Sesungguhnya nafkah seorang isteri wajib diberi dahulu, barulah disusuli taat isteri, umpama mahar yang dibayar tunai ketika majlis akad nikah.

Jika seorang suami memberi nafkah dan memenuhi segala keperluan seorang isteri, sudah tentu isteri akan membalas segala kebaikan suami yang amat bertanggungjawab. Betul tak?

Mana mungkin seorang isteri sanggup mempersiakan seorang suami yang baik dan menjalankan segala tanggungjawab sebagai ketua keluarga.

Nafkah Wajib Diberi Dahulu

Kongsi Peguam Syarie, Rabiatul Adawiyah Ramli, suami itu memenuhi segala keperluan dan kehendak si isteri dan sedaya upaya dengan bersungguh-sungguh mencari jalan untuk membahagiakan isteri mengikut kemampuan.

Jika ini yang ditunjukkan oleh sang suami, maka layaklah suami itu memperoleh seorang isteri yang taat hingga hujung nyawa.

Kunci utama adalah kesungguhan suami.

Kunci pendua adalah ketaatan isteri.

Baca Juga Di Sini:

Suami Kerap Tidak Cukup Duit, Periksa Balik Nafkah Isteri Termasuk Dalam Bajet Keluarga?

Suami Kena WAJIB Dahulukan Nafkah ISTERI Dan ANAK, Barulah Ahli Keluarga Lain

Terlepas Pandang Tentang Nafkah Isteri, Punca Suami ‘Sempit Rezeki’

Duit Poket Diberi Suami… Apakah Termasuk Nafkah Isteri?

IKLAN

Suami Niat Beri Nafkah Isteri RM10,000 Sebulan, Yakin Rezekinya Makin Berkat

Barulah Disusuli Taat Seorang Isteri

Tanpa kunci utama, manakan wujudnya kunci pendua, kerana segalanya bermula dari ketua yang berjanji berakad untuk membahagiakan seisi keluarga.

Dah macam mana pula kalau suami sudah berusaha dan bersungguh-sungguh mencipta bahagia namun tidak dihargai setelah berusaha???

Jawapannya :
1. Sama ada suami itu belum cukup usaha dengan bersungguh-sungguh, ATAU

2. Isteri itu yang tidak dijodohkan untuk kekal bersama.

Jika jawapannya adalah 1, dan anda yakin masih belum cukup berusaha, maka teruskan usaha untuk kecapi nikmat bahagia.

Namun jika anda telahpun cukup berusaha maka jawapannya yang sesuai adalah 2, pilihlah untuk kekal atau melepaskannya.

Kerana berdasarkan sabda Nabi SAW., daripada Abdullah bin ‘Amr bin al-Ash berkata, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

IKLAN

“Cukuplah seorang lelaki itu dikira berdosa apabila dia mengabaikan tanggungjawabnya ke atas sesiapa yang berada di bawah penjagaannya.” (Riwayat Abu Daud – 1692)

Dan di dalam Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan (men-jadi kewajipan) ke atas seorang bapa itu (untuk menyediakan) rezeki untuk mereka (ibu-ibu) dan juga pakaian mereka dengan cara yang makruf. (Surah al-Baqarah, ayat 233)

Umpama Mahar Dibayar Tunai

Persoalan taat dan nafkah, mana datang dulu?

Nafkah wajib diberi terlebih dahulu, disusuli taat seorang isteri. Umpamanya mahar perlu dibayar tunai terlebih dahulu sebelum mendatangi isteri itu.

Ayuh kita CIPTA BAHAGIA,

Jangan kita CIPTA DERITA,

Kerana yang membahagia pasti ke syurga,

IKLAN

Yang mencipta DERITA, kelak kau akan ke neraka sebagai PENDOSA.

#RabiatulAdawiyahRamli
#JAB

Mingguan Wanita : Soal rezeki, jodoh dan ajal semuanya di tangan Tuhan. Usahlah membandingkan pasangan kita dengan orang lain, berusahalah untuk menjadi suami atau isteri terbaik dengan cara tersendiri.

Sumber : Rabiatul Adawiyah Ramli

Untuk dapatkan info berkaitan kursus keusahawanan anjuran Mingguan Wanita, join telegram BANGKIT Wanita : https://t.me/bangkitwanitaMW

Mingguan Wanita juga boleh diikuti di

YouTube : https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial

Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita

Instagram: https://www.instagram.com/mingguanwanita