gambar hiasan kredit foto KRJogja

Aidil Adha baru sahaja berlalu, terkenang Rania mengenai kisah yang berlaku di pejabat lamanya. Kisah bagaimana ibadah korban yang dilakukan bersama rakan sejawat, meriahnya bukan kepalang. Sudah menjadi amalan apabila adanya hari istimewa sebegitu, awal-awal lagi memo telah pun dikeluarkan oleh pihak pengurusan mengarahkan staf supaya melapangkan masa bagi menyertai sesi rewang yang berlangsung di ruang parkir berbumbung.

Hari yang dirancang pun menjelang tiba, masing-masing hadir dengan kelengkapan memotong daging dan sebagainya. Usai sesi fotografi, upacara menyembelih empat ekor lembu pun bermula. Tak sampai dua jam empat ekor lembu yang semalamnya enak meragut rumput di tepi padang letaknya dihadapan ruang lapang pejabat, telah selamat disembelih untuk ibadah korban.

Tibalah masa untuk melapah dan memotong daging lembu mengikut bahagian sepatutnya. Baik si lelaki mahupun perempuan, masing-masing kusyuk melaksanakan tugas yang diamanahkan. Walau tak ramai yang dapat menghadirkan diri, kerja pantas dapat disempurnakan.  Sesekali ada yang menjamah kudapan ringan seperti mee goreng dan air kopi sebagai alas perut.

Rancangnya seperiuk sup bagi memasak daging bakal menjadi juadah seterusnya usai sesi agihan daging kepada yang terlibat serta agihan kepada rumah anak yatim di uruskan. Khabarnya kali ini pihak pengurusan memilih sebuah rumah anak yatim yang juga merupakan pusat tahfiz sebagai rumah pilihan perkongsian ibadah korban pada tahun itu.

Mana perginya daging?

Ketika sesi pembungkusan daging korban bermula, hampir 200 beg plastik mengikut berat sepatutnya telah dikumpulkan. Menurut Pak Wan, antara salah seorang pekerja senior yang masih setia berkhidmat di pejabat Rania ada tetamu pelik yang datang ketika sesi pembungkusan itu. Nun dari hujung padang, dimata Pak Wan dia terlihat sekumpulan manusia berpakaian persis orang Melayu dahulu kala berjalan ke arah tempat pembungkusan.

Peliknya kata Pak Wan, hanya dia sahaja yang perasan kedatangan tetamu tak diduga itu, manakala teman-teman lain pula asyik meneruskan kerja-kerja pembungkusan daging. Bak di pukau, tidak semena-mena seorang lelaki yang tindak tanduknya seperti ketua dalam kumpulan datang menyapanya dengan penuh santun. Bahasa yang digunakan pula, macam penggunaan bahasa daam filem Melayu klasik. Penuh santun dan sarat bunga.

Dipendekkan cerita, mereka datang dengan tujuan. Menurut Pak Wan, kejadian itu berlaku dalam keadaaan dia separa sedar. Katanya, menurut lelaki itu, dia berhajat mahukan daging itu barang sebungkus dua. Walau tak banyak mana pun permintaaannya… Pak Wan menerangkan yang tiap satu bungkusan

Itu sudah ada yang punya. Mungkin ada lagi beberapa bungkusan sengaja diketepikan dibimbangi ada pula yang tak mencukupi nanti. Bak kata orang sekarang, kita standby.

Tak semena-mena kumpulan itu kemudiannya berjalan pulang ke arah hujung padang, dan hilang dari pandangan. Puas Pak Wan bertanya kepada teman-teman sepejabat sama ada mereka kenal atau tidak tetamu yang datang sebentar tadi. Walau bagaimanapun, masing-masing menafikan adanya tetamu yang datang seperti mana yang Pak Wan gambarkan. Lebih-lebih lagi bila Pak Wan menekankan mengenai penampilan ahli kumpulan itu yang berpakaian seperti masyarakat Melayu zaman purba kala.

Hanya selepas selesai sesi pengagihan daging selesai, satu kegemparan berlaku. Beberapa bungkusan daging yang disimpan untuk ‘standby’ hilang tanpa dikesan. Masing-masing yakin memang ada lebihan daging dalam bungkusan yang disimpan. Kisah pertemuan Pak Wan dengan tetamu aneh itu dipercayai ada kaitan dengan kisah kehilangan daging yang ghaib tanpa kesan. Benarlah kewujudan makhluk ghaib itu ada…siapa mereka dan dari mana asal usulnya. Mungkin sukar untuk kita kaji dan gali.

Peristiwa gempar ini bukanlah rekaan semata-mata. Kisah benar ini telah berlaku dan kekal menjadi tanda tanya sehingga hari ini. Tingginya budaya pekerti budaya Melayu, kedatangan mereka bukan niat mencuri. Sebaliknya telah dimaklumkan terlebih dahulu niat mereka melalui Pak Wan. Insiden daging korban ghaib itu kekal menjadi misteri hingga ke hari ini. Tiap kali kisah ini diulang siar, Pak Wan masih terkenang pertemuannya dengan sekumpulan manusia misteri yang sehingga ke hari ini kekal dalam ingatannya.