Bila Jahitan Episiotomi Koyak Rabak, Tiba-tiba Isteri Kejung Dan Sawan, Barulah Suami Mengaku Paksa ‘Bersama’ Waktu Pantang

2227
Bila Jahitan Episiotomi Koyak Rabak, Tiba-tiba Isteri Kejung Dan Sawan, Barulah Suami Mengaku Paksa 'Bersama' Waktu Pantang

Senang sekali sebutkan perkataan berpantang. Tapi nak melalui tempoh itu, seksanya isteri berpantang saja yang tahu. Badan itu ibarat baru lepas terjatuh dari satu bangunan yang tinggi dan cuba dipulihkan kembali.

Bayangkanlah.. badan isteri yang masih lemah dalam pantang itu dan perlukan penjagaan rapi, tiba-tiba direntap sesuka hati oleh suami. Asalkan dapat memuaskan nafsu sendiri.

Perkongsian Muna Masrur ini berkisar kisah yang benar-benar berlaku kira-kira 10 tahun yang lalu. Cerita yang dikongsikan oleh rakannya sendiri membuatkan rasa ngeri yang amat.

Yatim Di Usia 4 Hari

Di bahagian kecemasan zon merah (kritikal), kami terima seorang pesakit ibu muda.Baru sahaja melahirkan cahaya mata sulung 4 hari yang lepas.

Muka nya pucat biru,
Mata hitam nya ke atas,
Bibir nya kebiruan,
Mulut nya berbuih buih,
Badan nya kaku.. sejuk.

Kata si suami, isterinya tiba tiba terkena sawan sewaktu sedang tidur. Dan isterinya juga alami tumpah darah pada waktu yang sama.

Kami staf perubatan bertungkus lumus menstabilkan keadaan ibu yang sangat kritikal masa itu.Bantuan pernafasan segera diberikan.

Dalam masa yang sama doktor lain membuat pemeriksaan di bahagian bawah pesakit untuk melihat kadaran banyak mana darah yang keluar di pad ibu.

Sebaik kain dibuka, didapati habis lencun kain, seluar dalam dan pad dipenuhi darah. Bila doktor memeriksa bahagian jahitan, terlihat sesuatu yang amat mengejutkan beliau.

Jahitan episiotomi ibu terbuka!

Beliau terkejut bukan kerana luka epi itu terbuka disebabkan benang tertetas,
tapi disebabkan luka terlihat seperti dikoyak koyak kan, dan menjadikan keadaan luka sangat sangat teruk.

Doktor sudah mengandaikan satu perkara ini yang berkemungkinan menjadi penyebab si ibu mengalami pendarahan yang teruk.

Doktor kembali berjumpa si suami.

Jujur Dengan Saya Encik!

Pada masa ini si ibu sedang diberi bantuan pernafasan terus dari peparu dan sedang menerima pemindahan darah dan ubatan lainnya kerana keadaan semakin tenat.

Doktor dengan suara perlahan bertanyakan pada suami:

Jujur dengan saya ye encik.”

Encik ada buat hubungan kelamin dengan isteri ke tadi?

Eh, mana ada doktor. Kan isteri saya baru je bersalin.”

Encik, saya minta encik berterus terang dengan saya. Luka bahagian tempat jahit koyak rabak. Tak mungkin kalau isteri buat kerja pun,dia akan koyak teruk macam yang saya lihat tadi.”

Si suami akhirnya mengakui yang dia ada melakukan hubungan dengan isteri nya secara paksa.Isterinya meronta ronta tapi dia memaksa.Lepas dia berjaya puaskan keinginannya,dia dapati badan isterinya kejang ,tiba tiba mulut berbuih dan dia terkena sawan.

Allahuakhbar !
Astagfirullah !

Tiada kata yang mampu diucapkan doktor tersebut.Hanya mampu menahan marah dan kesal.

Sesungguhnya Allah Maha Penyayang, Dia telah menjemput ibu itu kembali ke sisi NYA.

Doktor tidak dapat selamatkan ibu tersebut disebabkan kehilangan darah yang terlalu banyak dan mengakibatkan kegagalan fungsi organ dalam badan.

Ada Hikmah Ibu Ini Pergi

Tiada lagi trauma untuk dia hadapi,
Tiada lagi kesakitan untuk dia rasai.

Tapi kasihan pada anaknya yang masih bayi.
Baru ingin merasai kehangatan air susu ibu,
Baru ingin merasai lembutnya belaian ibu,
Kini sudah menjadi yatim kerana nafsu ayah sendiri.

Manusia bila nafsu menguasai diri, hilang pertimbangan diri.

Kata Muna lagi “Aku yang mendengar ni pun dah rasa nyeri, apalagi saat yang dirasakan arwah ketika dipaksa bersama dalam keadaan luka masih lagi belum sembuh.”

Nauzubillah Min Zalik

Sumber : Muna Masrur