Bila kehilangan suami, umpama hilang separuh nyawa buat isteri. Orang yang diharapkan untuk menjaga dan orang yang berjanji sehidup semati, pergi terleebih dahulu.

Peritnya bila kehilangan suami, segala tanggungjawab mula terletak di tangan isteri. Dari situ jugalah, ada perbincangan tentang harta pusaka dan harta peninggalan daripada arwah suami.

Malah, selalu menjadi perbahasan bila orang yang paling dekat, selain adik beradik tentulah mentua dan ipar duai yang boleh membantu. Dapat keluarga yang memahami tidak menjadi permasalahan. Tapi bagaimana pula orang yang diharapkan selama ini mula tidak ambil peduli. Sedihnya.

Keadaan sini suah lama berlaku dan ada orang yang pernah laluinya. Cuma apa yang boleh dikatakan adalah sebagai isteri carilah harta sendiri. Kita tak tahu apa yangf berlaku di masa hadapan, seperti yang dikongsikan oleh Marlia Ramli ini.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Menantu, Kalau Tak Mampu Anggap Mentua Sebagai Mak Ayah, HORMAT Pun Dah Cukup!

Menantu Perempuan Kena Pandai ‘Bawa Diri’, Barulah Mentua, Ipar Duai ‘Tak Berbunyi’

Info Lebih Menarik DI SINI

Bila Kehilangan Suami, Jangan Berharap Pada Keluarga Mentua

“Kecil hati saya. Sakit demam keluarga kami tak ada pun diambil peduli. Masa nak minta kirim beli itu ini, teringin itu ini pandai pula call”

Saya diam. Tekun mendengar.

“Kalau akak jadi saya, apa yang akak akan buat?” Suara di hujung talian

Soalan ini saya dah agak. Biasa.

“Kalau akak? Akak buat tak peduli. Akak besarkan hati yang kecil. Akak amik pengajaran. Bila tua nanti akak akan buat perkara berbeza. Menjadi mentua yang lebih prihatin.”

IKLAN

Dik… kisah anak menantu susah/sakit tapi mentua tak peduli tanya khabar adalah kisah klasik. Kisah ni dah masuk drama melayu sejak era 60-an hingga zaman Tik Tok.

Biasa. Tak semua mentua begini, tapi tak dinafikan memang wujud. Manusia begini selalunya parasit. Time dapat makan poo poo free je dia suka. Time kita susah? Lantak pi
situ.

Satu je nak pesan.

Jangan letak tanggungjawab untuk bahagia di atas mentua, ipar duai atau sesiapapun. Tak perlu.

Hidup memang tak smooth. Kita semua diuji. Tidak ada manusia hidupnya sempurna.

Dapat mentua selfish atau ipar duai tak amik peduli, tapi suami setia dan penyayang kan?

Atau anak-anak yang bijak dan sihat? Atau kekayaan yang melimpah banyak?

Kita tak akan dapat semua. Relaks-relaks sudah.

IKLAN
Buat Biasa-biasa Saja

Kita pun tak payah beria-ria jadi menantu yang berharap sangat. Biasa-biasa sudah. Kalau terbiasa bagi hadiah, allocation tu sedekah kat anak yatim. Atau bagi makan anjing jalanan.

Setidak-tidaknya dapat pahala ikhlas. Elak gigih sangat.

Dalam hidup, kita tak akan DAPAT SEMUA. Baguslah. Ini menjadikan kita kuat.

Dah nampak sikap mentua masa suami hidup pun tak amik peduli, kita sedar diri. Berhenti berharap.

Bina harta sendiri. Kekayaan sendiri. Esok-esok suami meninggal, kita tahu tak ada siapa akan jaga kita. Kita jaga kita.

Realiti memang pedih dik. Kau sendiri kena keras. Yang lembik serupa puding jagung selalunya akan tertindas.

Mingguan Wanita : Kalau dapat keluarga mentua yang membantu, beruntunglah. Tapi kalau jenis yang tak peduli, berhentilah berharap. Bina harta dari titik peluh sendiri.

IKLAN

Sumber: Marlia Ramli

 

ZAMAN DAHULU BOLEH LAH NAK PERMAINKAN WANITA. SEKARANG ‘BIG NO’ Wanita hari ini PANTANG DICABAR!

Pernah diperlekehkan? Dipijak kepala? Buli atau takut berdepan masalah hidup? Dengar apa nasihat pakar. Jom sertai webinar sehari, AURA: Wanita Pantang Dicabar ini.

Klik link ini untuk daftar
penyertaan: https://toko.ideaktiv.com/product/webinar-aura-wanita-pantang-dicabar/ atau
whatsapp : http://www.wasap.my/60196328758/DaftarAura

Mingguan Wanita boleh diikuti juga di telegram :
https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita