Buat Kali Kedua, Aku Lamar Isteri Yang Ku Letak Di Kampung..

622
Buat Kali Kedua, Aku Lamar Isteri Yang Ku Letak Di Kampung..

Suami ini kecewa isteri bermain kayu tiga. Serabut fikirannya, mahu menceraikan isteri yang dihantar pulang ke kampung. Ketika hatinya terumbang ambing, lelaki ini bertemu seorang kupu-kupu malam.

Berbual panjang sehingga tersedar. Kesilapan isteri berpunca dari dirinya sendiri. Nasihat dan pesanan yang Kak Mira, kupu-kupu malam itu berikan buatnya mengerti mengapa isteri jadi sebegitu.

Baca Sini Untuk Cerita Sebelumnya : ‘Akulah Virus Rumah Tangga Itu’ Semalam Dengan Kupu Kupu Malam Temui Jawapan Siapa Dirinya Di Mata Isteri

Tak Guna Kau Kutip Betina Tu..

Pagi itu, sesudah aku berbual panjang dengan Kak Mira aku terus balik kampung, niat untuk menjemput isteri dan anak-anak. Aku ingin membetulkan segalanya dan memulakan hidup baru. Sebelum pergi ke rumah mertua, memandangkan kami sekampung, aku singgah di rumah orang tuaku dahulu.

Tak guna kau kutip betina tu, kalau dah anjing makan bangkai, bawa masuk istana sekalipun tetap bangkai yang dicarinya.”

Ibuku mula hilang kepercayaan terhadap isteriku. Aku hanya membisu. Tidak berdaya untuk aku menerangkan situasi yang sebenar bahawa semuanya berpunca dari silapku. Aku yang gagal membentuk keluarga ku sendiri. Benar kata Kak Mira. Kita hanya mampu buka pekung di dada bila hanya bersama orang yang kita tidak kenali. Masih ego kah aku.

“Pergilah ambil dia, pergi jemput dia. Dia Amanah untuk kau jaga. Berdosa besar kalau kau tinggalkan dia macam tu sahaja.

“Kalau kau masih sayang dia kau ambil dia, jaga dia, ampuni dan maafkan dia. Kita ni manusia tak lepas dari melakukan kesilapan. Kalau dah tak sayang, lepaskan sahaja. Ajak berbincang. Aku kenal dia macam mana orangnya. Masa aku sakit, anak menantu lain pandang-pandang je aku ni. Dia…? Satu badan aku diurutnya. Tiap kali salam, dipeluk ciumnya aku ni. Aku sayang menantu aku tu… Ada silapnya dalam rumah tangga kau ni… Tuhan ketuk kau bagi kau ingat, bagi kau sedar, jangan kau alpa lagi….”

Ayah aku mencelah, muncul dari pintu depan. Baru balik surau barangkali. Ibu mencebik.

Apa Nak Jadi.. Jadilah!

30 minit aku duduk depan simpang rumah isteriku itu. Mencari kekuatan dan keihklasan. Masa tu pelbagai bisikan aku dengar. Ada yang suruh aku patah balik.

Gantung jer tanpa tali, padan muka dia..”

Ada yang suruh aku teruskan.

Alang-alang seluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.”

Ada pula yang suruh aku ceraikan dia dan cari perempuan lain.

Buat apa kau nak hadap lagi perempuan tu, bersepah perempuan lagi elok, lagi cantik, lagi bagus dari dia…”

Akhirnya aku menjerit sekuat hati bagi menghalang kata-kata dan bisikan-bisikan hati dari terus mengganggu. Nasib baik dalam kereta dan semua tertutup, tiada orang yang dapat mendengar. Aku laungkan azan sekuat hati. Aku teruskan niat ku, apa nak jadi, jadilah!

Kau Ingat Anak Aku Ni Siapa?

Setibanya aku di muka pintu rumah, aku lihat Jannah sedang menyuapkan anak sulungku makan. Ya aku namakan isteriku Jannah. Memang aku suka panggil dia Jannah sejak zaman sekolah lagi walaupun jauh dari nama dia sebenar. Dia bangun, ada sedikit kehairanan dari raut wajahnya. Aku salami dia walaupun dia agak kaku. Rindu betul aku kepadanya dan anak-anak. Anak-anak menerpa ke arahku dan memeluk aku.

Mari balik sayang, abang nak jemput Jannah balik.

Aku mengusap ubun-ubunnya dengan lembut.

Eh eh… Kau ingat anak aku ni apa.. Senang-senang nak buang, senang-senang nak kutip.”

Sudah, mertua aku pulak melarang.

Mak… Saya tak buang dia. Saya cuma tinggalkan dia untuk saya berfikir. Cari di mana silapnya….”

Ewah.. ewah.. senang jer kau cakap kan? 2 minggu kau tinggal anak bini, telefon takda, tanya khabar takda. Cari silap konon, dah jumpa silap sendiri, datang la ambil… Kalau anak aku yang salah, mesti kau campak macam tu jer kan…”

Mertua mencelah sebelum sempat aku habis berkata-kata. Suara mertua aku semakin tinggi. Aku lihat Jannah hanya tunduk membisu. Ada kemerah-merahan diraut wajahnya menandakan dia sedang menahan tangis. Aku melutut di kakinya. Aku minta ampun, minta maaf di atas segala dosa-dosa aku. Mertua aku pandang dengan hanya hujung-hujung mata. Biarlah jiran-jiran tengok. Aku tak kisah lagi. Aku nak Jannah ikut aku balik.

Jangan Berani Sentuh Anak Aku

Kau nak bawa, kau bawa anak-anak kau balik. Anak aku jangan berani kau sentuh.”

Marah benar mertua aku. Aku dah hilang arah. Jannah still membisu. Aku tak faham kenapa tiada kata-kata keluar dari bibir kecil itu. Adakah Jannah juga mahu aku menceraikan dia. Tidakkah ada lagi perasaan sayang Jannah terhadap aku.

Saya nak tinggal di sini lagi. Saya masih belum bersedia untuk balik lagi ikut abang.”

Akhirnya dia bersuara. Kering air mata aku tunggu dia bercakap. Kerasnya hati isteriku ini. Setitis air mata aku tak nampak mengalir di pipinya. Aku buntu, aku yakin jika dia masih stay di sini, pasti aku akan kehilangan dia. Sebab itu, aku mesti berusaha memujuk isteriku balik bersamaku. Aku kenal isteriku, dia tidak suka dipaksa.

Tak apa lah kalau itu keputusan sayang… Cuma abang nak bawa anak-anak jalan-jalan sekejap. Kalau sayang nak ikut, jom lah….”

Bawa Isteri Jalan-jalan Tempat Kenangan

Aku mula memasang jerat. Jannah dah serba salah kerana dia terlalu sayangkan anak-anak. Akhirnya dia bersetuju untuk mengikut aku membawa anak-anak keluar berjalan-jalan. Sepanjang dalam kereta, aku menggenggam tangannya erat walaupun dia hanya membatu. Aku cium tangannya bertubi-tubi. Letak di dada dan mengatakan aku sayangkan dia.

Aku bawa dia dan anak-anak ke tempat-tempat kenangan. Aku tunjukkan anak-anak sekolah kami dulu-dulu. Tempat mulanya kami kenal, berkawan dan akhirnya bercinta walaupun anak-anak ku itu masih belum mengerti apa-apa.

Aku nak bangkitkan kembali rasa kasih dan sayang Jannah terhadapku. Last sekali, aku bawa Jannah ke tepi pantai. Tempat aku melamar dia jadi isteri aku. Waktu tu matahari dah nak tenggelam. Ikhtiar aku kali terakhir bila Jannah still juga membisu. Suasana petang tu memang romantik gila.

Ku Lamar Isteri Untuk Kali Kedua

……… binti ……. sudikah awak jadi isteri saya sekali lagi dan saya berjanji jika diberi perluang kedua. Saya akan bahagiakan hidup awak dan mengubah setiap kekurangan menjadi satu kesempurnaan…”

Tiba-tiba Jannah meraung, menangis dan menjerit sekuat hati ibarat orang terkena sampuk. Anak-anak yang sedang leka mengorek tanah berlari mendapatkan kami. Aku cuak lalu memeluk Jannah yang sedang meronta-ronta itu seeratnya kerana aku tidak pernah lihat dia dalam keadaan begini.

Jannah menangis… Meraung sekuat hati. Ada juga mata memandang. Tak kurang yang datang bertanya. Ada yang hulurkan air minuman yang dijampi supaya Jannah tenang. Akhirnya Jannah layu kelesuan dalam dakapanku. Aku bawa Jannah dan anak-anak menginap di hotel.

Mertua dan ibu ayah aku call berkali-kali. Aku biarkan aje. Malam tu aku tidur dengan Jannah berpelukan. Sesaat pun aku tak lepas. Ibarat pengantin baru. Betul-betul aku lepaskan rindu kesumat, dua minggu terpisah.

Hasilnya…hehehe… Kami menerima kehadiran cahaya mata yang ke-4. Doakan kami yer. Tentang mertua dan ibu ayah aku. Nanti lah aku ceritakan yang penting, kalian tahu keluarga kami kembali bersatu.

Sumber penulis asal : Cik Puan Ammy (Berdasarkan kisah benar yang terjadi)

Jangan Lupa Komen

komen