anak dah kahwin

Nak ajar anak dah kahwin, mak ayah kena tegas. Tak boleh asyik wujudkan rasa kasihan dalam diri. Semua nak tolong, semua nak kita keluarkan duit. Akhirnya anak terdidik jadi pasangan yang tak reti bertanggungjawab sebab dah biasa sangat ada orang bantu.

Nak-nak pula kalau anak lelaki. Tolonglah tegas dan biarkan dia belajar hidup susah dulu. Nak lagi faham konsep bagi anak bertanggungjawab sebagai ketua keluarga, ikut cara yang dikongsi saudara Firdaus Shakirin. Kejam tetapi mesti ada hasilnya!

Biar Anak Duduk Asing

Bila anak lelaki kita dah berkahwin, suruh dia keluar dari rumah kita, duduk asing.

Perkahwinan merupakan satu alam baru bagi mereka yang memilih untuk menamatkan zaman bujang. Perkahwinan datang dgn tanggungjawab yang perlu dipenuhi dan dilaksanakan oleh si suami dan juga si isteri.

Sebagai ibubapa, kita perlu biar anak dan pasangannya hidup sendiri, biar anak dan pasangannya bina kehidupan mereka, biar anak dan pasangannya bersusah-susah dahulu, biar mereka atur kehidupan mereka sendiri, satu persatu.

Bagaimana mereka inginkan rumahtangga mereka jadi…

Jangan sebab alasan kos hidup tinggi, gaji anak sikit, dia tak pernah berenggang dengan kita, semua serba serbi kita yang sediakan kat dia, kita jadi kasihan kat anak, kita “simpan” dia dalam rumah kita, kita tanggung dia dan pasangannya… sampai bila kita mampu buat macam tu?

He need to face the facts that now he is on his own…

Anak Dah Kahwin Kena Ada Perancangan

Itu adalah cabaran yang dia perlu tempuhi dan hadapi bila dia memilih untuk mendirikan rumahtangga. Dia perlu fikir akan semua itu dahulu sebelum dia berkahwin, dia perlu ada perancangan akan bagaimana dia ingin hidup bersama pasangannya selepas berkahwin.

Dia bakal menjadi seorang ketua keluarga, seorang suami, seorang ayah dan dia perlu plan masa depannya. Perkahwinan bukannya satu perkara yang boleh dibuat main-main atau suka-suka.

Dia kena bertanggungjawab terhadap orang yang dikahwininya.

Kena Belajar Berdikari

Biar dia tinggal dalam rumah sewa yang kecil, biar dia naik motor dengan pasangannya ke tempat kerja, biar dia tak ada kereta, biar dia kena hujan, biar dia makan dan pakai apa yang ada, biar dia rasa apa itu pokai, apa itu “tengah bulan”, biar dia “ikat perut”, biar dia susah bersama pasangannya supaya dia tahu, bukan senang untuk melayari hidup berumahtangga, supaya dia tahu untuk bersyukur akan apa yang dia dah ada dan dapat selama ini, supaya dia tahu untuk lebih menghargai siapa yang ada bersamanya ketika dia susah, ketika dia baru nak membina kehidupannya.

Dia perlu belajar berdikari dan bertanggungjawab agar dia mampu membina keluarga yang bahagia dan mengatur masa depannya dengan lebih baik.

Kita sebagai ibubapa dah membesarkannya selama 20 tahun, 30 tahun dengan cukup-cukup baik. Maka sekarang, masa untuk melihat hasilnya.

Jangan Lupa Komen

komen