Anak-Anak Berbeza Kebolehan, Mak Ayah Kena Bijak Gali Minat Merekaampuan, Mak Ayah Kena Bijak Gali

Anak-anak yang lahir ke dunia ini mempunyai kecenderungan yang pelbagai. Pendek kata semua mereka adalah istimewa. Walau bagaimanapun, keistimewaan anak-anak ini hanya dapat dilihat apabila kita melihat mereka daripada kaca mata dan perspektif yang betul seperti diri mereka.

Untuk mendapatkan itu, kita harus buangkan piawaian standard untuk menilai setiap diri anak kerana mereka semua adalah unik dan memiliki kecenderungan masing-masing yang pelbagai. Jika bukan kita, siapa lagi yang akan memerhatikan dan menemukan kecenderungan serta keistimewaan yang dia miliki kerana mereka adalah amanah buat kita.

Anak-Anak Perlu Difahami

Rakan penjaga yang dihormati, bagi melihat anak dengan adil, kita harus memahami keadaan fitrah diri anak yang dianugerahkan Allah kepada kita. Allah menyatakan manusia itu dijadikan sebaik-baik kejadian.

Malah diperjelaskan lagi melalui hadis Nabi s.a.w bahawasanya anak-anak yang lahir ke dunia ini adalah dalam keadaan fitrah, ibu bapa merekalah yang mencorakkan mereka mengikut apa yang dikehendaki (sama ada yahudi, nasrani atau majusi). Kalam Allah dan Rasul ini harus diberikan pemaknaan yang mendalam dalam konteks mendidik anak-anak. Allah dan Rasul tidak pernah mungkir dalam apa yang diungkapkan. Jadi cara pandang dan persepsi kitalah yang harus diperbetulkan.

Anak-Anak Berbeza Kebolehan, Mak Ayah Kena Bijak Gali Minat Mereka

Faktor Persekitaran Pengaruhi Anak-Anak

Mungkin ada yang tertanya, jika anak saya fitrah mengapa dia kuat melawan atau tubuh badannya tidak sempurna? Persoalan yang pertama hakikatnya telahpun diberikan penjelasannya dalam hadis Nabi s.a.w. Persekitaran anaklah yang membentuk perilakunya yang sedemikian.

IKLAN

Fitrahnya anak adalah pada keadaan lahirnya ke dunia, namun dia tidak ada daya pada awalnya untuk memilih apa sahaja yang telah terhidang dalam persekitarannya. Maka dia hanya menerima dan mula menggunakan segala input tersebut untuk membentuk persepsinya terhadap kehidupan.

Analogi mudah, jika kita orang baru di suatu tempat kerja, sudah pasti selain daripada bertanya, kita akan cenderung untuk mengikut sahaja budaya kerja yang sudah sedia diamalkan di satu-satu tempat kerja dan dengan cara itulah kita membina persepsi tentang ketua, rakan sekerja dan tempat bekerja tersebut. Jadi, begitu jugalah keadaannya, anak-anak kita.

Lagi artikel tentang anak di sini:

Marah Anak Jangan Keterlaluan Sehingga Lukakan Hati, Lagi Parah Timbul Dendam 

Anak Bujang Hadiahkan Tudung Saji Moden Bertingkat, Meja Bertukar Kemas Tersusun

https://www.instagram.com/mingguanwanita/

Perbetulkan

Jadi, apa yang perlu dilakukan untuk membetulkan hal ini, adalah membetulkan persekitaran yang berada di sekeliling anak-anak. Begitu juga dengan pendekatan dan cara yang digunakan untuk mendidiknya. Ia harus bersesuaian dengan umur dan kematangan diri anak. Bagi anak yang berada dalam fasa pertama kehidupan iaitu 7 tahun ke bawah, gunakan pendekatan berkasih sayang dan bermain.

Cara ini membantu mereka untuk belajar dan menerima didikan. Ulangan terhadap sesuatu didikan juga harus dilakukan kerana minda mereka sedang mengalami proses perkembangan. Sabar adalah kata kunci yang utama dalam fasa ini. Manakala untuk fasa kedua iaitu 8-14 tahun, pendekatan disiplin boleh dilakukan.

Ini kerana minda mereka sudah mula memahami perkara-perkara yang agak kompleks jadi teguran, hukuman sudah mampu memberikan pengajaran dalam tujuan untuk mendidik. Seterusnya setelah mencapai fasa yang ketiga iaitu 15 ke atas. Cara yang terbaik adalah cara bersahabat dan memperbanyakkan perbincangan. Jadilah rakannya yang setia dan boleh dipercayai. Idea mereka harus diraikan dan diberikan perhatian.

Bukan Fizikal Anak Jadi Ukuran

Bagi persoalan yang kedua, saya mengambil pendekatan untuk kita melakukan tadabbur terhadap ayat Allah surah at-Tin ayat 4. Iaitu apabila Allah mengatakan kami menjadikan manusia itu sebaik-baik kejadian, hakikatnya Allah tidak mencirikan sebaik-baik kejadian itu secara fizikal, hidungnya begini, tangannya begini dan sebagainya.

Malah dalam ayat Allah yang lain dan banyak dibincangkan adalah sebaik-baik manusia itu adalah orang yang mempunyai taqwa. Justeru, keadaan fitrah dan sebaik-baik kejadian itu adalah satu keadaan diri manusia yang bersih daripada segala sifat terkeji dan jika berjaya dikekalkan fitrah insani yang suci itu, manusia itu akan mencapai takwa, biiznillah. Ia langsung tidak berkait dengan keadaan fizikal seseorang.

Oleh yang demikian, perbaiki cara pandang kita terhadap anak-anak kerana dalam diri mereka ada tersembunyi suatu kehebatan yang perlu disuburkan. Dan saya percaya itulah amanah yang diberikan Allah kepada kita selaku insan-insan yang terpilih sebagai ibu bapa dan penjaga kepada anak-anak kita. Wallahuallam.

Sumber: Dr. Nurul Asiah Fasehah Binti Muhamad (USIM) https://www.facebook.com/naznur.muhamad