Sebagaimana seorang ibu, begitulah juga besarnya kasih sayang seorang ayah. Besarnya pengorbanan ayah, tatkala makan bersama biarkan anak ambil dahulu, lauk yang tertinggal itulah rezeki ayah.

Paling penting bagi seorang ayah adalah melihat anak-anak bahagia, dapat makan secukupnya. Begitulah besarnya kasih sayang seorang ayah. Ikuti perkongsian Dr Ahmad Zakimi Abdullah ini dan fahami sebaiknya:

Besarnya Pengorbanan Seorang Ayah

Setelah hidangan makan malam dihidangkan, anak-anak dan isteri mengambil tempat masing-masing di meja makan.

“Semua boleh ambil apa-apa lauk yang kamu suka. Ambik secukup-cukupnya,” ujar ku kepada anak-anak sambil perhatikan mereka.

Kadang-kadang berebut-rebut juga bahagian masing-masing. Dia ni nak ayam bahagian peha, dia tu nak bahagian dada. Aku perhatikan saja sehingga selesai.

Setelah doa makan dibacakan, mereka mula makan dan aku baru mengambil lauk bahagian aku sendiri.

Itulah, kadang kala lauk dah habis anak-anak ambil dan hanya tertinggal kuah saja. Itulah rezeki buatku sebagai seorang ayah.

Baca Juga Di sini:

IKLAN

Pengorbanan Tertinggi Seorang Mak, Perkongsian Daripada Anak Yang Kehilangan Ayahnya Selepas 15 Hari Dia Dilahirkan

Ayahlah Main Peranan Penting, Tambahkan Kasih Sayang & Hormat Anak Pada Ibu

Sebanyak Mana Pengorbanan Isteri, TENTU Banyak Juga Pengorbanan Suami Bahkan Dia Diamkan

Untuk info lebih menarik, klik saja di sini.

Biarkan Anak Ambil Dahulu, Lauk Yang Tertinggal Itulah Rezeki Ayah

“Eh! Papa punya ayam mana?” Tanya anak sulung setelah dia perasan bahagian aku sudah tiada.

IKLAN

“Papa muak pulak nak makan ayam. Selalu sangat makan. Nak makan kuah dengan ulam saja. Selera sikit.” Aku cuba berdalih. Hakikat sebenarnya memang tak mencukupi. Silap bajet.

Itu yang sering berlaku dimana saja kami nak makan.

Tengok mereka gembira, itulah kebahagiaan sebenar seorang ayah tanpa kita fikir diri kita sendiri.

Teringat Pengorbanan Ayah

Jika situasi itu berlaku terus aku teringatkan ayahandaku. Dari aku kanak-kanak dah perasan apa yang dia lakukan.

IKLAN

Beliau akan menyuruh kita orang adik beradik mengambil lauk pauk dan setelah selesai baru beliau mengambilnya. Sisa yang berbaki itulah rezeki dia. Keluarga didahulukan.

Subhanallah, kini aku menyedari apa yang beliau lakukan demi kebahagiaan dan kegembiraan anak-anak dan keluarga. Itu pengorbanan beliau.

Terima kasih abah kerana mengajarku erti kehidupan dan pengorbanan sebenarnya.

Doaku sentiasa buat ayahandaku Ustaz Haji Abdullah Bin Haji Yusof.

Dr Zek

MW: Tidak kiralah mak atau ayah,masing-masing ingin melihat anak-anak gembira dan kenyang dahulu. Keperluan dan kehendak mereka diketepikan semata-mata ingin melihat kebahagiaan anak-anak.

Sumber: Dr Ahmad Zakimi Abdullah