pengorbanan anak sulung penghuni pertama rahim ibu

Anak sulung lah penghuni pertama rahim setiap ibu di dunia ini. Hadirnya si sulung cukup dinanti. Kasih tertumpah sepenuh hati. Namun, bila hadirnya yang kedua ibu seakan terlupa. Sedangkan dari kejauhan si sulung memerhati.

Kasih ibunya sudah terbahagi. Makin lama dia menyepi, hatinya sunyi, cemburunya meninggi. Dan sekali lagi ibu tidak sedar.. terlupa yang anak sulungnya juga punya emosi. Mahu didakap seerat pelukan cinta untuk anak kedua.

Perkongsian Puan NurulAa Mustofa ibu tiga orang anak ini membuka ruang hati ibu-ibu lain menjadi lebih lembut dan mahu berdamai dengan anak sulung. Tulisannya penuh jiwa, sehingga mampu menggerakkan langkah ibu yang ada anak sulung.. mahu berlari mendakap anak sulungnya ketat-ketat.

Mahu ucapkan kata maaf.. kerana tanpa sedar ibu telah mengabaikan mu wahai penghuni pertama rahim ibu..

anak sulung penghuni pertama rahim ibu

Duhai Sayang, Penghuni Pertama Rahim Ibu

Ingat lagi masa mula-mula doktor cakap ujian urin positif? Indahnya rasa. Nikmatnya rasa. Dia punya excited, Allah saja yang tahu. Dulu siap buat satu travel log. 1st kick, 1st scan, 3D 4D dan segalanya lah.

Bila anak dah keluar tak payah cerita laa. Every 5 minutes upload gambar kat FB. Hehe. Excited kan? Yaaa it happened to me too!

Dan sehingga tibanya si adik. Anak sulung tadi seakan dipaksa untuk membesar, memahami segala yang orang dewasa fahami, selesaikan masalah, kawal emosi sendiri, and the list goes on sedangkan masa tu dia baru berumur 2 tahun, setahun, setahun setengah.

IKLAN

Kakak kan dah besar. Abang kan dah ada adik. Seems familiar? Standard ayat nak salahkan si sulung, right away kalau adik tetiba nangis. Kadang-kadang memang adik yang kacau kakak, tapi sebab adik yang kecil, kakak lah yang tanggung beban tu.

Duhai sayang, penghuni pertama rahim ibu.. Kadang-kadang ibu terlupa kamu masih kecil, ibu marah suruh kamu bersabar sedangkan ibu sendiri tak sabar. Ibu mahu kamu fahami diri ibu, kesibukan ibu, kerja ibu.

Tapi sebenarnya ibu yang tak faham kesunyian kamu bila ibu bekerja, kesedihan kamu bila ibu lebih fokus pada adik-adik, kekecewaan kamu bila ibu acuh tak acuh dengar cerita kamu di tadika.

Tetapi seteruk mana pun ibu lakukan pada kamu, dalam sekelip mata kamu tetap boleh kembali tersenyum macam tak ada apa yang berlaku, kamu masih punya cerita yang banyak, kamu masih punya cinta yang sarat untuk ibu walaupun kadang-kadang cinta kamu itu tak terbalas oleh ibu.

IKLAN

Terlalu Banyak Hutang Ibu Pada Kamu

Kerap ibu rasakan ibu dan ayah lah yang akan membuatkan kamu bahagia, gembira, tapi ternyata kamu dan adik-adik yang selalu menghilangkan rasa gundah dan lelah di hati ibu setiap kali ibu tatap wajah tak berdosa kalian.

Perjalanan hidup ini sukar. Terlalu banyak hutang ibu pada kamu dan adik-adik. Terlalu banyak pengorbanan kamu untuk ibu dan ayah. Kamu korbankan emosi kamu bila ibu tak punya banyak masa untuk kamu berbanding adik-adik.

Bila ibu jadikan kamu sasaran untuk lepaskan marah kerana kamu dah ‘besar’.. Sedangkan bila nama kamu disebut-sebut kerana kejayaan kamu dalam pelajaran, ibu baru tersedar betapa tidak bersyukurnya ibu kepada Dia.

anak sulung penghuni pertama rahim ibu

IKLAN

Sayangku Anak Sulung Ibu..

Maafkan segala khilaf ibu dan ayah dalam membesarkan kamu. Maafkan ibu, ibu dan ayah hanya manusia biasa yang selalu terlupa bahawa kamu suatu masa dahulu pernah menjadi kecil seperti adik-adik mu.

Ibu dan ayah selalu terlupa untuk kembali mengucup dan memelukmu sehangat kucupan dan pelukan yang ibu berikan buat adikmu.

Maafkan ibu, kerana ibu tahu selepas ini ibu akan terus menerus lakukan kesalahan lagi.

Buat adik-adik, janganlah dilupakan jasa dan pengorbanan si sulung itu. Kerana pengorbanan mereka sepanjang kita membesar tidak kurang hebatnya berbanding pengorbanan ibu dan ayah kita.

Buat anak sulung ibu dan anak sulung yang lain, semoga kalian sentiasa dirahmati Allah, semoga Allah jua yang membalas jasa kalian, pengorbanan kalian dan kasih sayang kalian kepada adik-adik.

Selamat Hari Lahir anak sulung ibu, Nawwar Irdina.. 5 years and still counting..

Sumber/Foto : Facebook NurulAa Mustofa