mendidik anak

Antara topik yang sering dibualkan oleh para ibu adalah tentang cabaran mendidik anak-anak pada zaman sekarang. Memang tak dinafikan, generasi milenium teramat berbeza dengan zaman dahulu. Kalau dulu, mak ayah marah, terus menikus. Tak berani nak merajuk. Kalau merajuk, tak ada yang nak pujuk.

Apabila dapat keputusan peperiksaan, reda kalau kena libas dengan rotan jika ada yang ‘merah. Tapi tak sekali pun mak ayah salahkan cikgu yang mengajar. Kalau anak tak pandai, anak itu yang tak belajar dalam kelas.

Mendidik Anak Zaman Canggih

Membesarkan anak-anak pada zaman sekarang teramat hebat dugaannya lebih-lebih lagi yang sedang meniti usia remaja. Gajet seperti telefon bimbit umpama gam melekat di tangan. Sekali ditegur, sekali diletak. Kalau tak ditegah, sepanjang hari mata menatap skrin telefon. Belum lagi bab main ‘game’ sepanjang masa hingga mata naik juling.

Itu anak lelaki, anak dara lain ceritanya. Sibuk berselfie, dengan mulut ‘muncung itik’. Bergaya mengalahkan orang yang dah bekerja. Bayangkan, usia baru 12- 14 tahun, tapi dah pandai pakai mekap. Tengok penampilan tak sangka masih ABU (anak bawah umur).

Bila dah bergaya dengan mekap mampan, pasti akan jadi perhatian ramai lelaki. Jadi, tak salah kalau lelaki dewasa cuba menggoda. Mana sangka itu anak bawah usia!

Inilah dilema mak ayah zaman sekarang. Kalau terlalu tegas, anak kata tak sayang. Kena marah sikit, dah lari dari rumah. Belum bab mudah percaya pada lelaki yang tak dikenali hingga tergadai kehormatan diri.

Sebaliknya, kalau terlalu berlembut, takut jadi seperti filem arahan Allahyarham Tan Sri P. Ramlee, ‘Anakku Sazali’. Setiap kehendak dituruti agar anak rasa disayangi. Si ayah seolah-olah ‘membeli’ kasih sayang si anak dengan wang ringgit. Tapi tanpa sedar, akhirnya ia jadi punca anak terlalu manja sehingga merasakan bebas untuk melakukan apa saja. Filem itu banyak pengajaran tersirat untuk ibu bapa faham dan hadam.

Tiap mak ayah ada cara didikan mereka sendiri kerana hanya mereka yang ‘kenal’ diri anak-anak mereka. Tapi bagi saya, paling penting, kena ada asas agama dalam diri anak. Sebagai mak ayah, kena bersederhana. Ada masa kita perlu jadi kawan mereka dan ada masa kita kena tegas untuk membimbing mereka agar jangan tergelincir daripada landasan yang betul. Kalau tanya saya, bab manjakan anak memang tak dipraktikkan walau pun dia anak tunggal yang secara logiknya dia boleh dapat apa saja yang dia mahu. Tapi saya dan suami ajar anak untuk rasa betapa susah nak dapat sesuatu benda agar dia akan menghargai benda itu.

Sememangnya bila cakap soal anak-anak, hati mak ayah sentiasa rasa bimbang dan tak tenang…!

Jangan Lupa Komen

komen