waktu subur

Sebenarnya ada 8 tanda yang boleh dirasai oleh wanita secara fizikal bila tibanya waktu subur.Waktu subur atau tempoh ovulasi merupakan proses ketika sel telur (ovum) dikeluarkan dari folikel yang sudah matang ke tiub falopio untuk disenyawakan. Berbanding sperma yang dapat bertahan selama 7 hari dalam vagina, sel telur hanya dapat bertahan paling lama 24 jam setelah dikeluarkan.

Seorang wanita dikatakan memiliki masa subur sekitar 6 hari dalam 1 bulan. Dalam 6 hari ini, terdapat 1-2 hari yang dikatakan waktu yang ‘paling subur’.

Pada waktu ini, jika wanita merancang untuk hamil ia adalah masa yang tepat untuk melakukan hubungan intim bersama suami. Sebaliknya, elakkan ‘bersama’ suami pada waktu subur ini jika berhasrat untuk menjarakkan kehamilan secara semulajadi.

Biasanya, wanita dalam keadaan subur apabila mengalami tanda-tanda berikut;

1. Suhu Tubuh Meningkat

Proses ovulasi dapat meningkatkan suhu basal tubuh.

Jadi,perlu tahu suhu tubuh badan pada hari-hari biasa supaya dapat membandingkannya pada hari subur. Gunakan carta untuk mencatat suhu badan setiap hari.

Oleh kerana perbezaannya tidak begitu banyak, pastikan menggunakan termometer yang tepat & stabil bacaannya.Setelah 2-3 hari tubuh mengalami proses ovulasi, hormon akan meningkatkan suhu tubuh kira-kira 0.1-0.3 darjah Celcius.

IKLAN

2. Keputihan

Tanda subur wanita juga boleh dilihat apabila berlakunya keputihan berupa lendir pada serviks (pangkal rahim).Tekstur dan warna keputihan yang hadir sebagai tanda subur wanita adalah berbeza daripada keputihan yang berlaku pada hari-hari biasa.

Ini kerana, menjelang ovulasi lendir akan menjadi lebih cair dan kelihatan agak jernih.

3. Merasa Lebih Ghairah

Salah satu tanda subur wanita juga dapat dirasakan melalui peningkatan nafsu syahwat atau ‘libido’.Secara semula jadi, wanita juga akan merasa lebih menarik dan terlihat lebih menarik bagi pasangan anda.

4. ‘Cramp’ Perut

Rasa sakit seperti kejang atau ‘cramp’ pada bahagian perut bukan saja berlaku ketika datang haid.Pada waktu subur juga wanita boleh mengalaminya.

IKLAN

5. Posisi Serviks (Pangkal Rahim) Tinggi & Lembut

Tanda subur wanita atau masa ovulasi dapat dikenalpasti dengan mengamati perubahan pada bahagian serviks.

Semasa dalam tempoh kurang subur, serviks berada dalam keadaan tertutup, kering, terasa agak kesat, dan berada pada posisi rendah (senang dirasa).

Apabila menghampiri waktu ovulasi, serviks akan terasa lembut, sedikit terbuka, lembap dan pada posisi tinggi (sulit dijangkau).

Waktu terbaik untuk memeriksa serviks ini adalah di malam hari. Pastikan tangan anda bersih sebelum memeriksa serviks.

6. Payudara Bengkak & Ngilu

Akibat peningkatan hormon, payudara anda akan terasa sedikit bengkak dan ngilu ketika ovulasi.Namun terdapat juga wanita yang bukan hanya merasakan bengkak pada payudara, tetapi juga pada bahagian lain tubuh.

IKLAN

7. Deria Rasa & Bau Lebih Tajam

Selain tanda-tanda di atas, ada juga wanita yang mendakwa mereka biasanya akan dapat menghidu dan merasa makanan dengan lebih baik pada waktu subur. Oleh itu, wanita juga kebiasaannya akan menjadi lebih berselera ketika proses ovulasi.

8. Tompokan Darah

Berbeza daripada haid, timbulnya tompokan darah yang sedikit ini adalah akibat kadar penurunan estrogen yang mendadak sebelum berlakunya ovulasi.

Oleh itu, paras progesteron akan turut menurun dan berlaku luruhan endometrium secara tiba-tiba yang menyebabkan adanya tompokan darah tersebut.

Dengan mengetahui beberapa tanda di atas, diharap ia dapat membantu ibu bapa yang sedang dalam proses mencuba untuk mendapatkan cahaya mata serta menjarakkan kehamilan dengan lebih tepat

Sebagai tambahan, kemungkinan untuk terjadinya ovulasi adalah sangat rendah dalam 6 minggu pertama selepas bersalin.Namun, ia masih boleh berlaku bergantung kepada kesediaan tubuh badan anda.

Semoga bermanfaat!