rasulullah s.a.w tentang Thaun baginda s.a.w memberitahukanku bahawa thaun adalah azab yang dikirim Allah kepada sesiapapun yang Dia kehendaki. Dan Allah menetapkannya sebagai rahmat bagi orang-orang beriman. Dan tidaklah orang yang apabila wabak itu menjangkiti sedang dia tetap berada di negerinya dengan sabar dan reda dan dia meyakini bahawa tidak ada yang menimpanya melainkan sudah ditetapkan Allah baginya melainkan baginya pahala syahid.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Beza Orang Beriman Bila Berdepan Covid-19

Orang beriman menerima takdir dengan reda, oleh itu mereka tidak dikategorikan sebagai penerima azab sebagaimana si kafir. Justeru mereka dirahmati dengan datangnya ujian tersebut, betapa kita amat menikmati solat dan rasa amat dekat dengan Allah sewaktu covid bermaharajalela tapi setelah reda apakah kita masih memiliki hubungan yang rapat dengan Yang Maha Pencipta?

Orang beriman tak kira susah ataupun senang keadaannya sentiasa baik di sisi Tuhannya sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w: “Amat menakjubkan urusan orang mukmin kerana setiap urusannya adalah baik dan itu tidak akan berlaku kepada siapapun kecuali orang mukmin (yang sempurna imannya). Jika mendapat kegembiraan dia bersyukur, itu adalah kebaikan baginya dan jika ditimpa kesusahan dia bersabar maka itu adalah kebaikan baginya. (Hadis riwayat Muslim)

Cari Reda Allah

Jangan pernah berubah cinta dan ketundukan kita kepada Allah SWT, teruskanlah menuntut ilmu demi mencari keredaan-Nya dan lazimkan beramal saleh tak kira susah dan senang, tak kira covid-19 datang dan pergi biarlah iman sentiasa berakar di hati. Ingatlah, Covid bukan azab tapi rahmat!

Allah tidak akan menyiksamu jika kamu bersyukur dan beriman dan Allah Maha mensyukuri dan Maha Mengetahui.” (Surah Al-Nisa 147)

Sumber: Dato’ dr. Haji Juanda Haji Jaya, Perunding Undang-Undang Keluarga Islam dan penulis jemputan di dalam majalah Mingguan Wanita.