Mengandung dan beranak bukanlah hal yang besar tetapi bab mendidik anak adalah bahagian paling sukar apatah lagi kita di akhir zaman dan zaman moden sekarang ini.
Mungkin setengah orang tidak peka bila bertanya soal menambah anak kerana masing-masing pasti ada pegangannya dalam hidup termasuklah hal anak.
Bukan mudah mendidik dalam dunia moden, namun jika anda seorang mak,ayah yang berjaya mendidik anak secukupnya makan tiada salahnya beranak ramai. Segalanya bergantung kepada kemampuan dan juga rezeki daripada Allah SWT juga.
Jangan pula kita tidak mahu beranak ramai, menyalahkan orang beranak ramai. Masing-masing miliki pilihan masing-masing dan acuan hidup sendiri. Jadi berbalik pada mak,ayah sama ada memilih untuk beranak ramai atau sedikit.

Beranak Tiada Masalah, Memdidik Anak Yang Masalah

Ikuti perkongsian Ayuni Sarah Baharuddindan fahami sebaik mesej yang cuba disampaikan.
Anak dua orang saja ke?
Bila nak tambah seorang lagi?
Bestnya dapat soalan begini….
Biasanya saya geleng kepala dan gelak saja.
Mengandung dan beranak bukan hal besar pun.
Tapi bab mendidik dan membesarkan anak… Itu part paling sukar sekali sebenarnya.
Kalau masih belum berjaya didik boboiboy kuasa 2 ini (anak lelaki sedia ada). Lebih baik jangan berangan nak tambah lagi.
Jaga amanah yang dianugerahkan ini betul-betul dulu.
Duit bukan isu utama rezeki buat anak itu ada, ulat celah batu pun boleh hidup insyallah.
Tapi ini bab mendidik, membesarkan nak menjawab kat akhirat nanti.
Akhlaknya, Agamanya, Ilmunya, jati dirinya.
Diri sendiri pun banyak khilaf yang nak betulkan.
Tipulah kalau tak pernah rasa fail as mother.
Tipulah kalau tak pernah rasa tak layak pun jadi mak sebenarnya,
Tipulah kalau tak pernah rasa kena marah sebab anak,
Tipulah kalau tak pernah nangis sebab anak,
Tipulah kalau tak pernah rasa stres dan murung.
Tipulah kalau tak rasa struggle cari duit untuk anak.
Tipulah kalau tak rasa gagal kawal marah.
Didik cara nabi ?
Masih jauh tersasar, masih menggali ilmu parenting.
Jadi nak tambah anak lagi ke?
Officially jawab nanti dulu.
Anak itu anugerah, anak itu rezeki,
Anak itu amanah, anak itu ujian.
Anak tu membebankan kah?
Tak, dia tak membebankan tapi dia datang dengan pakej cabaran.
Cabaran bukan dari anak itu sendiri saja, tapi kau faham-faham sajalah kita di akhir zaman.
Cabaran dari segenap sudut menyerang anak kita. Kesihatan, ideologi, fahaman, politik, psikologi, spiritual, kognitif, komunikasi, teknologi dan banyak lagi.
Dua orang yang ada ini baru peringkat tumbuh pucuk, belum jadi putik pun,
tunggu masa dia jadi rebung untuk dilenturkan.
Kalau sudah nampak rebung mula ikut alur lentur, barulah kita tambah rezeki lagi ya.
Hak suami untuk dilayan dan dibelai isteri.
Tapi hak untuk mengandung & beranak itu hak isteri.
Alhamdulillah suami faham.
Artikel Berkaitan:
Untuk info lebih menarik, sila klik di sini. 

Paling Mencabar Adalah Mendidik Anak

Dia pun sama-sama berjuang mendidik dan menjaga dua urang anak yang diamanahkan ini. Semestinya suamilah yang paling kuat berjuang, cabaran dia lebih getir lagi.
Sebab bukan mendidik anak-anak saja, malah perlu tarbiah isterinya yang banyak khilaf dan selalu beremosi ini. Dosa kami dia akan tanggung nanti jika dia tak jaga betul-betul. Belum kira lagi urusan nafkah, & tanggungjawab kepada ibu bapa.
Bercinta, berkahwin, ada anak memang indah, jangan fikir seronok saja tapi amanah buat ala kadar saja.
MW: Jika mak, ayah mampu beranak ramai tidak ada salahnya. Yeng penting bagi sesebuah keluarga, beranak ramai atau sedikit perlukan persetujuan kedua-dua belah pihak, sama ada dari pihak isteri atau suami. Barulah tak terbeban jika dikurniakan anak kelak kerana masing-masing setuju.