Jaja kisah mentua, mungkin ada sesetengah menantu yang tidak ‘gam’ dengan mentua. Habis segala buruk diceritakan. Biasanya, berkongsi cerita dengan adik beradik atau kawan rapat.

Sedangkan sebelum bergelar suami isteri, segalanya nampak baik. Tak kiralah bagi pihak menantu atau mentua. Namun, bila dah ‘masuk’ dalam keluarga itu, mulalah nampak segalanya. Paling sedih, bila sanggup jaja kisah mentua.

Suka atau tak suka, jaga aib keluarga mentua. Sebab kita berkahwin dengan pasangan bermakna kita menerima pasangan kita seadanya, sanggup susah senang bersama.

Perasan tak ada menantu yang susah nak balik rumah mentua. Macam-macam alasan yang diberikan. Adakah sebab rumah mentua di kampung, keadaan rumah yang tidak cantik seperti rumah sendiri. Mungkin inilah menjadi salah satunya.

Itulah hakikatnya yang mungkin berlaku sekarang ini. Bukan setakat tidak suka tapi lebih teruk, jaja kisah mentua pada orang lain. Sedar tak, apa yang menanti cakap itu adalah kelaurga pasangan sendiri.

Tak perlu nak cerewet dan terimalah seadanya. Semoga perkongsian Anie Ajla ini membuka mata buat menantu agar tidak buka aib kehidupan pasangan kita. Itulah cara dia diberarkan terimalah.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Tak Perlu Berlumba Jadi MENANTU TERBAIK, Cukuplah Jaga Hubungan Dan Hormat Mentua, Ipar

Mentua Jangan Pandang Rendah Bila Menantu Surirumah, Dia Berkorban Demi Anak Dan Keluarga

Info Lebih Menarik DI SINI

IKLAN

Jaja Kisah Mentua, Usah Cerewet

Bertali-tali kisah MENTUA PENGOTOR.

Acik cukup menyampah orang datang rumah sekali-sekala dan mulalah jaja kisah buruk rumah tangga kita kepada orang luar. Sudahlah datang sekadar jadi tetamu, buatlah perangai semegah sikit. Tak perlulah sental lantai, susun atur kabinet rumah orang. Semua itu tak perlu.

Kalau kisah rumah dia kotor, boleh kacau anak cucu korang macam isu saka melewati generasi demi generasi. Tulislah buku, buat trilogi. Jual, dapat duit pulang modal berubat.

Tapi kalau korang datang sekali-sekala, balik nak menjenguk muka mak ayah mentua. Nak raikan anak-anak kita yang masih ada datuk dan nenek, tak perlulah berkongsi kisah rumah mentua kotor. Cerita sesama kita adik-beradik saja, masa minum petang nak mengumpat.

Kalau tak malu dengan mentua sekali pun, hormat sikit suami. Rumah kotor itulah suami kita dibesarkan dan kita PILIH dia jadi suami. Apa korang tak bertandang dulu ke rumah dia, sebelum nak bertunang? Tak nampak jamban berkerak dan tak nampak dapur berminyak?

Orang tua-tua ni, tak ada kederat dah nak cerewet macam kita yang banyak tenaga. Nak-nak kalau jenis berkebun. Dia tak ada kederat nak belek rumah, cuci gilap menciut-ciut.

IKLAN

Kalau balik sekali-sekali, anak cuculah diharapkan dapat membantu. Kalau korang cerewet sangat, ISO tinggi langit, bawa balik orang gaji. Pinjamkan kepada mak ayah buat seminggu dua. Mesti rumah dia pun bersih macam rumah kita.

Ini balik sekali-sekala, semua tak kena. Entah-entah sarapan pagi pun, mak mentua yang sediakan. Menantu bangun tidur lepas subuh gajah. Orang tua dah kat kebun menebas rumput.

Mingguan Wanita : Ingat, tak perlulah nak komplen dan nak cerwet itu ini.

Sumber: Anie Alja

Baca Artikel Menarik Lagi DI SINI: Jangan Jadi Ipar Yang Berperangai ‘HODOH’ Sampai Buruk Ipar Dijaja-Jaja

IKLAN

Jadilah Mentua ‘Tidak Susahkan’ Menantu & Ipar ‘Tidak Sibukkan’ Harta Adik Beradik

 

Bangkit Wanita Mingguan Wanita

Group khas buat semua wanita B40 dan M40 yang mahu bangkit maju dari kehidupan sekarang menerusi perkongsian tip, promosi kursus anjuran Mingguan Wanita, perkongsian kisah inspirasi wanita. #langkahyakinlakarkejayaan

https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita