Memukul anak dengan niat mendidik tidak bermakna kita seorang ibu yang kejam.

Umur 17 tahun tak pernah kena pukul. “Mak kamu memang tak sayang anak.’ Dalam usia 17 tahun, macam-macam anak pernah lalui, menipulah mak-mak langsung tak pernah marah atau tegur anak untuk kebaikan.

Pukul anak dengan tujuan untuk mendidik sudah tentu lain caranya, daripada memukul membuta tuli mengikut emosi. Sehari dua ini, tular video seorang ibu yang kurang puas hati dengan tindakan seorang guru memukul anaknya.

Ikuti perkongsian Cikgu Nurul Safinah dan hadam baik-baik apa yang cuba disampaikan:

Umur 17 Tahun

Saya marah.
Tak boleh sabar dah. Masuk kelas sudah lewat. Itu pun masuk sebab kena hambat dengan cikgu disiplin.

Masuk-masuk dia buat lawak bodoh. Kacau kawan yang tengah belajar. Berlari-lari macam budak tak cukup umur dalam kelas. Kena tegur baik-baik pun lagi mahu tunjuk mengada.

Saya capai fail. Saya cepuk belakang badan dia. Sedebuk kena.

Tak Pernah Kena Pukul

“Cikgu! Mak saya tak pernah pukul saya!”

Dia herdik saya. Mata dia sengaja dibulat-bulatkan. Tak padan kecik. Tak padan pendek. Dia ingat saya takut.

“Umur kamu berapa tahun?”

“17. Kenapa?!”

“Dah 17 tahun, mak kamu tak pernah pukul kamu? Tak pernah rotan kamu? Huh! Mak kamu memang tak sayang kamu!

IKLAN

Baca Di Sini:

‘Tolong Viralkan! Main Pukul Je Anak Orang Tanpa Sebab’ Linda Rafar & Abby Abadi Geram Dengan Kekerasan Cikgu Ini

Bila Mak-mak Mula Marah, Susah Senyum, Rasa Nak Pukul Anak Menangis, Mintalah Suami Time Off Sebab Itu Tanda Jiwa Kacau

Lembutkan Hati Anak, Jangan Pukul Anak Dari Lutut Ke Atas Itu Nombor Satu!

Jangan Pukul Anak Yang Selalu Lembab, Lambat, Nanti Kita Menyesal Dengan Kesannya!

Mak Kamu

Kamu tahu tak, dalam Islam, kalau umur 10 tahun tak solat, sudah boleh rotan. Kalau 17 tahun kamu tak pernah kena dengan mak kamu, mak kamu rugi! Sebab tak guna hak dia sebagai mak untuk didik kamu jadi baik!

Mak, kalau dia sayang anak dia.. dia tak nak anak dia berdosa masuk neraka. Dia tak akan bagi anak dia jadi kurang ajar, kurang asam.

IKLAN

Dia tidak akan bagi anak dia jadi jahat. Kalau kamu tak pernah kena pukul dengan mak kamu, confirm kamu anak yang tak disayangi!”

Panjang saya ceramah. Saya peduli apa. Suara saya agaknya dah sampai bangunan sebelah. Nak sangat main dengan nama mak kan? Hambek!

Dia diam. Saya tunjuk kerusi, suruh dia duduk. Dia duduk. Lepas itu, dia diam. Saya sambung mengajar.

Pergi satu-satu meja tanya sorang-sorang faham ke tidak. Sampai ke meja dia, saya suruh dia salin contoh di depan.

Tak marah. Lembut saja saya suruh. Saya bukakan buku tulis dia. Suruh dia salin lagi. Masih bekukan diri.

Memang Tak Sayang Anak

Saya pergi meja murid lain. Buat benda yang sama. Tanya lagi, faham ke tidak. Tengok buku tulis mereka sama ada sudah salin ke belum. Yang tak ada pensel, saya bagi pensel saya.

Esoknya, masuk kelas dia lagi. Dia sudah ada dalam kelas. Duduk diam. Tapi buat-buat tidur.

IKLAN

Esoknya lagi, jumpa lagi. Dah mula buka buku tulis. Tapi tak nak bercakap dengan saya.

Lama dah kisah ni.
Lama sudah simpan.
Hari ini baru nak kongsi.

Buat Salah Kena Minta Maaf

Mak-mak sekalian..
Anak-anak kita ini bukan degil.
Malah, anak-anak kita ni bukan kurang ajar.
Apatah lagi, diorang bukan bodoh.

Yang degil, yang kurang ajar, yang jadi bodoh sebab kita mak-mak ini kurang berdoa untuk mereka. Kurang minta pertolongan dengan Allah supaya jaga anak-anak kita ni. Kita lupa power of doa seorang emak.

Malah, kita tahu syurga mereka di bawah tapak kaki kita tapi kita lupa tangan kita dekat atas ini pegang kunci syurga untuk mereka.

Kita yang salah. Sebab kita tak tunjuk kasih sayang kita dengan betul. Dan juga kita tak tunjukkan pada mereka benda salah kena betulkan.

Bila buat salah kena minta maaf. Kalau hendak sesuatu kena minta izin. Nak bercakap dengan sesiapa kena beradab.

Kita yang salah. Sebab kita perempuan. Perempuan kan selalu rasa betul. Mana pernah salah!

Mingguan Wanita : Semoga kisah ini menjadi iktibar buat mak-mak dalam mendidik anak. Memukul anak dengan niat mendidik tidak bermakna kita seorang ibu yang kejam.

Sumber : Cikgu Nurul Safinah

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita