Grup WhatsApp bukan perkara asing. Rasanya rata-rata orang ada memiliki beberapa grup whatsApp seperti grup teman sekolah, teman sepejabat, jiran setaman dan sebagainya.

Namun, orang selalu fikirkan lebih kepada negatif. Mula-mula memang diwujudkan untuk menyambung silalaturahim tapi akhirnya ke lain pula. Ada yang bertukar jadi grup membawang!

Grup WhatsApp Tali Penghubung

Zaman sudah canggih. Walau dalam tempoh PKP dan ramai yang terpaksa berkurung di rumah, namun masih ada cara untuk mengumpul pahala bersama rakan-rakan atau adik beradik tanpa perlu keluar rumah dan bersemuka.

Oleh sebab itu, terdapat pelbagai cara untuk kita menyambung silaturrahim dan meraih pahala bersama-sama.

Begitu juga yang dilakukan oleh Hamidah Abdul Aziz. Menurutnya, wanita yang bekerja atau yang sibuk menguruskan keluarga di rumah, terdapat pelbagai cara untuk meraih pahala. https://www.facebook.com/hamidah.ronif

“ Bagi kita ibu yang bekerja, kesibukan memang tak boleh nak elak. Tapi Alhamdulillah, ada kemudahan whatsApp untuk kita berhubung dan belajar dalam grup tanpa perlu terkejar-kejar.” Ujarnya memulakan perbualan.

IKLAN

Empat Grup whatsApp Berkaitan Agama

Tambah Hamidah, antaranya grup WhatsApp yang diikutinya ialah grup khatam al-Quran di sebelah keluarga suaminya, Abdul Ronif Jamaluddin, grup khatam di kalangan adik beradiknya dan satu grup khatam komuniti kampung.

“ Saya juga ada menyertai satu grup untuk belajar tajwid dengan keluarga sebelah suami. Bagi saya, untuk belajar agama, tak perlu beri alasan tak ada masa untuk menghadiri kelas-kelas agama. Bahkan, sekarang ini terutama pada musim PKP ini banyak pengajian agama yang dilakukan secara online.

“ Grup WhatsApp yang paling ramai saya sertai ialah grup khatam kampung saya. Kami akan update tiap juzuk yang kami baca di dalam grup. Selepas habis baca juzuk itu akan disambung juzuk seterusnya hingga khatam. Memang seronok sebab grup ni paling cepat khatam. Kaum bapa paling cepat habiskan satu-satu juzuk.” Jelasnya lagi.

IKLAN

Grup WhatsApp Boleh Jadi Lubuk Pahala, Bukan Sekadar Grup Membawang Je!Grup WhatsApp Penyambung Silaturahim 

Menerusi whatsApp komuniti kampung juga, penduduk akan saling bertanya khabar penduduk sekampung sepanjang PKP, mungkin ada yang tak dapat bekerja dan sebagainya. Jadi bantuan yang diedar dan bantuan barang makanan yang sedia ada diletakkan untuk diambil bila bila masa.

Perkembangan semasa kuliah ceramah dan isu agama yg dihantar melalui aplikasi whatsApp ini juga membolehkan kita belajar secara santai pada saya.sambil rehat kita buka dan dengar. Memang rasa seronok sebab semua yang bagi ceramah dan kuliah itu orang-orang yang hebat.

Persiapkan Ruang Khas 

Berkongsi tentang mengimarahkan al-Quran dalam famili, Hamidah memberitahu, sebelum masuk Ramadan lagi dia sudah mempersiapkan ruang khas untuk dia meletakkan al-Quran di ruang tamu.

IKLAN

“ Saya sebagai ibu, sebelum masuk bulan Ramadan dan siapkan ruang untuk saya letakkan al-Quran di ruang tamu. Saya susun siap-siap di situ supaya mudah anak anak buka dan baca. Anak anak, Nur Aishah Hafilah, Muhammad Aided dan Muhammad Aideen Arief, dah besar, tak perlu arahan dan mereka akan buat sendiri. Pagi selepas solat subuh dan setiap kali lepas solat adalah waktu masing-masing akan mengaji. Anak bongsu saya, Aideen Arief telah mampu hafaz 32 surah masa dia berusia 4 tahun,” kongsinya.

Grup WhatsApp Boleh Jadi Lubuk Pahala, Bukan Sekadar Grup Membawang Je!Jangan Berhenti Berdoa

Jelas Hamidah yang merupakan seorang guru, untuk menyemai dan tanam rasa cinta kepada al-Quran dalam diri kita dan anak-anak, saya selalu mohon doa kepada Allah, agar Allah jadikan saya dan seluruh keluarga cinta dan sayangkan al-Quran.

“ Saya bukan ada latar pendidikan agama macam anak-anak dan suami. Itu yang menyebabkan saya rasa saya kena belajar lebih gigih menimba ilmu agama. Susah payah kita kerana Allah adalah sebagai persediaan di alam kubur.

“ Saya sentiasa ingat satu ayat yang lebih kurang maksudnya; barangsiapa yg menuntut ilmu maka Allah akan permudahkan jalan untuknya ke syurga. Jadi kena sentiasa menuntut ilmu selagi ada peluang dan peluang itu kena cari dan rebut.” Akhirinya.

https://www.mingguanwanita.my/ini-adab-masuk-grup-whatsapp-sekolah-anak-bertenanglah-jangan-protective/