Bila kita berkahwin dengan pasangan, secara tak langsung kita telah ‘masuk’ dalam keluarganya. Menerima baik buruk keluarga itu seadanya. Beruntunglah bagi mereka yang mempunyai ipar yang baik-baik dan ‘satu kepala’.

Namun, ada juga ipar yang ‘tidak sebulu’ sehinggakan bermasam muka hanya kerana perkara kecil. Baik di matanya tapi buruk di mata kita. Begitu juga apa yang ipar itu fikir. Pendek kata, bila tidak ‘ngam’ ada sahaja salah di matanya.

Sebenarnya, bila kita sudah ‘masuk’ dalam keluarga lain yang bukan darah daging kita, itu bermakna kita kena bersedia untuk terima segalanya. Tak perlu berlakon atau berpura-pura. Cukuplah menjadi diri yang sebenar.

Perkongsian daripada Nur HabibiQalbi ada benarnya tentang apa yang diperkatakan tentang ipar.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Selisih Faham Ipar Duai Dan Biras, Makan Hati Bertahun-tahun Sebab Nak Jaga Hati

Bila Duduk Ramai-Ramai Bawah Satu Sebumbung,SEMUA Tetap Kena Keluarkan Bahagian Masing-Masing

IKLAN

Info Lebih Menarik DI SINI

IPAR MADE IN NERAKA

Bila adik bradik kita kawin dengan sesorang. Layanlah ipar tu baik-baik. Kalau boleh jangan di beza-bezakan ipar ini dengan ipar itu.

Ipar ini mungkin rajin di dapur. Tapi ipar itu pulak tak kedekut hulur duit atau belanja. Sama-sama ada baiknya.

IKLAN

Buruk ipar ini jangan di jaja pada ipar lain. Kalau ipar ini bermasam muka dengan ipar itu, kita mesti jadi penyejuk dan pendamai. Bukan pengadu domba yang akan memburukkan lagi situasi rumah tangga adik beradik kita.

Bukan Sempurna

Jangan menuntut ipar tu sempurna di mata kita. Sebab dia kawin dengan saudara kita, bukan dengan kita. Dia mungkin sempurna pada mata saudara kita. Bukan di mata kita.

Jangan memaksa agar ipar tu ikut gerak geri keluarga kita. Kerana dia dibesarkan oleh mak ayah nya dengan cara berbeza. Dia tidak dibesarkan di dalam keluarga kita.

IKLAN

Sebolehnya.. jadilah ipar yang memberi ketenteraman dan kebaikkan agar rumah tangga adik beradik kita berkekalan.
Bukannya jadi ipar MADE IN NERAKA yang suka melihat rumah tangga keluarga hancur dan bercerai berai.

Yang dapat ipar baik tu.. Ucaplah Alhamdulillah.

MW: Betullah, cara mak ayahhnya ajar berbeza dan usah kita menuntukt kesempurnaan pada ipar.

Sumber: Nur Habibi Qalbi