Ketua Penyelia Jururawat, Rohaya Ramli telah berkhidmat dalam bidang perubatan hampir 30 tahun. Banyak pengalaman pahit dan manis yang dikutip. Banyak juga ilmu dan kemahiran yang telah dikuasai. Wajarlah jururawat-jururawat baru merujuk kepada dirinya agar mereka dapat menjadi jururawat terlatih yang sehebat dirinya.

Rohaya puas hati dapat bantu sambut kelahiran bayi dengan selamat dan cara yang betul.

Bidan Berdaftar

Sudah enam tahun dia memegang jawatan Ketua Penyelia Jururawat di Pejabat Kesihatan Taiping, Perak. Sebelum ini Rohaya pernah berkhidmat di beberapa buah hospital termasuklah Hospital Seremban, Hospital Kuala Pilah, Hospital Bahagia Ulu Kinta, Hospital Ipoh dan Hospital Taiping. Hanya selepas itu dia memasuki bidang kesihatan awam.

“ Saya perlu mengambil kursus khas yang dipanggil Kejururawatan Kesihatan Awam untuk menjadi jururawat kesihatan awam. Tetapi sebelum boleh jadi jururawat kesihatan awam, seseorang itu perlu ada kursus post basic kebidanan. Ini bermakna saya perlu jadi bidan terlebih dahulu.

“ Saya adalah bidan berdaftar. Saya jadi bidan sejak tahun 1998. Ini bermakna sudah 20 tahun jadi bidan. Sekarang ini kalau ada yang hendak di hospital, saya boleh mengendalikan kelahiran bayi. Kerja saya kini adalah di klinik kesihatan. Di sini saya akan melaksanakan tugas panggilan. Orang kampung akan memanggil kami jika ada masalah terutamanya berkaitan dengan urusan bersalin,” ujarnya.

Ketika mula-mula menjadi bidan, akui Rohaya, dia takut juga sebab perlu menyambut anak orang.

“ Saya banyak baca ayat Kursi, doa agar segalanya selamat dan ayat seribu dinar serta banyak lagi ayat-ayat al-Quran lain. Jadi itulah kelebihan bidan Islam jika dibandingkan dengan bidan bukan Islam. Selepas kami sambut bayi, persiapkan bayi dan beri kepada bapa bayi itu untuk dibacakan azan pada telinganya. Kali pertama saya sambut bayi saya rasa seperti menyambut dunia. Gembira sangat sehingga tidak mampu bercakap,” luahnya lagi.

Nasihat Rohaya kepada jururawat yang bertugas dan berbakti kepada masyarakat agar perlu ikhlas dengan tanggungjawab yang diberi.

IKLAN

“ Kita perlu ikhlas barulah gembira bekerja. Apa juga orang cakap anggap itu satu motivasi walaupun kadang-kadang ia menyakitkan hati kita. Jangan risau, biasanya kalau ketua bercakap mereka mahukan anak buahnya jadi lebih baik daripada dirinya. Itu yang saya rasa apabila bercakap dengan anak buah saya.”

Hadapi Cabaran Sambut Kelahiran Bayi Di Rumah

Rohaya sentiasa mengajar dan memberi nasihat berguna kepada jururawat di bawah seliaannya.

Ujar Rohaya lagi banyak peristiwa ibu bersalin yang tidak dapat dilupakannya. Antara peristiwa yang tidak dapat dilupakan adalah sebaik sahaja dia menamatkan kursus kebidanan pada tahun 1998.

“ Pada ketika itu, ada orang kampung yang tidak mahu pergi ke hospital padahal dia ada sejarah dua kali bersalin secara pembedahan. Sepatutnya saya tidak boleh mengendalikan kelahiran oleh ibu sebegitu. Tetapi dia sudah panggil, saya kena pergi. Sudahlah dia lebih hari mengandung. Sepatutnya dalam garis panduan kami dia tidak boleh begitu. Tetapi disebabkan sudah ada bukaan 9 cm, kita boleh mengendalikan kelahiran jika itu kelahiran biasa.

IKLAN

“ Saya mahu bawa ke hospital. Dikira salah jika saya mengendalikan kelahiran itu di rumah. Saya buat pemeriksaan dan mendapati bayi telah buang air besar. Saya beritahu kepada jururawat masyarakat yang membantu saya agar menelefon klinik kesihatan untuk mendapatkan bantuan daripada doktor di klinik kesihatan. Saya juga minta jururawat masyarakat itu turut menelefon polis.

“ Hendak tidak hendak saya terpaksa mengendalikan kelahiran itu kerana suami wanita itu ada bersama kami. Dia memegang parang dan akan melakukan sesuatu jika kami tidak membantu isterinya bersalin. Nasib baik kelahiran itu berjaya. Berat bayi itu 4.3 kg. Untuk kelahiran di rumah memang tidak sesuai. Bayi itu tidak menangis dan saya uruskan sehingga bayi itu menangis. Pada masa yang selepas itu doktor pun sampai ke rumah tersebut,” ceritanya tentang antara pengalaman yang tak dapat dilupakan.

Selain peristiwa tersebut, Rohaya mengakui dia juga pernah mengendalikan kelahiran songsang,  bahagian kaki keluar dahulu daripada kepala.

“ Kelahiran ini berlaku pada tahun 2001. Masa itu wanita itu balik kampung untuk beraya. Peristiwa ini berlaku beberapa hari sebelum hari raya. Saya mengendalikan kelahiran itu di sebuah bilik yang sempit. Ada seorang bidan kampung yang turut serta. Bidan kampung itu sibuk berjampi serapah.

IKLAN

“ Semasa bayi itu dilahirkan kepalanya tersangkut tidak boleh keluar. Saya masuk dua jari tangan saya dan tarik kepala bayi. Bayi itu tidak menangis. Senyap sahaja. Saya banyak berdoa dan minta tolong pada Allah agar menyelamatkan bayi itu.

“ Akhirnya saya minta jururawat yang membantu saya menelefon ambulan. Semasa dalam ambulan, saya membantu bayi itu. Nasib saya baik, sepanjang perjalanan dari rumah pesakit ke hospital, bayi itu menangis,” tamba Rohaya.

Bayi Yang Disambut Diberi Namanya

Untuk berada pada kedudukan sekarang, Rohaya perlu berkorban banyak perkara. Dia perlu mengorbankan masa bersama keluarga.

“ Semasa saya on call, saya tinggalkan anak begitu sahaja. Anak saya akan dijaga oleh kakaknya yang baru berusia enam tahun. Kemudian apabila saya perlu naik ke gred profesional saya perlu ambil Ijazah. Saya saya perlu mengikuti beberapa kursus lanjutan. Sekali lagi saya meninggalkan keluarga.

“ Tetapi saya berpuas hati dengan usaha saya sendiri itu saya boleh berjaya. Saya juga mampu membantu orang kampung dengan menggunakan SOP yang betul. Kita tidak main ikut suka. Sebagai bidan berdaftar dan bidan kerajaan di kampung, saya berpuas hati kerana dapat  menjelaskan kepada masyarakat kampung bahawa zaman sekarang sangat jarang menyambut kelahiran bayi di rumah. Saya melihat data di daerah ini, kelahiran di rumah sangat berkurangan,” ulas Rohaya yang sudah tidak terkira bayi yang telah disambut kelahirannya oleh Rohaya.

“ Apa yang menariknya ada ibu yang membawa anak mereka berjumpa saya dan memberitahu kepada anaknya yang telah dewasa bahawa sayalah ‘misi’ yang sambut kelahirannya. Bukan itu sahaja, ada juga ibu yang memberikan nama anaknya Rohaya sempena nama jururawat yang sambut bayi. Saya ingat nama saya kuno, Rohaya, tetapi zaman sekarang ada orang berminat bubuh nama sebegitu. Saya gembira dan ada kepuasan di situ,” akhirinya.

Sentiasa gembira dengan kerjaya yang dimiliki.