Selalu kalau kita tengok di luar sana atau pun dalam mana-mana media sosial, mulalah cepat rasa kasihan denan kehidupan seseorang yang dalam kesusahan. Perasaan simpati itu datang dan sudah tentu ada rasa simpati dan sedih dengan apa yang dilalui.

Biasanya kebanyakan rasa kasihan dan simpati ini selalu disuarakan oleh hati naluri seorang isteri dan mak. Jarang kita dengan kata-kata itu dari mulut seorang suami atau mungkin juga ada suami tetapi tidaklah semua.

Walau bagaimanapun, kalau ada suara kasihan atau simpati dari mulut yang bergelar suami terhadap seorang wanita. Itu kena hati-hati ye! Bukan untuk menghasut tetapi timbul rasa pelik, terutamanya rasa kasihan itu untuk seorang wanita yang mungkin bergelar ibu tunggal atau wanita yang belum berkahwin.

Tidakkah suami tahu, kata-kata kasihan itu hanya layak diberikan kepada isteri dan mak kandung yang bersusah payah untuk kita. Seperti apa yang dikatakan oleh Dr. Redza Zainol ini.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Kasihan Bidadariku Ini PENAT Urus Anak, Tak Sempat Dating Berdua

IKLAN

Kasihan Tengok Rutin Harian Isterinya, Lelaki Ini Kongsi Tip Hiburkan Hati Kaum Mak-mak

Info Lebih Menarik Di INSTAGRAM MW

Jangan Mudah Rasa Kasihan

Ada seorang kawan lelaki saya ni kata dia kasihan dengan seorang wanita ni.

Terus tegak bulu roma saya. Meremang rasanya sampai ke tengkuk ni.

Dalam banyak-banyak rasa kasihan ni, jangan senang-senang rasa kasihan pada wanita selain dari isteri dan mak kita sendiri.

Kasihan dia kerja susah, kasihan dia duduk jauh, simpati dia ada masalah rumah tangga, simpati dia baru bercerai, kasihan dia anak yatim. Semua orang pun ada masalah hidup.

Cukup Kasihan Isteri Sendiri

Kalau nak rasa kasihan pada wanita lain, fikir dulu kita ni dah cukup kasihankan isteri sendiri ke belum. Dia buat kerja rumah, penat lelah dia, pengorbanan dia siang malam, ini yang patut kita sayang-sayangkan.

Hanya mak dan isteri kita saja yang layak dapat rasa kasihan dari seorang lelaki bernama suami ni.

Yang lain dari tu, kita simpan saja rasa kasihan tu. Dari rasa kasihan tu lah, timbul rasa suka yang tak sepatutnya. Asalnya nak tolong, lama-lama jadi lain.

Biarlah kawan-kawan perempuan yang bantu. Kita doakan pun dah lebih dari cukup.

MW: Tiada masalah untuk simpati dan kasihan tapi kena ada batasnya. Bimbang rasa kasihan menjadi perasaan lain. Lagi bahaya.

Sumber: Dr. Redza Zainol