Mungkin kita rasa dah cuci daging, ikan atau ayam yang kita beli itu sudah bersih. Dah tak ada darah dan bersih. Begitu juga bila makan di restoran, tentu penjual pun dah membersih sebaiknya.

Tapi, kita tak sedar dalam cuci daging, ayam dan ikan itu, masih ada saki baki darahdan tidak ada bilasan terakhir. Akhirnya, kita ambil makanan bernajis dan jadi darah daging.

Itulah yang membimbangkan kita tanpa sedar. Kena tahu hukumnya kalau cuci daging, ikan atau ayam tak bersih. Faham betul-betul apa yang dikongsikan oleh Muharrik Daie untuk panduan kita bersama.

Baca Artikel Menarik Lain Di Sini: Hati-Hati Trend Jual Beli Cedok-Cedok Adalah Ghara, Tak Sah ; Hukumnya HARAM!

Beli Durian Kena Ada AKAD JUAL BELI Supaya Tidak Timbul Rasa Tertipu

Cuci Daging, Ikan & Ayam, Buat Bilasan Terakhir

Kak, saya nak tegur sikit.” ujarku pada pembantu warung makanan di sebuah restoran setelah dia habis mencuci ikan daging dan ayam untuk masakan tengaharinya.

“Kenapa encik?” Soalnya pada aku dalam keadaan wajah yang sedikit terkejut.

“Begini kak. Tadi waktu saya ke tandas tadi, saya nampak akak cuci daging.”

Belum sempat aku habis terangkan, dia terus memotong cakap aku. “Kotor ke encik?”

IKLAN

“Taklah kak. Makanan akak basuh tu cantik, cumanya akak cuci dan bilas daging dan ayam tu tak betul. Bersih memang nampak bersih tapi tak sucilah kak dari sudut hukumnya. Najis.” Ujar ku.

“Maksud encik?” Tanyanya pada aku dengan wajah sikit berubah.

“Akak cuci daging, ayam dan ikan tu tak ikut hukum. Sepatutnya bilasan terakhir tu akak kena lalukan air dari paip atau akak cucurkan air dari atas daging tu tadi. Tak boleh kocak kocak bilas dalam besen macam tu saja sebabnya air yang bercampur darah itu tadi jadi najis dan dikira air mutannajis dalam besen itu sebab tak cukup dua kolah.”

“Tauke ajar macam tulah encik. Akak ikut jerlah.” Ujar akak itu lagi.

“Salah tu kak. Lain kali akak jangan buat macam tu. Memanglah nampak macam bersih tapi hakikatnya najislah kak. Naya pelanggan makan najis.” Ujar ku sambil berlalu.

Akak itu angguk angguk saja.

IKLAN

Sebab itu aku ni jarang nak makan kat kedai, takut termakan najis. Geli lagi. Kalau kita tahu cara cucui yang tak betul itu, haram kita makan makanan tersebut sebab dihukum najis.

Haram Makan Makanan Bernajis

Kalau aku makan kat kedai pun aku tengok tengok juga. Kalau aku yakin tuan kedai tu pandai orang yang mengaji dan pandai ikut hukum, aku makan lah. Jika tidak memang aku tak makan.

Sebab itu ulama kata, kalau nak berniaga pun kena mengaji ilmu fardhu ain. Kena ajar pembantu kedai dan pekerja kedai akan fardhu ain .Kalau tidak sampai mati kita bagi orang makan najis. Sikit punya dosa ke?

Pekedai satu hal. Kita pun yang nak makan ni pun kena jaga jaga juga. Kalau kita pun jahil ilmu dan main belasah jerlah. Jawabnya berdosa sajalah kita sepanjang hayat .Sebab itu kita lemah nak buat ibadah sebab banyak makan makanan kotor yang bernajis.

Bayangkan kalau kamu pun tak mengaji fardhu ain. Isteri kamu pun tak mengaji fardhu ain apa lagi bab beesuci ni, sampai matilah isteri kamu basuh makanan tak ikut hukum syarak sehingga makanan kamu pun kotor najis dari air mutannajis. Apa akan jadi? Itu baru bab najis, belum lagi bab bersuci yang lain.

Sebab itu jangan pandai nak kahwin dan poligami saja tapi ilmu agama fardhu ain pun ke laut.

IKLAN

Hati hati lah.

Mingguan Wanita : Jangan ambil mudah, itu di di kedai makan dan kita tak tahu kebersihannya. Tapi kalau kat rumah, kena buat betul-betul sebab nak bagi makan kat keluarga kita.

Sumber: Muharrik Daie

Rujukan bersama: https://muftiwp.gov.my/artikel/al-kafi-li-al-fatawi/685-al-kafi-654-hukum-darah-pada-daging-urat-dan-tulang-haiwan-sembelihan?fbclid=IwAR3leWWSmrib0bVmNRM-9EgjM7HGZr7Zs4rHc3gY-2_3RJ6cV-MtDU_A3D4

Follow kami di TELEGRAM, INSTAGRAM, TIKTOK, FACEBOOK, TWITTER dan YOUTUBE Mingguan Wanita untuk dapatkan info dan artikel-artikel terkini serta menarik.

#bangkitwanita
#langkahyakinlakarkejayaan
#bisnesdarirumah
#mingguanwanita