Kejutan dan kesedihan yang hadir tatkala kehilangan orang tersayang memang sukar digambarkan perasaannya. Sesekali ianya datang seperti mimpi buruk dan kita ingin lupakan cepat-cepat. Namun kala kasih sayang Allah melebihi segalanya, apalah daya kita. Hanya berserah dan pasrah menjalani ujian dari-Nya.

Begitu jua situasi yang dilalui Ezatul Marini Mohd Ghazali, 46 tahun yang berasal dari negeri Pahang ini. Sesungguhnya kemalangan yang meragut nyawa suaminya dan juga membuatkan dia hilang upaya untuk kembali bergerak aktif bukanlah sebuah kenyataan yang mudah ditelan.

Mengimbau kejadian yang berlaku pada 23 November 2018, Ezatul Marini atau mesra dengan panggilan Ezatul bersama keluarga sepatutnya menyertai aktiviti lawatan dan juga hari keluarga anjuran tempatnya bekerja iaitu, Politeknik Sandakan Sabah ke Kudat.

“Dalam perjalanan, bas kami terlibat dengan kemalangan akibat masalah brek. Suami saya beserta tiga orang rakan sekerja dan anak kepada rakan sekerja meninggal di tempat kejadian. Suami saya, almarhum Mohd. Khaizuzafarin Bedalib meninggal akibat kecederaan serius pada kepala.

“Kebanyakan penumpang lain mengalami kecederaan. Saya juga mengalami kecederaan agak serius, tulang femur berkecai dan retak di beberapa bahagian sebelah kiri badan. Mulanya saya dibawa ke Hospital Kota Marudu sebelum dirujuk ke Hospital Queen Elizabeth 2, Kota Kinabalu.

“Anak perempuan saya, Syahirah Nafeesa juga mengalami luka dan kecederaan tendon yang agak serius dan dirujuk ke Hospital Likas sebelum turut dipindahkan ke Hospital Queen Elizabeth 2 manakala anak bongsu Syakir Naeim yang turut serta tidak mengalami sebarang kecederaan,” ceritanya mengimbau tragedi yang menimpa keluarganya.

Arwah Suami Termenung Panjang

Sudah tentu, Ezatul teruja untuk mengikuti lawatan yang dianjurkan. Begitu juga arwah suaminya. Suaminya langsung tidak menunjukkan sebarang tanda sebelum dirinya dijemput Ilahi. Cuma menurut Ezatul, ketika di dalam bas semasa menghampiri Telupid, arwah termenung panjang dan sayu.

Kelihatan juga air mata bergenang di matanya. Namun apabila Ezatul cuba berbahasa-basi, suaminya katakan tiada ada apa- apa. Malahan jelas wanita yang telah 20 tahun menetap di Tanjung Malim, Perak, suaminya sangat riang sepanjang perjalanan.

Arwah teruja kerana ianya merupakan kali pertama mereka akan meneroka kawasan percutian di Sabah. Maklumlah ketika itu, Ezatul baharu sahaja dua bulan berpindah ke Sandakan.

Menambah kegembiraan arwah kerana tidak lama selepas itu, iaitu pada 26 November, dia bakal balik bercuti ke semenanjung. Jelas Ezatul, suaminya tidak sabar hendak kongsikan gambar dan cerita tentang Sabah dengan keluarganya. Tetapi siapa sangka, kegembiraan yang dicipta pada awalnya berakhir dengan tragedi yang meremukkan hati.

Arwah suami Ezatul bersana dua kakaknya, dahulu kakak ipar sekarang ibarat kakak sendiri.

Bukan Seorang Yang Terkorban

“Kemalangan ini tidak hanya meragut nyawa suami saya tetapi juga meragut nyawa kawan- kawan yang setiap hari bekerja bersama. Sedih bila mendapat khabar kawan- kawan saya juga terkorban. Pedih menelan kenyataan.

“Tidak mudah memujuk hati menerima sesuatu yang berlaku dalam sekelip mata. Kejadian ini bak mimpi ngeri buat kami sekeluarga. Anak- anak hilang abah yang mereka sayang. Saya pula kehilangan suami. Kakak- kakak ipar kehilangan satu- satunya adik lelaki mereka.

“Arwah memang pengidap epilepsi akibat darah beku pada saraf kepala. Sudah puluhan tahun sejak usianya 18 tahun. Tetapi kami tidak pernah menyangka begini aturan Allah. Dari ketika memandang tubuh kaku arwah, kakak pujuk hati bahawa inilah janji Allah,” ungkapnya sebak.

Jelas Ezatul, di awal kejadian berlaku, dirinya ternyata masih kuat untuk menahan rasa tetapi tatkala tibanya hari jenazah suaminay dibawa pulang ke Semenanjung, hatinya gundah dan tidak mampu menahan rasa. Hiba itu hadir kerana suaminya tinggalkan dirinya dengan mengejut dan menjadi sangat pilu pabila dia tidak dapat menatap wajah suaminya buat kali terakhir kerana masih menerima rawatan saat itu.

“Kemudian saya cuba pujuk hati. Saya katakan pada diri, Allah sayangkan arwah jadi dalam perebutan kasih ini pastilah saya tak mampu nak kalahkan sayang Allah. Jadi akhirnya saya mula terima suratan ini,”tambahnya lagi.

 

Kesan Kemalangan

Menurut Ezatul, dirinya kini masih dalam rawatan. Terdahulu pada 30 November tahun lalu, pembedahan implan telah dilakukan namun ia gagal. Kemudiannya pada 28 Februari lalu, dirinya telah menjalani pembedahan bagi menggantikan pinggul.

“Kini saya terpaksa bergerak menggunakan kerusi roda dan tidak pasti berapa lama lagi perlu begini. Pasti sedih kerana tidak mampu aktif seperti sebelum ini. Kecewa? Kakak perlu pujuk diri setiap hari dengan katakan Allah rancang semua ini dan pastinya kerana Allah cintakan kami sekeluarga.

“Anak- anak pun sangat positif. Sungguh kami tak mampu telan kehilangan orang tersayang tapi kami percaya semua ini ada hikmahnya. Allah tidak jadikan sesuatu itu sia- sia,” luahnya positif.

Selain keluarga, kawan-kawan antara pendukung utama Ezatul untuk teruskan hidup dan lupakan segala kesedihan.

Terharu Dengan Kasih Sayang

Sebenarnya sumber kekuatan Ezatul diserap daripada kasih sayang, doa dan sokongan kaum keluarga dan kawan- kawan. Di saat, kakak- kakak iparnya mengatakan padanya yang dia menjadi “pengganti” kepada adik mereka, secara tidak langsung sudah buat Ezatul cukup gagah.

Pergorbanan adik beradik, ibu- ibu saudara, sepupu dan saudara mara yang sentiasa membantu sudah tentu tidak mampu dibalas Ezatul. Kehadiran kawan- kawan yang sanggup terbang ke Kota Kinabalu semasa dirinya dirawat di Sabah dan juga ketika di pulang ke Semenanjung menjadikan kekuatannya semakin luar biasa.

“Kini sudah hampir 3 bulan dia pergi(ketika temubual dijalankan) dan terus- terang saya masih menangisi ketiadaan dia. Dia bak sahabat baik yang sentiasa ada untuk saya. Menyokong apa yang saya buat. Menegur apa yang salah dan bagaimanalah saya nak padamkan semua memori dengan dia. Anak- anak juga tidak putus- putus bercerita tentang Abah mereka. Saya pasti mereka rindukan Abah mereka.

“Untuk hilangkan sedih saya menulis. Menulis di laman FB, menulis anekdot. In syaa Allah sempena PBAKL 2019 buku tulisan saya dan tiga orang kawan yang lain, Mrs. PAPA akan dilancarkan. Buku itu saya dedikasikan untuk suami. Manuskripnya ditulis semasa dia masih ada.

“Saya berdoa setiap hari agar saya dan anak sembuh seperti sedia kala. Saya juga tidak putus doakan agar semua yang telah bersusah payah sepanjang kami dirawat dikurniakan pahala berpanjangan dan sejahtera selalu. Paling utama saya doakan kami terus kuat dan Allah kurniakan segala kekuatan dan kecukupan rezeki serta kesihatan untuk menghadapi hari mendatang,” ungkap ibu kepada Syamil Nuqman, 20 tahun, Syahirah Nafeesa 15 tahun dan Syakir Naeim, 13 tahun.

Jangan Lupa Komen

komen