Niat tidak menghalalkan cara. Sebaiknya jaga mulut dalam menegur orang walaupun niat kita baik, bimbang silap haribulan boleh putus silaturahim. Kadang-kadang mak-mak anggap menegur untuk kebaikan apa salahnya, namun tidak semua dapat menerima teguran jika tidak kena caranya.

Oleh sebab itu, orang-orang tua dahulu seringkali mengingatkan agar berhati-hati dalam berkata-kata. Jangan dek kerana mulut, badan binasa. Ikuti perkongsian Farizal Radzali ini dan hadam baik-baik.

Mak saya dulu selalu pesan…
(1) Jangan tegur saiz badan orang
(2) Jangan tegur saiz makanan orang
(3) Jangan tegur buruknya muka orang
(4) Jangan tegur buruknya perangai orang
(5) Jangan tegur cara hidup orang

Kalau tegur nanti kita jatuh sakit.
Betul ke?

Jaga Mulut Dalam Menegur

Sekarang saya sudah faham, itu kiasan orang dulu-dulu. Semua 'JANGAN' itu adalah untuk tidak menjatuhkan air muka orang lain, di masa yang sama kita menjaga tutur bicara diri kita sendiri.

IKLAN

Kadang pada kita teguran itu tak berniat apa-apa, tapi pada yang menerima mungkin lain penerimaannya.

Ada orang yang suka menegur itu, ini sebab padanya niatnya baik tapi bila dia ditegur perkara yang sama, dia punya sentap sampai putus silaturahim.

Salah Menegur Boleh Putus Silaturahim

Ada orang suruh orang bersabar di atas segala ujian. Tapi bila dia terkena ujian yang sama dan orang lain memintanya bersabar, dia mengamuk.

IKLAN

Sebab apa?

Sebab berkata-kata lebih mudah dari melaluinya. Kita hanya akan tahu bila kita melaluinya walau macam mana kita kata kita memahami setiap satu situasi yang dihadapi oleh orang lain.

Jadikanlah bahu kita untuk disandar oleh sahabat kita yang kesusahan. Andai tak tahu bagaimana nak bantu dia, cukuplah untuk sediakan telinga supaya dia dapat melepaskan perasaannya.

IKLAN

Selebihnya, diamlah. Doakan urusannya dipermudahkan. Doakan agar kita kuat andai kita juga diberi ujian yg sama.

Hari ini hari dia,
Kita tak tahu bila hari kita.

Farizal Radzali

MW: Baik macam mana sekali pun kita dengan seseorang, berhati-hatilah dalam berkata-kata. Bimbang tersalah kata buruk padahnya, apatah lagi hingga terputus silaturahim yang telah terbina sejak sekian lama.

Sumber: Farizal Radzali