Perasan tak, kawan kita yang hebat pernah jumpa sekarang adalah kawan yang dahulunya kelas tercorot. Sedangkan kita pula berjaya dalam pendidikan dan berpeluang mendapat pekerjaan yang sesuai dengan bidang yang kita pilih.

Itulah bezanya hebat seseorang yang berusaha untuk menaikkan taraf hidupnya dengan orang yang hebat dalam ilmu pengetahuan dan kerja ‘makan gaji’. Mana satu yang kita inginkan?

Bukan tidak bersyukur tapi itulah hakikatnya. Rezeki yang telah ditetapkan oleh Allah. Tidak pandai bukan kehidupan berakhir dengan kemiskinan, sebaliknya deangan usaha yang dia ada telah menjadikan dia seorang yang hebat.

Maah, hebat seseorang itu bukan sebab dia bijak atau pandai tetapi hebatnya seseorang itu bila dia pandai memilih hala tuju hidup.

Ikut iperkongsian daripada Siti Suryani Yaakop tentang apa yang dikatakan seseorang itu HEBAT.

Jadi Orang Besar

Dulu masa sekolah menengah kan, aku pernah jadi Ketua Pengawas. Lepas itu segala jenis benda aku nak masuk. Aktiflah sangat konon-kononnya.

Kawan aku pernah cakap, “Kau satu hari nanti, mesti jadi orang hebat. Orang besar”.

Ye. Betul.
Makbul doa kawan aku.

Memang aku jadi orang besar. Tapi yang besar tu cuma badan aku. Aku rasa dia tak habis cakap. Atau aku memang salah faham.

Hidup Hebat

Itu bab besar.
Bab hebat pulak.
Hebatkah?
Apa hidup hebat bagi aku?
Bebas, tenang, gembira.
Bebas memilih jalan hidup aku tanpa perlu bersandar pada definisi kejayaan mengikut hala mata orang lain.

IKLAN

Baca Artikel Lain Di Sini: Hebatnya Seorang Ayah Bila Dia Mampu Jadi Yang Terbaik Untuk Anaknya

Surirumah, Kerjaya Terhebat Seorang Isteri Di Rumah. Jangan Pertikaikan

Info Lebih Menarik DI SINI

Tahu Tujuan Hidup

Aku ada kawan. Bujang. Hidupnya sibuk dengan kerja amal. Dia tak kisah cerita nak kahwin. Nak sedih belum kahwin. Nak kalut bergetar rusuk. Tidak. Dia mencari bahagia dengan mencipta jalan dan tujuan hidupnya sendiri. Buat kebajikan.

Aku juga ada lagi satu kawan. Masa tengah sambung belajar, dia diuji dengan masalah ibu yang sakit. Komitmennya bertambah. Masa, tenaga, duit. Dia memilih ibu. Akhirnya dia berhenti belajar. Duit bulanan dia tambah bayar pada jururawat khas untuk jaga ibu dia waktu dia bekerja.

Ada kawan yang jadi pelajar terbaik masa di Uni dulu. Bijak. Cantik. Kemas. Disiplin. Tapi, dia tidak memilih ke mana-mana dengan kehebatan dia. Dia tekad memilih menjadi ibu sepenuh masa.

Aku melihat orang yang mampu untuk berada di puncak tapi meninggalkan semuanya kerana punya komitmen dan ujian tanpa disangka.

Dan aku lihat juga orang yang mampu berjaya sebenarnya kalau dia usaha. Tapi dia sendiri tak mahu. Bukan kerana malas usaha, tapi kerana hala tujunya telah berbeza. Haluan hidupnya beralih fasa. Dia memandang hidup dan berjaya dari definisi berbeza dari pandangan kita.

Sedar Diri

Sebab itu kadang-kadang bila nak bagi motivasi pada orang lain, sedarlah.
Jangan sampai nasihat jadi hinaan dan jangan sampai dorongan jadi kutukan.

Jangan sampai suruhan jadi desakan.

Kita tak tahu apa masalah orang lain yang menghalang dia berjaya dengan definisi sempit kejayaan di mata kita.

Atau memangnya apa pandangan dia mengenai hidup yang tak meletakkan dia di tempat yang sama seperti kita.
Jangan sombong bila Allah menguji kita di tempat kita.

Tidaklah menjadi lebih tingginya kedudukan kita dengan memandang rendah pada orang lain yang tidak berdiri serupa.

Kita fikir kita siapa?

MW: Kita jangan pandang rendah pada orang bawah sebab kita tidak tahu dia lebih baik daripada kita nanti.

Sumber: Siti Suryani Yaakop