Lahirnya saya adalah ujian besar buat mak dan abah. - Mohd Sukur Ibrahim.

“Dua minggu mak tak mampu susukan saya.” Rasa takut dan malu dengan pandangan orang sekeliling.

Kelahiran Mohd Sukur Ibrahim adalah satu ujian besar buat mak dan abahnya. Ternyata menerima kelahiran anak OKU (Orang Kurang Upaya) bukan mudah untuk diterima.

Sekarang mungkin mak abah lebih terbuka dan bersedia, namun 20, 30 tahun yang lalu situasinya cukup berbeza.

Renteten daripada video Kak Long 7E yang tular yang seolah-olah menghina golongan OKU membuatkan Mohd Sukur tampil berkongsi rasa di akaun Facebook miliknya.

Dua Minggu 

Sebagai oku fizikal sejak lahir tahun 1984.

Lahirnya saya adalah ujian besar buat mak dan abah. 2 minggu mak tak mampu nak menyusukan saya dan jaga saya. Semua arwah atuk dan nenek yang uruskan.

Mak cakap, mak masa tu dia betul-betul terkejut. Iyalah ketika itu, tidak ada scan-scan ni. Sudahlah bersalin pun dekat rumah.

Nama saya dengan ejaan legend SUKUR pun atuk yang namakan dan daftarkan.

Artikel Berkaitan: Kelebihan Sukur Mengatasi Segala Kekurangannya, Jadi Wani Rasakan Dialah Calon Suami Terbaik

Malu Dengan Pandangan Orang

Mak cakap lama-lama dapat kekuatan untuk terima saya. Hasil sokongan daripada Atuk dan Nenek. Rasa malu dan takut dengan pandangan orang sekeliling, rasa risau tentang kehidupan saya di masa depan semuanya mak luahkan dalam doa kepada Allah.

IKLAN

Tak mudah. Perit. Payah. Penat.

Lalu membesarnya saya tanpa sedikit kurang pun kasih sayang dari mak, abah. Malah lebih lagi, sebab saya OKU kan. Mestilah istimewa.

Bila dah usia 4 tahun, saya sudah boleh tanya mak abah macam-macam soalan menikam kalbu. Mak kenapa Sukur macam ni? Kenapa tangan macam ni? Dan mak kenapa orang itu pandang Sukur lama-lama.

Menarik: ‘Bukan Alasan’, Amir Remaja OKU Dari Kedah Ke Selangor Sertai Misi Bantuan Banjir

Mak Tak Mampu Susukan Saya

Nak membesarkan saya supaya berada dalam masyarakat selayaknya juga satu pengorbanan besar. Jiwa raga dan wang ringgit. Masa dan tenaga. Darah dan air mata. Keringat dan tulang empat kerat.

Tak mudah. Perit. Payah. Penat.

IKLAN

Baca Di Sini : Dapat Cukup Kasih Sayang Pun Ada Ketikanya Down, Inikan Pula OKU Yang Terbiar

Manusia Biadap

Sudah tahun 2022.
Eh ada lagi manusia biadab yang betul-betul perlu diberi pengajaran sebab memperlekeh, memperolok dan menghina OKU.

Dia bukan perlekehkan OKU sahaja, malahan ibu bapa OKU, penjaga OKU, komuniti OKU dan semua yang terlibat siang malam memperkasa OKU.

Nak gurau-gurau dengan kawan, laki bini, adik beradik buat-buat gaya cacat buatlah. Benda boleh gelak kan. Tapi bila berani sangat upload tu, kena beranilah tanggung kesannya.

Makanya, Marilah beramai-ramai report polis.

#OKUtapiOK
#tolongshare

IKLAN

Mingguan Wanita : Membuat jenaka dengan kekurangan insan lain adalah sesuatu perbuatan yang tak boleh diterima akal. Hendak mengajar populariti sekalipun, janganlah biadap dan menghina OKU.

Sumber : Mohd Sukur bin Ibrahim

ZAMAN DAHULU BOLEH LAH NAK PERMAINKAN WANITA. SEKARANG ‘BIG NO’ Wanita hari ini PANTANG DICABAR!

Pernah diperlekehkan? Dipijak kepala? Buli atau takut berdepan masalah hidup? Dengar apa nasihat pakar.  Jom sertai webinar sehari, AURA: Wanita Pantang Dicabar ini.   

Klik link ini untuk daftar penyertaan: https://toko.ideaktiv.com/product/webinar-aura-wanita-pantang-dicabar/ atau whatsapp : http://www.wasap.my/60196328758/DaftarAura  

Follow kami di :

Facebook : https://www.facebook.com/mingguanwanita
FB Grup Cerita Mak-mak Hari Ini : https://www.facebook.com/groups/ceritamakmak
Website: https://www.mingguanwanita.my/
Instagram : https://www.instagram.com/mingguanwanita/?hl=en
YouTube: https://www.youtube.com/c/MingguanWanitaOfficial/featured
Twitter: https://twitter.com/mingguanwanita?lang=en
Telegram MW: https://t.me/mingguanwanita