’Nak Tengok Mama Punya Mengamuk?’ Ini Respon Ibu Bila 7 Anak Ada Yang Berangin Puting Beliung

Ibu anak 7 ini berkongsi kisah. Setiap anak ada perangai masing-masing. Bila anak mengamuk waima angin puting beliung datang, mak ayah boleh sampai urut dada. Biarpun masing-masing ada ragamnya, pantang untuk mak berleter panjang.

Haa.. ada sebab kenapa tak digalakkan? Ini yang Bonda Nor kongsikan di sebalik ragam anak-anaknya, ada pengajaran untuk mak ayah yang lain.

Saya Kenal Jenis Muka Itu ‘Muka Sedang Mengamuk’

Sayang, abang Im mengamuk-ngamuk dalam kereta tu. Katanya, dah lambat.”

Saya angguk. Faham tujuan suami meluahkan itu. Tangan terus pantas mengopek telur rebus. Nasi goreng terus diisi ke dalam pinggan.

Settle.

Angah! Hanis! Makan cepat!”

Kaki terus laju melangkah menuju ke kereta.

Pintu kereta dibuka. Saya pandang muka Imran yang sedang monyok. Saya kenal sejenis muka itu. Muka sedang mengamuk.

Masuk. Masuk makan dulu.”

Ringkas. Tapi tegas.

Sudah faham, kes mengamuk begini, lagi dipujuk, lagi naik kepala. Jadi, ringkaskan saja.

Dia terus keluar dari kereta. Bentak-bentak.

IKLAN

Hadap makanan, masih membentak.

Sambil pakaikan Hadif baju, saya bersuara tegas.

Mengamuk? Cubalah mengamuk. Nak tengok mama punya mengamuk?”

Dia diam. Terus makan sampai habis.

Settle.

Apa Yang Nak Marah Sangat..

Anak-anak hulur tangan, salam. Seorang demi seorang.
.
Saya perasankan sesuatu.

Abang Im mana?”

IKLAN

Dalam kereta.”

Saya terus melaung.

Haziq Imran! Kenapa tak salam mama dulu?”

Dia datang. Hulurkan tangan, membentak. Saya tinggikan suara menegur reaksinya yang kurang ajar. Cuba bantu dia berfikir.

Apa yang nak cepat sangat? Apa yang nak marah sangat? Mama ajak makan je. Suruh salam je. Semua tu macam biasa je. Kenapa nak mengamuk?”

Kali ini dia menangis. Dan saya biarkan dia menangis. Biar! Biar dia lepaskan rasanya yang terbuku dari tadi.

Kemudian saya peluknya lama-lama. Gosok belakangnya. Cium pipinya. Dan dia cium pipi saya.

IKLAN

Settle.

Drama pagi ini. It supposed to be drama ‘show don’t tell’. Tapi tak kira, saya tetap nak tell jugak. He he.

Setiap Anak Ada Angin Puting Beliungnya

Alhamdulillah, sebagai ibu kepada 7 orang anak, perkara seperti ini sudah biasa saya hadap. Anak-anak, mereka ada angin timur laut barat daya juga. Kadang tak pasal-pasal nak mengamuk. Kita jadi mak ayah memang urut dada saja bila datang angin puting beliung mereka.

Cuma satu yang saya pelajari. Jangan banyak berleter. Banyak berleter buat kita penat. Anak-anak pun rimas.

Mak-mak kena kuatkan hati. Jangan panjangkan drama. Nak tegur, tegur straight forward saja. Kalau pusing sana sini, kona sana sini, letih!

Marah-marah, tinggi suara boleh. Tapi bukan untuk lepas geram. Cukup untuk pamerkan ketegasan kita. Ya, anak-anak mesti tahu limititasi mereka. Yang perlu dibuat, tetap mesti dibuat. Mereka perlu tahu, untuk sesetengah perkara, tiada kompromi!

Mereka kurang ajar, kita tegur. Mereka berdegil juga, kita sekat sementara apa-apa yang mereka suka. Tak boleh TV, komputer, duit belanja.. or whatever. Jangan terikat dengan hukuman rotan. Takut masa marah, kita melibas dengan kekuatan syaitan.

Anak Kecil, Anak Remaja, Ragamnya Berbeza

Memang, tak mudah didik anak. Terutama bagi yang ada ramai anak. Anak kecil lain ragamnya. Anak remaja, lain kerenahnya. Masing-masing menuntut perhatian dengan cara masing-masing.

Tapi, dah namanya amanah, maka galaslah. Galas dengan penuh pergantungan kita pada Allah.

Kalau Allah uji kita dengan anak-anak yang ‘sakit’ jiwa mereka, biarlah kita usaha untuk sembuhkan perlahan-lahan. Kena sabar. Kena rajin belajar.

Kata orang, rumah buruk, kalau jatuh ke tangan orang yang rajin, boleh indah macam baharu.

Rumah cantik, kalau jatuh ke tangan orang yang malas, nescaya akan jadilah macam rumah Bonda Nor. Ya ampun.. kenapalah aku kemas, tak kemas-kemas?

Sumber/Foto : Bonda Nor