Orang Lain Wangi Ke Pejabat, Suri Rumah Bau Masakan

Ada ketika emosi ‘lonely’ akan menerjah bermain-main dalam fikiran mak-mak yang bergelar suri rumah. Lagi-lagi, jika sebelum ini dia biasa bekerja di pejabat dan akhirnya ambil keputusan berhenti kerja untuk fokus famili.

Emosi ‘lonely’ itu sedikit demi sedikit memakan diri, hingga satu masa akan menarik keyakinan diri suri rumah untuk berdepan teman-teman yang pernah bekerja dengannya satu pejabat.

Inilah juga yang dialami Wawa Shauqi selepas beberapa ketika berhenti kerja. Dan akhirnya dia dapat bangkit melawan emosi ‘lonely’ itu. Begini caranya.

Sebenarnya Suri Rumah Bergelut Dengan Emosi Lonely

Kali pertama jadi surirumah, saya bergelut untuk adapt rasa lonely.

Saya sejenis manusia yang ‘extrovert’. Bersosial adalah nikmat. Dapat bercakap dengan manusia lain tu satu terapi.

Jadi, bila saya berhenti kerja dan tumpu pada tugas menjaga anak, saya jadi canggung.

Bayangkan, setiap hari kita dah biasa bersembang dan bergurau dengan rakan sekerja. Tiba-tiba kena duduk rumah bercakap dengan kuali, penyapu dan berus jamban.

Suami pula waktu tu kerja di pelantar minyak. Nak nampak muka dia, ada tempohnya.

Sampai satu masa, suami berhenti kerja. Katanya kulit Jawa. Mana boleh duduk panas berlama. Padahal saya tau, dia berhenti sebab kuasa cinta pada saya. Ewahh.

Lepas berhenti kerja, suami berniaga. Tumpang buka kiosk makan di satu restoran. Pagi dia bekerja pejabat, malam sambung berniaga.

Letihnya dia Allah yang tau.

IKLAN

Mana ada masa nak layan bini mengadu sunyi.

Orang Lain Bau Wangi Ke Pejabat

Nasib baik saya ada anak di sisi. Sekurang-kurangnya, dia jadi asbab saya tak lupa mana rupa manusia. Maklumlah, lama sangat tak bersosial.

Cermin pun dah lama tak tengok. Kalau terjenguk, mungkin terkejut tengok muka sendiri.

Sampailah satu masa ni. Ramai pulak yang menjemput kenduri. Satu demi satu saya tolak jemputan, dan biarkan suami pergi sendiri.

Entah kenapa, tiba-tiba jadi segan nak jumpa manusia. Confident tu dah tak ada.

Rasanya sebab banyak tengok kehidupan orang lain kat media sosial. Mereka makin bahagia, makin bergaya dan makin kaya.

Saya… Tak tergamak nak cerita. Kehidupan hanya bergelumang dengan rengek, muntah, kencing dan berak anak.

IKLAN

Kerja pulak tak semewah kerja rakan-rakan. Orang lain bau wangi ke pejabat. Saya ketiak lecak dek bau masakan. Rasa tak layak nak jumpa kawan.

Waktu saya belajar sakitnya lonely. Mulut tak bercakap tapi kepala bising.

Nasihat Untuk Suri Rumah

Ini nasihat saya untuk para WANITA seperti saya :

1) Berterima kasih dan puji diri sendiri.

Bila kita duduk ‘di bawah’, mudah sangat kita nampak diri kita rendah.
Tolong.
Belajar berterima kasih pada diri.
Punyalah banyak pengorbanan kita dah buat untuk jaga makhluk lain. Tapi kita selalu lupa nak puji dan berterima kasih diri sendiri.
Cakap ‘tahniah kat diri bila berjaya kawal emosi’.
Cakap ‘terima kasih sebab banyak usahakan kehendak diri’.
Cakap ‘it’s ok harini tak berjaya, sebab esok kita cuba lagi.’
Bila saya belajar buat macam ni, alhamdulillah mudah sangat berdamai dengan diri dan anak-anak.

2)Join mana-mana kelas.

Kelas memasak, kelas mengaji, kelas menjahit, kelas baking, kelas penulisan, kelas parenting.
Untuk apa kelas ni?
Supaya kita jumpa circle kita. Supaya kita ada masa untuk diri sendiri. Supaya kita jumpa kembali potensi kita. Dan paling penting, untuk kembalikan rasa ada harga diri.
Siapa sangka, dari bermulanya saya ke kelas parenting untuk ‘me time’, akhirnya terjebak berkongsi ilmu di FB. Sampai sekarang.

3) Belajarlah jadikan Allah tempat mengadu.

Bila tak ada kawan, kita tak ada tempat mengadu.
Nak mengadu kat kawan lain, dah terasa lain. Sebab kehidupan mereka pun dah tak selari dengan kita.
Maka belajarlah ‘bersembang’ dan mengadu padaNya.
Ya, memang lain. Tapi mulalah. Sampai kita jumpa sendiri nikmatnya. Sampai kita rasa tenangnya bila belajar bersandar pada Allah.

IKLAN

Pesanan Untuk Suami

Buat PASANGAN pula, ini pesan saya,

1) Pasanglah mata pada setiap usaha mereka. Cari kebaikan yang mereka dah lakukan.

Pasangan kita dah mengorbankan kepuasan kerjaya demi isi rumah. Rasa diri tak ada harga selalu ada.
Maka belajarlah memuji. Bantu mereka kembalikan rasa harga diri.
Jangan biar mereka mengkritik diri dalam diam. Kerana dari hati yang penuh kritik itu, akan menuturkan kata-kata yang menghiris.
Dari pujian, kata-kata sayang, dan senyum manis, akan mengisi tangki emosi isteri.
Bila tangki emosi mereka terisi, jelita dan ayu yang hilang tu akan kembali. Insya Allah.

2) Jadikan bahu tempat untuk pasangan sandar. Dan telinga tempat untuk pasangan meluah.

Kadang tu, mulut mereka sekadar nak meluah. Dia nak bercerita. Bukan nak tahu solusi pun. Saja nak bercakap dengan manusia. Itu aje hiburan. Kita aje kawan. Layankan.

3) Beri ruang untuk mereka refresh.

Mereka ini mengulangi rutin sama setiap hari. Dalam kepala recycle fikiran yang sama.
PC pun kena reboot bila sampai masa. Inikan pula manusia.
Ambil tempat mereka sekejap. Hulur duit sekeping 2 dan kunci kereta. Pesan beli aiskrim makan sorang-sorang. Biar kejap mereka lesap.
Mudah-mudahan mereka pulang bawa bahagia di hati. Dan senyum di wajah.

Buat semua para wanita. Jangan sesekali rasa diri tak ada harga. Tanpa kalian, tak tertegaknya rumah tangga.

Jangan takut orang tak pandang. Kalau kita pikul tanggungjawab sebaiknya, Allah pandang kita dengan pandangan mulia.

Mingguan Wanita : Setuju dengan pendapat join mana-mana kelas untuk tambah ilmu sekaligus bahagiakan diri sendiri.

Jadi suri rumah tak ada cuti sakit dan rehat, kadang rasa lonely

Sumber/Foto : Wawa Shauqi
8 tahun jadi surirumah professional.

Untuk dapatkan info berkaitan kursus keusahawanan anjuran Mingguan Wanita, join telegram BANGKIT Wanita : https://t.me/bangkitwanitaMW