Baik suami atau isteri, kena ada simpanan kecemasan. Inilah yang akan membantu bila berlaku perkara yang tidak diingini. Sementelah kalau isteri bekerja, suami janganlah pula kedekut sampai duit belanja atau nafkah langsung tidak diberi.

Bagi isteri yang memahami dan punya kerjaya, ia tidak menjadi isu kerana ia turut membantu suami menampung keperluan keluarga. Tapi suami, janganlah ambil kesempatan. Mentang-mentang isteri bekerja, duit belanja dapur pun isteri kena keluarkan.

Ditambah puladalam keadaan sekarang ini, simpanan kecemasan suami isteri kena ada. Sebab itu, sangat disarankan untuk pasangan lakukan hibah. Bimbang , jika berlaku perkara tidak diingini terutamanya buat suami yang tidak lagi mampu kudratnya, bolehlah gunakan simpanan kecemasan itu untuk isteri teruskan hidup.

Apa yang penting, suami isteri jangan malu untuk istihar harta dan amanah dengan rezeki yang ada. Suami juga boleh sediakan simpanan kecemasan, bolehlah isteri gunakan bila terdesak, tanpa pelu mengeluh atau membazir. Benarlah perkongsian Mohd Fadhli ini.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Bila Isteri Bayar Duit Dapur, Belanja Rumah, Itu Tanda Suami ‘Lemah’, Culas Tanggungjawab

Isteri ‘TANTRUM’ Lagi Bahaya, Jangan Ingat Anak Saja, Suami Kena Tahu Sebabnya!

Info Lebih Menarik DI SINI

Simpanan Kecemasan Masa Sakit

Sejak tahun 2014, di awal perkahwinan, saya hanya sediakan keperluan asas untuk isteri dan rumah sahaja. Antaranya barang makan dapur, sewa rumah dan pendidikan anak-anak. Itu pun dibahagikan dua dengan isteri.

Senang kata, saya guna pendapatan isteri untuk menampung komitmen bulanan keluarga. Ini pun setelah berbincang. Isteri yang banyak uruskan kewangan. Sampai satu ketika, RM 10.00 saya minta isteri.

Bukan itu sahaja, duit belanja isteri untuk isteri ber ‘me time’ tak pernah saya beri sejak bernikah. Nak katakan hulur RM50.00 ni dua bulan sekali sahaja. Kadang-kadang tak beri apa-apa pun.

IKLAN

Syukur sangat isteri faham.

Tahun ini setelah 9 tahun usia perkahwinan kami, barulah saya ada upaya berikan duit poketnya. Paling tidak sebulan sekali. Jika dapat lebih dapatlah saya berikan sebulan dua kali.

Kalau dulu RM10.00 pun payah, Alhamdulillah setakat ni RM500.00 masih belum putus.

Bukan Nilai Duit Tapi Persefahaman

Ceritanya bukan pasal nilai duit. Ceritanya adalah persefahaman. Isteri mesti faham kedudukan suami. Isteri wajib tahu komitmen suami,hutang piutang dan baki duit dalam akaun atau beg duit suami.

Bukan nak ‘control’ tetapi memadailah ada rasa ihsan dan empati. Suami atau ayah kepada anak-anak ni tidak akan meminta jika tidak mendesak. Biasanya suami akan diam selagi mana dia mampu.

Sebab itu, suami isteri jangan malu untuk isytihar harta. Amanah dengan pasangan apa jua rezeki yang diperolehi. Sampai satu ketika jika suami mampu beri duit poket, jangan dipertikaikan nilai dan sumbernya.

Berdoa sahaja agar suami dimurahkan rezeki dan dikurniakan rezeki yang halal. Tapi jika dapat tahu suami dapat sumber yang haram, para isteri boleh pertikaikan.

IKLAN

Ini tidak, ada para isteri bila diberi sahaja duit poket dibalasnya ‘Ni je ke ?’, ‘Sikitnya bang’, ‘Bang, tak cukup….’. Sangat mendukacitakan

Bersyukurlah kalian dapat. Daripada isteri saya 8 tahun lepas duit poket pun tiada. Alat solek untuk hias diri pun dia beli sendiri untuk suaminya.

Ingat para suami, rezeki yang kita dapat hari ini adalah doa daripada isteri tercinta. Jangan kedekut dengan isteri. Berilah seadanya.

Bantu Suami

Sebab itulah para isteri yang berkerjaya wajib bantu suami. Paling tidak buat pelan kecemasan yang mengejut untuk suami. Kita tak tahu bila kudrat suami kita akan terhenti.

Mungkin terhenti kerana diuji sakit dan tak mampu bekerja atau meninggal dunia. Tatkala diuji inilah kita guna simpanan kecemasan tiba-tiba ini. Jangan mengeluh atau rasa membazir.

Bayangkan tiba-tiba suami kita stroke atau sakit jantung sehingga dah tak boleh kerja. Isteri yang perlu uruskan. Sampai satu peringkat isteri pula kena berhenti kerja sebab nak uruskan suami. Simpanan kecemasan atau hibah inilah akan bantu menampung.

Jangan kedekut, buatlah paling kecil RM50,000 atau yang mana mampu terus ambil RM 1 juta. Kita tak tahu bila suami kita akan hilang kudratnya dan begitulah sebaliknya.

IKLAN

Untuk saya, saya dah siapkan hibah untuk isteri. Saya siap-siap cakap, jika saya mati adalah sikit duit tunai untuk dia uruskan anak-anak. Jika saya sakit dan lumpuh, gunalah duit hibah itu untuk uruskan kehidupan saya.

Saya tak sanggup isteri saya hilang dari saya dan pudar sayangnya tatkala saya lumpuh atau dah hilang kemampuan. Saya tak sanggup nak orang gaji jaga saya. Saya nak isteri saya jaga saya.

Saya nak isteri saya jaga saya tatkala saya hilang kudrat sebagaimana saya jaga dia ketika dia berpantang selepas pembedahan lahirkan Khaulah dan Miqdad.

Bagi para isteri atau suami yang belum ada hibah/simpanan kecemasan buatlah.

Mingguan Wanita : Mungkin sekarang tak nampak tapi kalau diatakdirkan berlaku, sekurangnya ia dapat meringankan beban pasangan dan teruskan kehidupan dengan anak-anak.

Sumber: Mohd Fadhli

Mingguan Wanita boleh diikuti juga di telegram :
https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita