'Dendam 10 Tahun Dulu Telah Ku Balas..’ Kata Guru Yang Pernah KOYAK Hatinya

Betapa kata-kata orang dewasa itu, apabila melukakan hati seorang kanak-kanak. ‘Selumbar’nya boleh terbawa-bawa sampai kanak-kanak itu dewasa.

Jadi, awas! Perhatikan dengan apa yang kita sebutkan pada seorang kanak-kanak yang sedang dalam kekusutan fikiran.

Dan ini kisah guru bernama Balqis Huda. Bagaimana ketika di alam kanak-kanak, hatinya pernah terluka dengan tutur kata gurunya yang seolah-olah tidak memahami situasi hidupnya yang susah.

Hari ini, selepas 10 tahun. Bila mana dia menjadi pendidik, kesumat yang disimpan selama itu akhirnya dibalas juga.

Lebih 10 Tahun Aku Simpan Dendam Ini

Ini kisah tentang dendam aku yang sudah terbalas, yang telah aku simpan lebih 10 tahun lamanya.

Tadi masa dalam kelas (Darjah 2) tiba-tiba seorang student datang ke depan dan berbisik kat aku dengan muka runsing,

Teacher, saya belum beli buku lagi tau. Mak saya kata kalau mak saya dah gaji baru mak saya belikan.”

Okay takpe takpe, boleh je,” jawabku sambil tersenyum.

Lepas tu dia pun balik ke tempat duduk dengan muka happy and ceria.

Kenapa aku kata dendam? Sebab 13 atau 14 tahun yang lalu, aku pernah cakap benda yang sama persis macam apa yang student aku cakap kat aku tu.

Dulu hidup kami agak susah, tapi guru kelas aku yang juga guru penasihat Puteri Islam tak habis-habis paksa aku untuk beli buku log Puteri Islam yang berharga RM9. Korang jangan sembang ‘RM9 je’, orang punya susah jangan pernah kau buat main. Buku log, yang bagi aku, kalau guna buku biasa pun takde masalah.

Tapi cikgu ni, tidak. Dia memilih untuk tekan aku, despite knowing how hard our family was trying to survive life.

 

'Dendam 10 Tahun Dulu Telah Ku Balas..’ Kata Guru Yang Pernah KOYAK Hatinya

RM9 Pun Awak Tak Mampu?

Aku masih ingat lagi ketika itu, hari itu, dan saat itu, dengan sangat jelas. Takkan pernah aku lupa.

Masa tu cikgu tengah tampal kertas di papan kenyataan. Sama seperti yang pelajar aku buat hari ni, aku pergi ke cikgu dan berbisik,

Cikgu, boleh tak kalau saya tak beli dulu buku log tu? Mak saya kata kalau mak saya dah mampu baru mak saya beli. Mak saya belum mampu lagi.”

Dengan mencebik, cikgu tu cakap,

RM9 pun tak mampu?”, sambil tangannya terus menampal. Sedikitpun tak memandang ke wajahku.

Akhirnya Aku Berjaya Selamatkan Seorang Anak..

Sumpah hati aku koyak ketika itu. Bukti koyak? Aku masih ingat apa yang cikgu cakap sampai ke hari ini, suaranya, wajahnya, apa yang sedang dilakukannya. Semua sangat jelas.

Hari ni aku puas, sebab terasa dendam aku dah terbalas. Aku dah lama tak terima diperlakukan begitu oleh cikgu, tapi apalah sangat yang seorang anak kecil boleh lakukan.

Jadi, selama lebih 10 tahun aku simpan tekad, apa yang jadi kat aku, takkan jadi kat mana-mana budak lain. Dan hari ini aku puas, sebab aku dah berjaya selamatkan seorang anak, daripada rasa apa yang aku rasakan dulu. Aku puas, sebab apa yang aku nak orang buat kat aku dulu, aku berjaya buat kat anak murid aku sekarang. Sedikit “ok takpe” yang aku perlukan dari cikgu dulu, aku mampu berikan kat anak murid aku sekarang.

Walaupun hanya seorang yang aku mampu tolong hari ini, aku harap satu je; semoga tiada siapa orang dewasa yang menyentuh emosi anak ini, macam mana emosi aku disentuh dulu.

 

'Dendam 10 Tahun Dulu Telah Ku Balas..’ Kata Guru Yang Pernah KOYAK Hatinya

Ingatlah! Anak-anak Akan Ingat Semua Yang Melukakan Hatinya

Kawan, tolong budak-budak bukan hanya dengan wang, bukan hanya dengan makanan, bukan hanya dengan mainan. Your words. Your words. Your words. Kata-kata kau juga beri kesan. Kata-kata kau yang kau boleh lupakan in few mins, budak-budak akan ingat sampai besar. Ambillah aku sebagai contoh paling dekat.

Anak-anak tak hanya ingat tentang lagu apa yang kau dendangkan, atau kisah apa yang kau ceritakan. Mereka akan ingat semua yang melukakan.

And kids, dont deserve to be hurt.

To many more little Balqis out there, I hope you’re doing fine. Dan aku akan terus membantu, walau dengan hanya kata-kata.

MW : Baik guru mahupun mak ayah, berlembutlah dengan kata-katamu. Sebagaimana dalam satu quote indah yang pernah dibaca, ‘Ingatlah bukan petir dan guruh yang menumbuhkan pokok, tapi titisan air hujan itulah yang menyuburkannya.’ Hadamkan.

Sumber/Foto : Balqis Huda

Makluman : Artikel ini diterbitkan dengan keizinan daripada penulis asal.

Jangan Lupa Komen

komen