mengada-ngada
Mental illness di kalangan kanak-kanak adalah hal serius.

‘Mengada-ngada, mak dia sengaja tarik perhatian.’ Isu rambut kena tobek, jangan komen bukan-bukan! Lebih baik diam dari menyakiti hati orang lain. Sehari, dua ini viral isu seorang pelajar yang ditobek rambutnya di sekolah.

Ramai menghentam tanpa memikirkan kesannya langsung. Masing-masing ada silapnya, namun isu mental illness ini jangan dibuat main.

Apa yang anaknya rasa, murung dan depress tidak boleh dianggap mangada-ngada atau manja. Sebaiknya sebagai ibu, bawalah anak berjumpa pakar agar anak mendapat rawatan sewajarnya.

Manakala sebagai netizen, jangan komen dan kecam anak ini kerana kita tak faham apa yang dilaluinya. Jangan kerana kata-kata negatif anda membuatkan anak ini semakin parah emosinya.

Mengada

Ikuti perkongsian Kheyr Hameed dan hadam baik-baik perkongsiannya:

Ramai betul kecam pelajar sekolah yang dipotong rambut tobek-tobek oleh guru disiplin. Kecam budak tu, kecam mak dia.

Betul, mak dia salah sebab tak pantau rambut anak panjang pendek.

Mak Dia Sengaja Tarik Perhatian

Cuma on part of pelajar itu yang macam frust dan murung merajuk, tolong jangan pandang enteng. Sebenarnya kes depression dan anxiety di kalangan kanak-kanak semakin tinggi.

IKLAN

Ada kes di Indonesia, pelajar tahun 5 yang sangat baik dan jujur, tiba-tiba dituduh sebagai pencuri oleh rakan-rakan sekelas.

Tetapi tuduhan tu sebenarnya ialah prank sempena hari jadi pelajar tersebut. Rakan-rakan memanggilnya sebagai “maling” di depan guru dan khalayak ramai.

Pelajar tersebut mengalami “shock” dan pengsan dan selepas itu bermula episod kemurungan yang teruk. Diam, murung dan enggan bercakap dan makan.

Isu Rambut Kena Tobek

Akhirnya masuk ke rumah sakit. Pelajar tersebut menghembuskan nafas yang terakhir tidak lama selepas dimasukkan ke rumah sakit.

Bayangkan perasaan anak ini yang menjadi pengawas dan tidak pernah dihukum di khalayak ramai. Dikatakan pada hari tersebut, hanya dia satu-satunya pelajar yang dihukum.

Tolong jangan rasa “Alaa mengada-ngada. Mak dia hendak marketing tarik perhatian. Nak viral.” Kalau ada rasa macam tu, lebih baik diam dan jangan tulis di komen atau media sosial.

IKLAN

Baca Di Sini: 

Stres jika tidak dirawat akan menyebabkan sakit mental dan kemurungan?

Luaran Macam Normal, Rupanya Dalaman Tengah Bertarung Dengan KESAKITAN Itu BAHAYA

Beranak Ramai Atau Sikit Bukan Bergantung Kepada Kekuatan Mental, Tapi Itu Ketetapan Allah

Jangan Komen Bukan-Bukan!

Lebih baik sembang laki bini saja benda macam itu. Khuatir jika anak ini benar-benar kemurungan dan menjadi berat membaca komen-komen dan post-post berbaur buli oleh anda yang bergelar ibu.

IKLAN

Saya tidak menangkan si ibu. Tindakan yang wajar bukanlah hebahkan di media sosial, sebaliknya bincang dengan pihak sekolah dan bawa anak bertemu psikatri sebelum sesuatu lebih buruk terjadi.

Cuma saya terkilan membaca post dan komen yang mengecam pelajar ini dengan ayat yang bukan-bukan.

Mental illness di kalangan kanak-kanak adalah hal serius.

Mingguan Wanita : Mental illness di kalangan anak-anak makin teruk seperti mana di Thailand dan Singapura. Di sana, makin ramai anak-anak sekolah rendah bunuh diri disebabkan gagal dalam pelajaran atau dibuli. Kita tak mahu apa yang berlaku di luar terjadi di Malaysia.

Sumber : Kheyr Hameed

Facebook : https://www.facebook.com/mingguanwanita
FB Grup Cerita Mak-mak Hari Ini : https://www.facebook.com/groups/ceritamakmak
Website: https://www.mingguanwanita.my/
Instagram : https://www.instagram.com/mingguanwanita/?hl=en
YouTube: https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial/featured
Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita?lang=en
Telegram MW: https://t.me/mingguanwanita