Pesanan buat para suami dan golongan ayah, rajin-rajinlah bantu isteri tukar lampin anak sejak dari kecil. Ia juga salah satu bentuk interaksi yang boleh menjalin hubungan diantara ayah dan anak. Malah apabila hubungan ini telah terjalin, ia sebenarnya memudahkan lagi tugas mendisiplinkan anak-anak. Mereka menjadi lebih mudah mendengar kata berbanding hanya mengharapkan isteri atau ibu sahaja yang menukarkan lampin.

Baca perkongsian Puan Noor Afidah Abu Bakar daripada Parent Connect Consultancy ini;

Tahukah anda perhubungan yang rapat antara ayah dan anak boleh dibina dengan hanya menukar lampin anak sejak hari pertama anak lahir?

IKLAN

3 tahun pertama kehidupan seorang anak adalah waktu kritikal di mana ‘attachment’ sangat diperlukan. ‘Attachment’ inilah yang akan membina rasa percaya (trust) dan hubungan yang rapat (connection) yang berpanjangan (insya Allah) antara ayah/ibu dan bayi.

Ketika 3 tahun pertama, anak memerlukan lebih kurang 5000 kali pertukaran lampin. Jika seorang ayah menukar lampin hanya 20% kali sekalipun, itu sudah memberi 1000 peluang untuk ayah ‘bond’ dan berinteraksi dengan anak. Ayah perlu mencuba pelbagai cara untuk mendapatkan perhatian bayi untuk menukar lampinnya dan bayi pula selalunya terhibur dengan gurauan ayah ketika berinteraksi.

IKLAN

Disiplinkan Anak Jadi Lebih Mudah

Interaksi yang dibina dari peringkat awal inilah juga yang menjadikan tugas mendisiplinkan anak lebih mudah kerana ‘connection’ telah pun terbina.

Jika menukar lampin pun tidak mahu dilakukan, bagaimana ayah hendak memainkan peranan sebagai pembimbing tingkah laku anak?

Easy peasy.

Syabas saya ucapkan kepada semua ayah yang menukar lampin anak.

Noor Afidah Abu Bakar
Parent Connect Consultancy

Baca Lagi Di Sini: Ayah Jadilah BFF Anak Perempuan, Sebelum Kepercayaannya Diambil Orang Lain

MW: Semoga perkongsian ini bermanfaat. Jadi buat para suami dan golongan ayah yang dah biasa tukar lampin anak, tahniah. Teruskan ‘bonding’ ini, banyak kesannya pada anak-anak nanti terutama dari segi mendisiplinkan mereka.

Sumber: Parent Connect