Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Demi kasih pada anak, ibu sanggup ketepikan sakitnya dan lupa terus penderitaan yang dialami untuk jaga anak yang terlantar akibat kemalangan jalan raya.

Perjalanan hidupnya diuji satu persatu. Apatah lagi, bila berpisah dengan bekas suami, barulah dia dapat tahu masalah kesihatan yang dialami. Pasrah. Demi anak-anak, dia bangkit dan ketepikan sakitnya untuk menjaga dan teruskan kehidupan dengan anak-anak yang disayangi.

Kisah yang dikongsikan oleh Natipah Abu ini diharap dapat membantu sedikit sebanyak buat keluarga ini.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Anak Kerap Sakit, Mak Tak Perlu Rasa Bersalah, Tak Kurang Pun KEBAIKAN MAK

Jadi Ibu TAK BOLEH Sakit, Siapa Nak Uruskan Anak, Keluarga Kalau Bukan DIA?

Info Lebih Menarik DI SINI

Ketepikan Sakitnya Demi Anak

“Saya Shanani, seorang ibu tunggal berumur 44 tahun. Saya telah berpisah dengan bekas suami dua tahun yang lalu setelah 19 tahun hidup bersama.

Dua bulan selepas berpisah, saya disahkan mengidap kanser ovari dan telah menjalani pembedahan membuang ovari dan seterusnya kimoterapi.

Asalnya saya hanya menjalani pembedahan untuk membuang cysts di ovari.

Sebulan selepas pembedahan, doktor pakar menghubungi saya dan saya diminta hadir ke hospital.

Doktor memaklumkan bahawa hasil ujian ke atas sample cysts yang dihantar ke makmal, ada sel kanser dikesan dan saya perlu menjalani kimo dalam tempoh sebulan untuk mencegahnya dari merebak ke bahagian lain.

Waktu itu saya tergamam dan hanya mampu mengalirkan air mata. Di fikiran hanya terbayangkan wajah anak-anak.

Bagaimana tiga orang anak saya hendak meneruskan kehidupan jika sesuatu terjadi kepada saya.

Saat itu, saya memang rasa down yang amat sangat dengan ujian yang datang. Ujian yang datang bertimpa buat saya rasa seolah saya tak sempat nak bangun, datang lagi dan lagi.

Terasa jatuh dan terduduk semula, itulah ibaratnya saya. Sampai satu tahap saya rasa, tidak mahu hidup lagi.

Dengan semangat dari keluarga & anak-anak, saya jalani rawatan kimo sebanyak 6 pusingan.

Kesan dari kimo saya mengalami kebas tapak tangan, jari sakit setiap kali bangun pagi & sakit juga di pergelangan tangan.

IKLAN

Berat badan saya pun turun mendadak. Doktor cakap, akan megambil masa untuk pulih.

Semenjak berpisah, saya bertanggung-jawab sepenuhnya menjaga dan menguruskan segala keperluan yang berkaitan anak-anak dengan bantuan ahli keluarga terdekat yang lain.

Diuji Lagi, Anak Kedua Terlibat Kemalangan

Allah Maha Besar akhirnya menjentik hati saya bila sekali lagi saya diuji .

Enam bulan yang lalu, anak kedua saya yang berumur 17 tahun telah terlibat dalam kemalangan.

Sejak itu, saya kembali bangkit melawan semua perasaan. Saya ada tanggung jawab yang besar terhadap anak-anak.

Dan saya harus kuat dan tabah demi anak-anak. Saya “lupa terus” tentang penderitaan jiwa dan raga yang saya tanggung akibat penceraian dan kanser.

Anak saya yang menunggang motosikal itu telah dirempuh oleh sebuah lori ais ketika melintas jalan hendak ke padang bola.

Ketika kejadian, dia masih sedar dan dapat bercakap seperti biasa. Hanya terdapat luka-luka ringan pada anggota badan.

Sepatutnya dia ambil SPM tahun ini.


Nampak hanya cendera ringan tapi oksigen drop dan terus tak sedarkan diri.

Tahap Oksigen Rendah

Semasa dalam perjalanan ke hospital dengan ambulan, dia mula muntah dan memberi tahu, lehernya sakit. Dia berkali-kali memberitahu bahawa hendak dia tidur.

IKLAN

Rupanya, tahap oksigen anak saya telah merudum dan terus diintube oksigen & ditidurkan.

Kepalanya terkena hentakan kuat dan menyebabkan berlakunya pendarahan.

Tengkoraknya juga ada yang retak.

Menurut doktor, keadaan anak saya sangat kritikal & perlu menjalani pembedahan segera.
Akibat dari kemalangan tersebut, tempurung kepala kanannya terpaksa dibuang dan terdapat beberapa sarafnya yang tidak lagi normal.

Sehingga sekarang anak saya masih terlantar. Hanya minum susu khas di tiub yang ditebuk perut. Tengkuknya juga di tebuk untuk membantu pernafasan.

Dia juga masih mendapat rawatan susulan di hospital. Purata temujanji, dua – tiga kali sebulan. Untuk memenuhi temujanji, saya terpaksa menggunakan khidmat ambulan luar.

ketepikan-sakitnyaTerlantar, ibu sakit kembali bangkit demi anak.

Anak Ketiga Masalah Jantung Berlubang

Anak ketiga saya, berumur 16 tahun dan belajar di Tingkatan 4. Mempunyai jantung berlubang sejak lahir dan telah dua kali menjalani pembedahan ketika kecilnya dulu.

Terdapat 1 lagi lubang lagi yang tak dapat ditutup. Setiap tahun, kami akan menjalani pemeriksaan dan scan jantung utk perkembangan terkini.

Terbaru, pihak hospital telah memberi tarikh untuk anak saya menjalani satu lagi pembedahan pada 23/6/2022 .

Sejak anak kedua saya kemalangan, saya tidak dapat keluar bekerja kerana menjaga dia yang memerlukan pemantauan sentiasa.

IKLAN

Alhamdulillah, saya ada menerima bantuan dr JKM dan ZAKAT kerana saya memang tiada pendapatan yang lain.

Buat masa ini, keperluan saya yang utama ialah lampin pakai buang anak saya dan susu khasnya yang terlalu mahal.

Sedangkan pada masa yang sama, saya masih perlu menanggung dua anak yang masih belajar.

ketepikan-sakitnyaGambar semasa menyambut Aidilfitri yang lepas.

Ketepikan Sakitnya, Keutamaan Hanya Untuk Anak-anak

Itulah luahan Puan Shanani tentang ujian demi ujian yang dilaluinya.

Menghormati pendirian Puan Shahani untuk tidak berkongsi tentang bekas suami atas dasar ‘hormat’. Apa yang boleh dikatakan, tempatnya telah berganti sebaik saja talak dijatuhkan.

Apa yang menjadi keutamaannya kini ialah menyelesaikan keperluan anak-anak.

ketepikan-sakitnyaSaat indah. …kenangan semasa sihat.

Bagi menunaikan hajat si ibu untuk mendapatkan sedfikit bantuan dengan niat membeli lampin pakai buang dan susu khas Muhammad Danish Hakim.

Sebarang sumbangan bolehlah diberikan pada:
PERTUBUHAN JARIAH QASEH MAYBANK 552107634719

Untuk maklumat lanjut, bolehlah hubungi Puan Natipah Abu di Facebooknya.

Mingguan Wanita : Moga Puan Shahani diberi kekuatan dan anak-anaknya kembli sembuh seperti sedia kala. Allah uji pada hambanya yang mampu dan DIA tak akan uji hambanya melebihi kemampuan.

Sumber: Natipah Abu

 

Mingguan Wanita boleh diikuti juga di telegram :
https://t.me/bangkitwanitaMW

Follow kami di :
Facebook Mingguan Wanita
Instagram Mingguan Wanita
Twitter Mingguan Wanita

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita