Setiap orang memiliki perjalanan dan aturan hidup yang berbeza-beza. Jika selama ini kita sering rasa kagum dan membandingkan diri dengan kehidupan orang lain, berhentilah.Ada baiknya menikmati kehidupan sendiri yang kita lalui. Banyakkan bersyukur, mempunyai suami dan anak-anak disisi, dikala ramai yang lain yang mengharapkan kehidupan yang sama seperti kita.

Jemput baca perkongsian daripada Puan Shafizah Man ini yang wajar menjadi renungan;

Buka IG Story.
Tengok kawan satu Universiti yang belum kahwin, dorang berbuka puasa di restoran hipster.

Wow, impress gila.
Terus rasa bestnya life dorang.

Menu berbuka pun saya tak tahu apa nama dia.
Dengan periuk sekali dihidang, pastu pelayan restoran terbalikkan periuk tu.

Kemudian, keluar lah nasi goreng (mungkin), mix dengan sayur dan ada cheese.Saya pun tak pastilah.

Kemudian, dorang lepak-lepak kejap minum minuman yang saya tengok banyak kali pun saya tak dapat teka..

“Adakah itu teh tarik? Adakah itu milo campur aiskrim vanilla? Atau… Eh, tak tahu lah”

Rasa macam “Wow nya hidup dorang”.

Then, ada lagi satu kawan ni pergi melancong kat China masa bulan puasa. Hebat

Dengan gunung salji kat belakang ber-ootd.
Ambil gambar lagi kat taman bunga yang bunganya tiada kat Malaysia (saya rasa 😂).Rasa macam, eh bestnya dia ni melancong dengan kawan-kawan.

Apa Yang Aku Fikir

Kemudian, saya tutup dan letak phone atas meja.Saya tengok atas meja makan.Ada nasi goreng dan ayam goreng dengan air oren sunquick yang suami bancuh kan tadi.

Anak pula duduk atas riba, suap nasi goreng kat mulut sampai tertumpah sikit nasi di luar piring dan jatuh atas lantai.

Saya senyum dan geleng kepala.Ya Allah, apa yang aku fikir tadi.

Ini lah kehidupan aku.
Ini lah kegembiraan aku.

Suasana berbuka yang bising dengan suara anak-anak..
Makan nasi yang dimasak sendiri..
Dengan air oren suami bancuh..

Paling penting, dapat berbuka dengan suami & anak-anak di rumah sendiri.

Allah, syukur Alhamdulillah.

Betul, hidup kawan kita lihat.
Kita boleh rasa wow.
Kita boleh rasa kagum.

Tapi kita jangan rasa kenapa la hidup aku ni macam suram ja.Macam tak menarik ja.Sebab kalau mahu tahu, kehidupan yang kita ada sekarang ni adalah kehidupan yang diinginkan oleh orang lain diluar sana.

Berapa ramai yang nak berbuka puasa dengan suami & anak-anak.
Berapa ramai yang mahu makan bersama-sama dengan isteri & anak-anak.
Berapa ramai yang terpaksa berbuka puasa seorang diri di luar rumah atas sebab kerja.
Berapa ramai yang tak makan semasa berbuka puasa? Sedih bila fikir yang ni.

Jadi, saya belajar bersyukur.
Walaupun, hidup tak hipster, hidup tak menarik la kata orang haha
Tapi, hati senang jiwa tenang.Suami dan anak-anak depan mata, sihat walafiat.. Itu dah cukup untuk saya.

Pernah ada satu Mentor kata,jangan terpedaya dengan apa yang kita nampak.

Dari situ, saya berhenti nak kagum dengan kehidupan orang lain.
Dan, saya menikmati kehidupan sendiri.

Masih sibuk pandang kehidupan orang lain?
Dah tiba masanya untuk berhenti.Mula fokus pada kehidupan diri sendiri.Pasti hidup lagi tenang dan seronok!

Semoga perkongsian ini bermanfaat!

MW: Setuju sangat dengan apa yang dikongsikan. Hentikan membanding-bandingkan kehidupan orang lain dengan kehidupan kita. Aturan jalan hidup setiap orang berbeza-beza, apa yang penting perbanyakkanlah bersyukur diatas apa juga nikmat yang telah diberikan pada kita.

Sumber: Shafizah Man