pujuk anak

Kata pepatah “melentur buluh biarlah dari rebungnya”. Bermakna apa juga didikan pada anak hendaklah dimulakan dari kecil. Penting bagi mak ayah menambah kemahiran keibubapaan dalam mendidik anak-anak ini, agar dapat membentuk sikap positif dan keperibadian mereka.

Jika perasan anak-anak kecil cukup mudah ‘buat perangai’, memberontak dan mengamuk bila tidak dapat apa yang diinginkan.Sebenarnya bagaimana mak ayah menangani kerenah anak ini juga, membentuk ‘perangai’ mereka. Anak-anak kecil yang kerap dijerit, dirampas barang-barangnya memberi kesan mudah memberontak dan mengamuk berbanding bila dipujuk, diterangkan dengan baik. Penting mak ayah ambil tahu tips untuk memujuk anak-anak agar mereka mendengar kata dan tak campak barang lagi.

Jemput baca perkongsian oleh Muhammad Hassan ini sebagai panduan buat mak ayah;

Patutlah anak saya dah pandai campak barang apabila diminta. Rupanya mak saudara di rumah selalu rampas barang dari tangan dia. Perasan tak anak sedang seronok bermain kita rampas,terus dia mengamuk dan menangis.

Rupanya cara kita sangat salah. Merampas barang dari tangan mereka akan develop sifat memberontak.

2 minggu lepas anak saya main penyapu, kakak datang terus rampas penyapu,marah adik. Apa lagi meragamlah dia. Menjerit sekuat hati marah kakak balik. Kebetulan berlaku depan saya.

Saya cakap kakak bagi balik kat adik. Sini abi tunjuk macam mana cara supaya adik tidak mengamuk.

Saya pergi kat anak. Saya duduk sama tinggi dengan dia(melutut). Perlahan-lahan saya pegang penyapu. Saya cakap rajinnya muhammad nak menyapu sampah ya? sambil saya senyum. Meh sini penyapu abi ajarkan. Terus anak bagi dengan muka tersenyum.

Setelah itu saya alihkan perhatian dia pergi luar rumah tengok burung,tengok langit,tengok kereta.

Untuk pujuk anak:

1. Eye Contact

Pandang ke dalam matanya dengan ekpresi muka yang tenang apabila bercakap atau untuk arahkan sesuatu.

2. Body Contact

Samakan kedudukkan kita setaraf dengan mereka.Guna sentuhan yang lembut apabila anak sedang meragam. Rapatkan badan kita dengan anak. Pegang bahu dia sambil gosok-gosok dibelakang dan terus peluk,sambil bisik ditelinga dia, “Abi dan umi sayang Muhammad,الله sayang Muhammad”

3. Fahamkan Kegunaan Barang

Perkenalkan kepada anak kegunaan sesuatu barang tersebut. Bezakan kepada mereka yang mana boleh main dan yang mana tidak boleh main atau sentuh,terutama alatan tajam atau barangan elektronik. Sebenarnya bagi kanak-kanak semua barang adalah permainan. Jadi,tugas kitalah untuk fahamkan perbezaan barang-barang tersebut. Contohnya penyapu tadi. Setiap hari ketika menyapu cakap kepada anak penyapu ini fungsinya untuk sapu sampah Bukan untuk main. (sambil ajak anak)

4. Jangan Jerit Pada Anak

Apabila anak 2 tahun main barang yang salah. Jangan kita berteriak dari jauh. Anak pegang gelas dari jauh kita dah jerit. Akhirnya mereka terkejut terus campak gelas ke lantai. Sepatutnya pergi kepada anak dan ambil gelas dengan berhemah.

Sekarang anak saya mula dengar cakap tidak lagi campak barang. Dia nak main HP sekali pun datang minta izin dengan saya. Rupanya sangat mudah untuk wujudkan emosi yang positif dalam jiwa anak-anak kecil ini.

Moga Bermanfaat kepada tuan puan.

-EncikMatt-

MW: Menarik perkongsian tip ini. Semoga menjadi panduan buat mak ayah dalam mendidik anak-anak agar mendengar kata dan tidak mudah memberontak.

Sumber: Muhammad Hassan