“Kalau Ada Menyatakan Anak Autisme Punca Penceraian Ibu Bapa, Saya Tak Bersetuju” Nor Azlinda

Sumber/Sumber Foto: Facebook Nor Azlinda Abdul Kader

Menerusi perkongsian di Facebook, Puan Nor Azlinda Abdul Kader seorang ibu yang tabah tidak bersetuju jika ada yang menyatakan anak autisme adalah punca penceraian ibu bapa.

Bagi dirinya jodoh, ajal maut itu ketentuan Allah. Malah dikurniakan seorang anak Autisme yang bernama Danish, bukanlah satu bebanan buat dirinya. Sememangnya anak merupakan harta dunia akhirat.

Bercerita pengalaman hidupnya, Nor Azlinda dan bekas suami hanyalah manusia biasa dan mereka menerima takdir berpisah walaupun sudah 20 tahun mendirikan mahligai perkahwinan.

Azlinda bersama anak kesayangannya Danish.

Nor Azlinda Akui Walaupun Masalah Dengan Suami, Danish Dilayan Dengan Baik

“Kalau ada yang menyatakan anak autisme adalah punca penceraian ibu bapa, saya tak bersetuju. Dah di nyatakan jodoh, ajal maut itu ketentuan Allah.

“Saya dan bekas suami hanya manusia biasa yang sememangnya tidak pernah lari dari melakukan kesalahan. Semasa dalam permasalahan saya dengan bekas suami, Danish tak pernah kurang kasih sayang dari kami.

“Walaupun kami tak bertegur sapa di dalam rumah yang sama, Danish kami layan dengan baik. Kebanyakannya urusan menjaga dan mendidik Danish dirumah, saya yang uruskan.

“Tapi bahagian terapi dan ulang alik hospital, kebanyakannya diuruskan oleh babanya. Kadang bila nak tidur malam, Danish boleh buat pilihan, nak tidur dengan Umie atau dengan baba. Danish rapat kedua-duanya.

“Bila kami bergaduh, pertama sekali yang kami rebutkan adalah Danish. Ikutlah siapa yang dapat ambil Danish dulu. Kalau babanya dapat, dia akan bawak Danish keluar jalan-jalan.

“Kalau saya yang dapat, saya akan bawak Danish masuk bilik duduk dengan saya. Pernah juga sewaktu raya Danish tak nak ikut saya balik kampung saya, disebabkan babanya tak ikut sekali. Saya biarkan dia balik beraya bersama babanya.

Reda Jodoh Tak Panjang

“Perkara diatas berlaku kami masih lagi bergelar suami isteri. Tapi apakan daya, kami hanya mampu bertahan hanya 20 tahun. Sampai takat itu sahaja jodoh kami dan kami redha.

IKLAN

“Semasa bekas suami jatuhkan talak, Danish juga ada didalam mahkamah tersebut. Semuanya berjalan dengan baik dan tak ada tuntutan apa-apa yang saya buat, saya hanya minta hak penjagaan Danish sepenuhnya pada saya. Sebab saya tahu takkan ada yang memahami Danish selain dari saya.

Baca Disini Juga: 

Diuji Anak Autisme, Penat Kalau Cari Punca, MakAyah Kuatlah Untuk Bangkit

IKLAN

Bimbang Anak Autisme Ganggu Penumpang Lain, Ibu Ini Selit Nota Dan Snack Waktu Penerbangan

Perhubungan Baik Dengan Bekas Suami

Sampai ke saat ini perhubungan saya dengan bekas suami baik. Dia pun sudah berkeluarga. Duit nafkah Danish dia tak pernah abaikan dari pertama kali talak dijatuhkan. Itu sudah cukup baik buat saya dan Danish.

“Kita merancang, tapi Allah lah sebaik-baik perancang. Allah tak pernah menzalimi hambanya. Tapi hambanya yang menzalimi dirinya sendiri.

Pandai-Pandailah Buat Pengasingan Masalah

“Seburuk apapun permasalahan perhubungan kita suami isteri, pandai-pandai buat pengasingan masalah. Jangan sampai anak yang tak tahu apa-apa menjadi mangsa.

“Suami atau isteri kita boleh tukar ganti, tapi anak selamanya berbin bapa semasa hidup, dan berbin mak semasa mati. Anak tak boleh ditukar ganti.. anak harta dunia akhirat,” akhiri Nor Azlinda.

Sumber/Sumber Foto: Facebook Nor Azlinda Abdul Kader
Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita